Ahad, 13 Ogos 2017

10. Penenggelaman Di Al-Baida’’:



Al-Sufyani Di Ambang Pintu, Di Manakah Al-Yamani?

10. Penenggelaman Di Al-Baida’’:

Al-Baida’; tanah terbiar (padang pasir) yang tiada apa-apa di atasnya, dan ia adalah nama tempat khusus untuk berlakunya penenggelaman tentera Al-Sufyani, jika mereka berhenti di Al-Baida’’ Allah Ta’ala akan mengutus Jibrail Maka dia berkata: Wahai Baida’ binasakanlah mereka, Maka mereka ditenggalamkan iaitu dibinasakan.

Al-Syeikh Ali Al-Namazi mengulas, di mana beliau berkata - hanya saja: seperti pembunuhan beramai-ramai dengan makna binasa, Al-Sufyani dan tenteranya binasa di dalamnya dan ditenggelamkannya di dalam bumi, dan pada mereka diturunkan FirmanNya SWT:

﴿أَفَأَمِنَ الَّذِينَ مَكَرُوا السَّيِّئَاتِ أَن يَخْسِفَ اللَّـهُ بِهِمُ الْأَرْضَ﴾

maka apakah orang-orang yang membuat rencana yang jahat itu, merasa aman (dari bencana) ditenggelamkannya bumi oleh Allah bersama mereka, [61].

Ia adalah pesanan-pesanan (wasiat) Rasulullah (S) kepada Ibn Mas’ud, di mana baginda berkata:

(يا ابن مسعود، ما بلوى أمتي منهم العداوة والبغضاء والجدال أولئك أذلاء هذه الأمة في دنياهم. والذي بعثني بالحق ليخسفن الله بهم ويمسخهم قردة وخنازير. قال: فبكى رسول الله (صلى الله عليه وآله) وبكينا لبكائه وقلنا: يا رسول الله، ما يبكيك ؟ فقال: رحمة للأشقياء، يقول الله تعالى:

(Wahai Ibn Mas’ud, Yang menjadi bencana umatku adalah permusuhan, kebencian dan perdebatan. Semua ini menjadikan umatku hina di dunia ini. Demi Allah yang mengutusku dengan kebenaran, Dia akan menjatuhkan mereka dan mengubah bentuk mereka kepada haiwan kera dan babi. Dia berkata lagi: Lalu Rasulullah (S) menangis dan kami menangis atas tangisan baginda, hingga kami berkata: Wahai Rasulullah, apa yang membuat engkau menangis? Maka baginda bersabda: rahmat kepada orang-orang yang celaka, Allah SWT berfirman:

﴿وَلَوْ تَرَىٰ إِذْ فَزِعُوا فَلَا فَوْتَ وَأُخِذُوا مِن مَّكَانٍ قَرِيبٍ﴾

Dan jikalau kamu melihat ketika mereka terperanjat ketakutan; maka mereka tidak dapat melepaskan diri dan mereka ditangkap dari tempat yang dekat, [62].

Dan yang anehnya pada ulama yang bukan pengamal (Ghair Al-‘Amilin) seperti yang disahkah pada wasiat Rasulullah (S) kepada Ibn Mas’ud tersebut, Al-Khusuf (bencana-kejatuhan), adalah, Sabda baginda (S): (Demi Allah yang mengutusku dengan kebenaran, Dia akan menjatuhkan mereka dan mengubah bentuk mereka kepada haiwan kera dan babi).

