Khamis, 23 Mac 2017

Adakah Lupa Dan Lalai Mustahil Bagi Maksum?


Adakah Lupa Dan Lalai Mustahil Bagi Maksum?


Di sini kita akan membicarakan, sama ada untuk mempercayai lupa dan lalai itu mustahil ke atas Al-Maksum dalam semua keadaan, atau yang dihalang dari lupa dalam ibadah  Atau menafikan riwayat dari Muslim Sunnah dan Syiah tentang Nabi terlupa di dalam sholat atau apa yang diriwayatkan oleh Syiah  tentang lupanya para Imam. Saya akan letakkan apa yang didapati tentang keraguan-keraguan dan penghargaan untuk menafikan kelupaan dan kelalaian terhadap Khalifah Allah - yang mana mereka tidak mempunyai dalil - dan kami akan menunjukkan pendapat-pendapat atau perkara-perkara yang meragukan ini pada pertimbangan ilmiah untuk dilihat terdapat pertimbangan ilmiah atau adakah ia hanya  keraguan-keraguan berdasarkan kesilapan atau hanya penghargaan, inilah sebabnya ianya memerlukan dalil yang qat’ei untuk mengesahkan kepercayaan mereka dalam menafikan terhadap kelupaan Al-Maksum, sama ada secara mutlak atau di dalam ibadah khususnya, ini sesuatu yang sia-sia kerana ianya tidak mempunyai petunjuk (dalil) akal yang sempurna atau riwayat dari sumber yang tepat iaitu tiada ayat Al-Quran yang menepati maknanya, tetapi sebaliknya ia bertentangan dengan apa yang mereka percayai, Dari segi akal, Al-Maksum adalah manusia dan tidak keluar dari semua had-had kemanusiaan melainkan jika terdapat dalil muktamad (qat’ei), dan ada banyak riwayat yang sahih dalam masalah kelupaan Al-Maksum. Ayat-ayat itu juga menunjukkan kealpaan maksum. Kita akan kemukakan perbincangan menurut Al-Quran, riwayat-riwayat dan petunjuk yang diterima akal.


Pertama, Ayat-ayat Al-Quran

Kita akan membincangkan kelalaian yang berkaitan pada sebahagian dari khalifah Allah dalam beberapa ayat Al-Quran, dan menerangkan ia adalah lupa dan ditinggalkan atas kecuaian, dan juga kita akan pertimbangkan untuk membicarakan makna huruf (perkataan) lupa dan lalai serta menerangkan kesalahan-kesalahan tata bahasanya .


لَا تُؤَاخِذْنِي بِمَا نَسِيتُ
(Janganlah kamu menghukumku karena kelupaanku):


Pertama, Ayat-ayat Al-Quran

Kita akan membincangkan kelalaian yang berkaitan pada sebahagian dari khalifah Allah dalam beberapa ayat Al-Quran, dan menerangkan ia adalah lupa dan ditinggalkan atas kecuaian, dan juga kita akan pertimbangkan untuk membicarakan makna huruf (perkataan) lupa dan lalai serta menerangkan kesalahan-kesalahan tata bahasanya .

لَا تُؤَاخِذْنِي بِمَا نَسِيتُ
(Janganlah kamu menghukumku karena kelupaanku):

Dengan erti yang sama, Allah berfirman:

﴿وَإِذَا رَأَيْتَ الَّذِينَ يَخُوضُونَ فِي آيَاتِنَا فَأَعْرِضْ عَنْهُمْ حَتَّىٰ يَخُوضُوا فِي حَدِيثٍ غَيْرِهِ ۚ وَإِمَّا يُنسِيَنَّكَ الشَّيْطَانُ فَلَا تَقْعُدْ بَعْدَ الذِّكْرَىٰ مَعَ الْقَوْمِ الظَّالِمِينَ﴾.

Dan apabila kamu melihat orang-orang memperolok-olokkan ayat-ayat Kami, maka tinggalkanlah mereka sehingga mereka membicarakan pembicaraan yang lain. Dan jika syaitan menjadikan kamu lupa, maka janganlah kamu duduk bersama orang-orang yang zalim itu sesudah teringat. [Al-An3am 6:68]

Maka syaitan di sini adalah kegelapan dan kekurangan itu, Maka cahaya yang tiada kegelapan di dalamnya dan Pembicara mutlak tidak lain adalah Dia Allah SWT.