Dan dalam firman Allah SWT: (Dan jikalau kamu melihat ketika mereka terperanjat ketakutan; maka mereka tidak dapat melepaskan diri dan mereka ditangkap dari tempat yang dekat.)  Ayat ini juga disebut dalam hadits-hadits Ahl Al-Bait (as), ia adalah perihal zaman kezuhurab yang ditafsirkan kepada tentera Al-Sufyani, mereka yang Allah tenggelamkan ke bumi. Amat jelas menunjukkan di sini bahawa hubungan antara ulama yang bukan pengamal dengan tentera Al-Sufyani, samada kita menghubungkannya dengan kata-kata Rasulullah (S) atau kata-kata Imam Al-Baqir (as) di dalam riwayat berikut, adalah jelas kepada kita bahawa terdapat hubungan rapat antara ulama yang bukan pengamal - ulama yang sesat - dengan tentera Al-Sufyani, yang berlaku  Al-Khusuf (bencana-kejatuhan), yang dulengkapkan dengan ayat al-Quran yang sama:
﴿وَلَوْ تَرَىٰ إِذْ فَزِعُوا فَلَا فَوْتَ وَأُخِذُوا مِن مَّكَانٍ قَرِيبٍ﴾
(Dan jikalau kamu melihat ketika mereka terperanjat ketakutan; maka mereka tidak dapat melepaskan diri dan mereka ditangkap dari tempat yang dekat.)

عن أبي جعفر (عليه السلام): (يكون لصاحب هذا الأمر غيبة. وذكر حديثا طويلا يتضمن غيبته وظهوره، إلى أن قال: فيدعو الناس - يعني القائم - إلى كتاب الله وسنة نبيه والولاية لعلي بن أبي طالب (عليه السلام) والبراءة من عدوة ولا يسمي أحدا حتى ينتهي إلى البيداء فيخرج إليه جيش السفياني فيأمر الله فتأخذهم من تحت أقدامهم، وهو قول الله تعالى: ﴿وَلَوْ تَرَىٰ إِذْ فَزِعُوا فَلَا فَوْتَ وَأُخِذُوا مِن مَّكَانٍ قَرِيبٍ ۞ وَقَالُوا آمَنَّا بِهِ ... ﴾ يعني بقائم آل محمد (صلى الله عليه وآله)...)

Dari Abi Jafar (as): (Akan berlaku kepada Pemilik Urusan ini keghaiban. Ia sebuah hadits yang panjang termasuk menyebutkan keghaiban dan kezuhurannya, sehinggalah pada pata-kata: Lalu beliau menyeru manusia – iaitu Al-Qaim - kepada Kitab Allah, Sunnah Nabi-Nya dan Wilayah Ali bin Abi Talib (as) dan memutuskan hubungan dari musuh dan tidak memanggil seorang pun sehinggalah berakhir Al-Baida’, maka akan pergi kepadanya tentera Al-Sufyani, lalu diperintahkan oleh Allah merentap mereka dari bawah tumit kaki mereka, Itu adalah firman Allah SWT: (Dan jikalau kamu melihat ketika mereka terperanjat ketakutan; maka mereka tidak dapat melepaskan diri dan mereka ditangkap dari tempat yang dekat. * dan mereka berkata: "Kami beriman ..... ) Ia bermakna Al-Qaim keluarga Muhammad (S) ...) [63]

Dan dari Rasulullah (S), baginda bersabda:

(أوحى الله إلى بعض أنبيائه فل للذين يتفقهون لغير الدين ويتعلمون لغير العمل ويطلبون الدنيا لغير الأخرة يلبسون للناس مسوك الكباش وقلوبهم كقلوب الذئاب ألسنتهم أحلى من العسل وأعمالهم أمر من الصبر إياي يخادعون وبي يستهزءون لأتيحن لهم  فتنة تذر الحكيم حيرانا)

(Allah mewahyu kepada sebahagian para nabiNya supaya mengatakan kepada mereka yang memahami selain ilmu agama dan belajar bukan untuk beramal dan mengejar dunia bukan untuk akhirat, Mereka memakaikan orang wangian Kasturi milik domba jantan, Hati mereka seumpama hati serigala, lidah mereka lebih manis daripada madu dan amalan kesabaran mereka menipuKu; padaKu mereka mengejek untuk memudahkan mereka membuat fitnah dahsyat yang bijak lagi menghairankan.) [64]

Dan Rasulullah (S) bersabda:

الفقهاء أمناء الرسل ما لم يدخلوا في الدنيا، قيل:  يا رسول الله وما دخولهم في الدنيا قال (صلى الله عليه وآله) إتباع السلطان فإذا فعلوا ذلك فأحذروهم عن دينكم)  