﴿ قَالَ إِنَّكَ لَن تَسْتَطِيعَ مَعِيَ صَبْرًا ۞ وَكَيْفَ تَصْبِرُ عَلَىٰ مَا لَمْ تُحِطْ بِهِ خُبْرًا ۞  قَالَ سَتَجِدُنِي إِن شَاءَ اللَّـهُ صَابِرًا وَلَا أَعْصِي لَكَ أَمْرًا ۞ قَالَ فَإِنِ اتَّبَعْتَنِي فَلَا تَسْأَلْنِي عَن شَيْءٍ حَتَّىٰ أُحْدِثَ لَكَ مِنْهُ ذِكْرًا ۞ فَانطَلَقَا حَتَّىٰ إِذَا رَكِبَا فِي السَّفِينَةِ خَرَقَهَا ۖ قَالَ أَخَرَقْتَهَا لِتُغْرِقَ أَهْلَهَا لَقَدْ جِئْتَ شَيْئًا إِمْرًا ۞ قَالَ أَلَمْ أَقُلْ إِنَّكَ لَن تَسْتَطِيعَ مَعِيَ صَبْرًا ۞ قَالَ لَا تُؤَاخِذْنِي بِمَا نَسِيتُ وَلَا تُرْهِقْنِي مِنْ أَمْرِي عُسْرًا﴾

Dia menjawab: "Sesungguhnya kamu sekali-kali tidak akan sanggup sabar bersama aku.* Dan bagaimana kamu dapat sabar atas sesuatu, yang kamu belum mempunyai pengetahuan yang cukup tentang hal itu?" * Musa berkata: "Insya Allah kamu akan mendapati aku sebagai orang yang sabar, dan aku tidak akan menentangmu dalam sesuatu urusanpun". * Dia berkata: "Jika kamu mengikutiku, maka janganlah kamu menanyakan kepadaku tentang sesuatu apapun, sehingga aku sendiri menerangkannya kepadamu". * Maka berjalanlah keduanya, hingga tatkala keduanya menaiki perahu lalu dia melubanginya. Musa berkata: "Mengapa kamu melubangi perahu itu akibatnya kamu menenggelamkan penumpangnya?" Sesungguhnya kamu telah berbuat sesuatu kesalahan yang besar. * Dia berkata: "Bukankah aku telah berkata: "Sesungguhnya kamu sekali-kali tidak akan sabar bersama dengan aku". * Musa berkata: "Janganlah kamu menghukumku karena kelupaanku dan janganlah kamu membebani aku dengan sesuatu kesulitan dalam urusanku". [Al-Kahf 18:67-73]


Dalam ayat-ayat pencarian si hamba [46] -  عَبْدًا مِّنْ عِبَادِنَا -  seorang hamba di antara hamba-hamba Kami dari Nabi Allah Musa (as) yang tidak menyoal sesuatu sehingga dia mulai bertindak untuk memberitahunya tentang hal itu, pada hal Musa berjanji untuk bersabar iaitu tidak akan bertanya hamba itu tentang perkara-perkara yang akan dipatuhinya dalam perjalanan mereka, tetapi berlaku perkara sebaliknya kerana Musa tidak sabar dengan apa yang dijanjikannya, dalam kejadian pertama dimulakan dengan bertanya hamba itu bahkan sebagai cabaran atasnya dan untuk melakukannya walaupun Musa berkata beliau akan taat kepada hamba itu dan tidak akan menderhakainya - وَلَا أَعْصِي لَكَ أَمْرًا -  dan aku tidak akan menentangmu dalam sesuatu urusanpun.

Di sini bermulalah dua perkara, iaitu:

Pertama: Musa tidak menunaikan janjinya kepada hamba itu mengenai ilmu dan penuh perhatiannya, dan ini bermakna bahawa nyatalah Musa telah merosakkannya dan memungkirinya – dengan sengaja - janji dibuatnya kepada hamba itu, dan melanggar perintah Allah supaya menghadapinya untuk belajar dari hamba itu, yang beliau sifatkan sebagai -  عَبْدًا مِّنْ عِبَادِنَا -  seorang hamba di antara hamba-hamba Kami.  Dan tidak boleh mencabar dan tidak boleh mepertikaikannya.