Ulama pemegang amanah rasul, bukannya mencampuri dunia, Dia berkata: Wahai Rasulullah: Mengapa mereka mencampuri dunia? Baginda (S) bersabda: Mereka mengikut kekuasaan (Sultan) dan jika mereka lakukan demikian tentu mereka takut dengan agamamu) [65]

Dan dari Imam Al-Shadiq (as), katanya:

وعن الحسين بن المخاار، قال: حدثني ابن أبي يعفور، قال: قال لي أبو عبد الله (عليه السلام):  (أمسك بيدك هلاك الفلاني من بني العباس وخروج  السفياني وقتل النفس وجيش الخسف والصوت. قلت: وما الصوت أهو المنادي ؟ فقال: نعم، وبه يعرف صاحب هذا الأمر. ثم قال: الفرج كله هلك الفلاني من بني العباس)

(Apabila Al-Qaim kita datang, beliau diterima oleh orang-orang yang jahil lebih teruk daripada yang telah diterima oleh Rasulullah (S) semasa jahiliah. Dikatakan kepada baginda:. Bagaimana demikian? Beliau menjawab: Bahawa Rasulullah (S) datang kepada manusia yang menyembah batu-batu, batu berhala, kayu dan kayu yang diukir dan apabila Al-Qaim kita datang kepada manusia yang semuanya mentakwil kitab Allah dan membantah dia dengannya dan memeranginya, tetapi Allah memasukkan pada mereka keadilannya ke dalam ruang rumahnya seperti masuk ke dalam panas terik dan hujan) [66]

Dari Al-Hussein Bin Al-Makhar, katanya, diceritakan kepadaku Ibn Abi Ya’fur, katanya,

قال لي أبو عبد الله (عليه السلام):  (أمسك بيدك هلاك الفلاني من بني العباس وخروج  السفياني وقتل النفس وجيش الخسف والصوت. قلت: وما الصوت أهو المنادي ؟ فقال: نعم، وبه يعرف صاحب هذا الأمر. ثم قال: الفرج كله هلك الفلاني من بني العباس)

Abu Abdillah (as) berkata kepadaku: (Peganglah dengan tanganmu kemusnahan Si Fulan dari Bani Abbas, keluarnya Al-Sufyani, terbunuhnya satu jiwa, tentera yang ditelan (bumi) dan suara (Al-Shaut). Aku bertanya: Apakah dia Al-Shaut itu. Adakah ia seruan? Lalu beliau menjawab: Ya. Melaluinya kita tahu, pemilik urusan ini. Kemudian dia berkata: Al-Faraj (berlakunya kelapangan) semua Si Fulan dari Bani Abbas itu musnah) [67]

Saya katakan: Tidakkah persoalannya kepada satu peribadi, mengapa Imam (as) mengatakan Al-Fulani (orang-orang tertentu)? Ada orang mungkin berkata untuk bertaqiyah, jika ia taqiyah, mengapa diikuti dengan mengatakan dari Bani Al-Abbas, maka siapa yang bertaqiyah jika Imam (as) mengisyaratkan untuk Bani Al-Abbas dengan jelas?!! Tetapi Al-Fulani ditujukan untuk nama besar berhala-berhala Bani Al-Abbas pada zaman kezuhuran (tokoh-tokoh semasa) dan yang mewarisi tokoh-tokoh ulama besar Yahudi yang bukan pengamal yang memerangi Isa (as), dan ia seumpama unta Aisha, yang menyemarakkan lagi api peperangan tersebut. Kaumnya telah berusaha-keras penuh kesungguhan untuk mempertahankannya tanpa mereka sedari, tetapi apabila bersendirian (letandusan), hasutan pun berakhir, ketakutan menghilang, berakhirlah pertempuran. Al-Fulani mengadakan fitnah (hasutan) dan fitnah itu membinasakannya.

Dan dari Abi Bashir, dari Al-Shadiq (as) katanya: Saya membacakan kepadanya:

(﴿اتَّخَذُوا أَحْبَارَهُمْ وَرُهْبَانَهُمْ أَرْبَابًا مِّن دُونِ اللَّـهِ﴾، فقال (عليه السلام): اما والله ما دعوهم إلى عبادة أنفسهم ولو دعوهم إلى عبادة أنفسهم ما أجابوهم ولكن احلوا لهم حراما وحرموا عليهم حلالا فعبدوهم من حيث لا يشعرون)

Mereka menjadikan orang-orang alimnya dan rahib-rahib mereka sebagai tuhan-tuhan selain Allah. Beliau (as) berkata: Demi Allah, apa yang mereka serukan adalah supaya menyembah diri mereka sendiri, walaupun seruan mereka supaya menyembah diri mereka tidak disempurnakan, tetapi mereka  menghalalkan yang haram dan mengharamkan yang halal maka mereka telah menyembah mereka itu tanpa mereka sedari.) [68].

Dalam riwayat yang lain dari beliau (as):

(إذا خرج القائم (عليه السلام) فليس له عدو مبين إلا الفقهاء خاصة..)

(jika Al-Qaim (as) keluar, ia tidak mempunyai musuh yang nyata kecuali fuqaha’ tertentu ..) [69].

Dari Umm Salamah, katanya: Rasulullah (S) bersabda:

(يبايع لرجل بين الركن والمقام كعدة أهل بدر، فتأتيه عصائب العراق وأبدال الشام، فيغزوهم جيش من أهل الشام، حتى إذا كانوا بالبيداء يخسف بهم، ثم يغزوهم رجل من قريش أخواله كلب فيلتقون فيهزمهم الله، فكان يقال: الخائب من خاب من غنيم كلب)

(Seorang lelaki akan dibai'ah di antara rukun dan maqam seperti bilangan Ahli Badar, Kemudian datang rombongan Iraq dan Al-Abdal (Pergerakan gantian) Al-Syam, Lalu mereka diserang tentera dari penduduk Al-Syam, sehinggalah mereka berada di Al-Baida’’ dan mereka ditenggelamkan, Kemudian mereka diserang oleh lelaki Quraish dari bapa saudara (suku) Kilab lalu bertempur, Allah mengalahkan mereka, ia dikatakan (digelar): kecewalah mereka yang celaka yang dirampas Kilab) [70].
-
Dalam manuskrip Ibn Hammad: (mereka ditenggelamkan, mereka tidak dapat bertahan kecuali dua orang lelaki dari (suku) Kilab yang nama Wabar dan Wabir, diterbalikkan muka mereka ke punggung mereka) [71].

Dan Amirul Mukminin (as):

(... وخروج  السفياني براية خضراء وصليب من ذهب أميرها رجل من كلب .... ويبعث خيلا في طلب رجل من آل محمد (صلى الله عليه وآله) قد اجتمع إليه رجال من المستضعفين بمكة أميرهم رجل من غطفان حتى إذا توسطوا الصفايح البيض بالبيداء يخسف بهم فيومئذ تأويل هذه الأية: ٍ﴿وَلَوْ تَرَىٰ إِذْ فَزِعُوا فَلَا فَوْتَ وَأُخِذُوا مِن مَّكَانٍ قَرِيبٍ﴾.


(... dan keluar Al-Sufyani dengan panji hijau dan salib emas dari amirnya, lelaki dari (suku) Kilab.... dan menghantar kuda untuk mencari seorang lelaki dari Aali Muhammad (S) telah bertemu dengan lelaki yang lemah tertindas dari Mekah. Amir mereka itu orang dari Ghatfan sehingga sampai dipertengahan Al-Safayih Al-Abyadh di Al-Baida’ mereka ditenggelamkan. Maka pada hari itu adalah tafsiran dari ayat ini:

﴿وَلَوْ تَرَىٰ إِذْ فَزِعُوا فَلَا فَوْتَ وَأُخِذُوا مِن مَّكَانٍ قَرِيبٍ﴾

Dan jikalau kamu melihat ketika mereka terperanjat ketakutan; maka mereka tidak dapat melepaskan diri dan mereka ditangkap dari tempat yang dekat. [72].