﴿فَوَجَدَا عَبْدًا مِّنْ عِبَادِنَا آتَيْنَاهُ رَحْمَةً مِّنْ عِندِنَا وَعَلَّمْنَاهُ مِن لَّدُنَّا عِلْمًا ۞ قَالَ لَهُ مُوسَىٰ هَلْ أَتَّبِعُكَ عَلَىٰ أَن تُعَلِّمَنِ مِمَّا عُلِّمْتَ رُشْدًا

Lalu mereka bertemu dengan seorang hamba di antara hamba-hamba Kami, yang telah Kami berikan kepadanya rahmat dari sisi Kami, dan yang telah Kami ajarkan kepadanya ilmu dari sisi Kami. * Musa berkata kepadanya: "Bolehkah aku mengikutimu supaya kamu mengajarkan kepadaku ilmu yang benar di antara ilmu-ilmu yang telah diajarkan kepadamu?" [Al-Kahf 18: 65-66],

Pada akhir cerita ini, hamba itu memberitahu dengan jelas: - وَمَا فَعَلْتُهُ عَنْ أَمْرِي-  dan bukanlah aku melakukannya itu menurut kemauanku sendiri, Musa juga sangat menyedarinya bahawa ilmu hamba itu dari Allah, dan dia ingin belajar darinya dengan mengikutnya untuk belajar apa yang telah diajarkan oleh Allah.

Iaitu Musa (as) – mengira ini adalah kewajipan – ia telah bertanya dan membantah hamba itu, dan dia tahu bahawa dia bertanya dan membantah kepada Allah, dan juga mengetahui bahawa ia telah melanggar janji dan ikrarnya.

Pada hakikatnya, ini adalah suatu kesimpulan bagi orang-orang yang mengusahakan  memuji (meraikan) Musa (as) atau Al-Maksumin umumnya dari lupa dan lalai seperti yang mereka dakwakan, mereka telah mendakwa Musa (as) seorang imam dan seorang nabi Uli Al-‘Azm – dengan dakwaan yang besar, tidak seharusnya mendakwa Musa (as) dengannaya dalam apa jua cara sekalipun.

Kedua: Musa melanggar janjinya dan lalai terhadap ikrarnya, iaitu dia lupa atau lalai dengan janji yang diikrarkannya kepada hamba, oleh itu dia dimaafkan dan tidak dianggap merosakkannya, ini adalah apa yang dikatakan Musa (as) dengan jelas: - قَالَ لَا تُؤَاخِذْنِي بِمَا نَسِيتُ - katanya: "Janganlah engkau menghukumku karena kelupaanku.

Dan Musa memang beribadah seperti sholat, puasa dan haji, yang mengiringi Musa sebagai seorang hamba yang mengabdi dengan perintah Ilahi, dan juga memenuhi ikrar dan janji beribadah oleh Musa (as) dalam kedudukan ini.


سَنُقْرِئُكَ فَلَا تَنسَى

(Kami akan membacakan kepadamu maka kamu tidak akan lupa):








﴿سَنُقْرِئُكَ فَلَا تَنسَىٰ ۞ إِلَّا مَا شَاءَ اللَّـهُ ۚ إِنَّهُ يَعْلَمُ الْجَهْرَ وَمَا يَخْفَىٰ﴾

Kami akan membacakan kepadamu, maka kamu tidak akan lupa, * kecuali kalau Allah menghendaki. Sesungguhnya Dia mengetahui yang terang dan yang tersembunyi.: [Al-A3la 87:6-7].

Telah disebut dalam riwayat Muktashar (Ringkasan) Bashair Al-Darajat dalam mentafsirkan ayat ini:

«dan dari Muhammad bin Al-Hussein bin Abi  Al-Khattab dan lain-lain dari Ahmad bin  Muhammad bin Abi Nasr, dari Hisyam bin Salim dari Saad bin Tharif Al-Khaffaf katanya: Aku berkata kepada Abi Ja’far (as) apa yang dikatakan orang-orang yang mengambil dari tuan ilmu lalu melupakannya, beliau berkata, ia tidak menjadi hujah kepadanya tetapi hujah adalah sesiapa yang mendengar dari kami sesuatu percakapan tetapi lalu mengingkarinya, atau telah sampai kepadanya tetapi tidak beriman kepadanya dan kafir, ada pun lupa ia adalah perkara mengenai kamu pada awal Surah yang diturunkan kepada Rasulullah (S) " سبح اسم ربك الاعلى " (Surah Al-A3la) Maka jika terlupa dia tidak mempunyai hujah dalam melupakannya, tetapi Allah SWT telah melupakannya seperti dalam firmanNya:  Kami akan membacakan kepadamu maka kamu tidak akan lupa [47]

Disebut juga pada riwayat dalam Tafsir Al-Imam Al-Hasan Al-Askari untuk ayat tersebut:

«Imam (as) berkata Muhammad bin Ali bin Musa Al-Redha (as) berkata: (Apa saja ayat yang Kami nasakhkan) kerana telah diangkat hukumnya (atau Kami jadikan lupa kepadanya) kerana telah diangkat tulisannya, dan dikeluarkan dari hati yang menghafalnya dan dari qalbumu ya Muhammad sebagaimana firman Allah (سَنُقْرِئُكَ فَلَا تَنسَىٰ ۞ إِلَّا مَا شَاءَ اللَّـهُ  - Kami akan membacakan kepadamu maka kamu tidak akan lupa. * kecuali kalau Allah krhendaki.) untuk melupakan kamu maka diangkat mengingatinya dari hati kamu.» [48]

Sebahagian daripada mereka menafsirkan ayat tersebut bahawa Al-Maksum tidak lupa apa-apa pun (mutlak), kerana ayat itu tidak menunjukkan yang hilang daripadanya, ayat ini adalah jelas:  سَنُقْرِئُكَ فَلَا تَنسَىٰ  - Kami akan membacakan kepadamu maka kamu tidak akan lupa. Iaitu kamu tidak akan lupa apa yang dibacakan kepadamu, Maka sesiapa yang lari darinya - Bukan apa yang dibacakan kepadamu atau bukan wahyu ilahi -  dalil-dalil diperlukan atas apa yang dikatakannya, Maka apa yang kami bacakan kepadamu adalah seluruh Al-Quran dan wahyu Ilahi, Dengan itu ayat ini tidak lebih daripada menunjukkan Al-Maksum dijaga dari lupa dalam tabligh (menyampaikan risalah) atau dalam menghafal apa yang dibacakan Allah SWT selepas turunnya ayat tersebut, dan ini tidak termasuk ibadah dan yang lain darinya, dan Al-Maksum tidak lupa dalam tabligh (menyampaikan risalah) dari Allah, bukan perkara khilaf (yang diperselisihkan).

Bahkab firman Allah: -  إِلَّا مَا شَاءَ اللَّـهُ  - kecuali kalau Allah menghendaki. Ia adalah pengecualian menunjukkan tanpa keraguan lagi bahawa Al-Maksum seperti manusia yang lain dibelenggu oleh lupa dan lalai, tetapi Allah memeliharanya dari lupa dan lalai dalam perkara keperluan dan hajat untuk perkara itu, maka maksud kecuali kalau Allah menghendaki adalah untuk melupakannya dari hal-hal lain yang tidak terdapat keperluan dan hajat bagi Allah untuk melindungi kamu daripada lupa dan lalai padanya, Seperti manusia lain, mereka yang mengalami kealpaan dan kelalaian, 

﴿قُلْ إِنَّمَا أَنَا بَشَرٌ مِّثْلُكُمْ يُوحَىٰ إِلَيَّ﴾

Katakanlah: "Bahwasanya aku hanyalah seorang manusia seperti kamu, diwahyukan kepadaku [Al-Kahf 18: 110], 

.


Kedua: Riwayat-riwayat

Keraguan-keraguan dalam riwayat-riwayat yang menyebut mengenai lupa dan lalai itu tidak membantu; kerana ianya tidak melebihi dari sebahagian rujukan yang merumitkan. Atau keadaan yang sukar dengan taqiyah, suatu usaha terdesak untuk ditolak banyak riwayat-riwayat dalam bab ini dan yang tidak ada yang menentangnya,  walaupun perkara ini telah diselesaikan seperti yang diterangkan Al-Quran dan kita tidak akan memperkatakan tentang kemusykilan-kemusykilan itu di sini, kerana ia tidak sempurna - tidak dapat dipecahkan – Maka tujuan untuk menggunakannya adalah untuk mengelakkan  ketergantungan dengan riwayat-riwayat ini  sebagai sandaran untuk mengesahkan aqidah, dan  perkara ini tidak akan  mengesahkan kepercayaan mereka dalam apa jua keadaan, kerana akibatnya mereka perlu berhujah dengan dalil untuk  mengesahkan kepercayaan Khalifah Allah tidak lupa sama ada secara umum atau dalam ibadah menurut kepercayaan mereka, kerana pada asasnya dalam perkara ini Al-Maksum atau Khalifah Allah sama seperti manusia yang lain, dan mereka tidak akan terkeluar dari batasan itu melainkan terdapat dalil-dalil.

Dengan ini diketahui bahawa mereka tidak mempunyai riwayat-riwayat yang mengatakan Al-Maksum terhindar dari lupa dalam ibadah termasuk satu riwayat yang mereka takwil di dalamnya, dan kita akan terangkan bahawa dalilnya tidak sempurna dan