Ia adalah ayat yang disebut oleh Ahl Al-Bait (as) untuk tentera Al-Sufyani yang ditenggelamkan, Ia adalah ayat yang satu dan zaman yang satu (zaman kezuhuran), Jadi takwilnya (tafsirannya) juga satu, Rasulullah (D) telah mengisyaratkan kepada salah satu daripada tempat-tempat penenggelamannya seperti yang diterangkan di bawah

Diriwayatkan dari Nabi (S), Baginda bersabda:

(تبني مدينة بين دجلة ودجيل، وقطربل والصراة [72]، تجبي إليها خزائن الأرض، يخسف بها - يعني بغداد... - )


(Dibina bandar di antara Dajlah dan Dujail dan Quthrabbul dan Al-Sharah [73], untuk mengumpul khazanah bumi, akan ditenggelamkan padanya - iaitu Baghdad ... -) [74]

Ini adalah isyarat yang jelas mengenai tempat penenggelaman Tentera Al-Sufyani, Dajlah dan Furat adalah negara di antara dua sungai (Mesopotamia) dan tidak selesai dengan dikaitan Ke Mekah dan Madinah (tiada Mekah dan Madinah) dan isyarat yang paling jelas adalah dikumpulkan kepadanya khazanah bumi.



------------------------------
[61] Mustadrak Safinah Al-Bihar – Al-Syeikh Ali Al-Namazi: J 1, hal 454..
[62] Makarim Al-Akhlaq - Al-Syeikh Al-Thabrasi: hal 450-451..
[63] Ilzam Al-Nashib Fi Itsbat Al-Hujjah Al-Ghaib - Al-Syeikh Ali Al-Yazdi Al-Hairi: J 3 hal 106
[64] Bihar Al-Anwar: J 1 hal 224; 3iddah Al-Da3i: hal 70 p
[65] Ushul Al-Kafi: J 1 hal 46; Bihar Al-Anwar: J 2 hal 110.
[66] Bihar Al-Anwar: J 52 hal 46..
[67] Kitab Al-Ghaibah - oleh Al-Nu3mani: hal 258..
[68] Al-Burhan: J 10 hal 120; Ushul Al-Kafi: bab Al-Taqlid: J 1, hal 53 h no 1..
[69] Yanabi3 Al-Maqaddah: J 3, hal 215
[70] Mu3jam Ahadits Al-Imam Al-Mahdi (as) - Al-Syeikh Al-Kurani: J 1, hal 442..
[71] Kalb adalah kabilah Kristian yang terkenal, ia mungkin terselamat - yang digambarkan sebagai puak Kristian - mereka orang dari Amerika Dajjal bwsar.
[72] Mukhtashar Bashair Al-Darajat: J 1, hal 207.
[73] – Quthrabbul - قُطْرَبُّلٌ: dengan baris depan dan kemudian sukun (tanda mati), kemudian Ra’ baris atas, Ba’ sabdu di depan dan Lam (dua di depan), telah diriwayatkan juga dengan baris atas permulaan dan Tho’ (menjadi Qatharabbul), dan ia adalah perkataan asing (bukan Arab): nama bagi daerah di antara Baghdad dan Ukbara dikaitkan dengan arak (khamar), dan masih terletak terbiar dua kedai minuman keras, dan ada ramai penyair yang menyebutnya, Mu3jam Al-Biladan: J 4 hal 371 .dan Al-Sharah: (Lasharah: dengan baris atas, kata Al-Fura’: dikatakan adalah aliran dan aliran bagi air tidak henti-henti (memanjang,) kata Abu ‘Amru: Jika diam (tergenang) lama akan berubah, dan air mengalir – dengan baris bawah (Shari)  ini mengalir deras (nuthfah (Sharah), kedua-dua sungai-sungai ini terletak di Baghdad: Al-Sharah Al-Kubra (Besar) dan Al-Sharah Al-Shugrah (Kecil)... (Mu3jam Al-Biladan: J 3 hal 399
[74] Bihar Al-Anwar: J 18 hal 113.


Sebelum <<✡  ✡>> Selepas



Tiada ulasan: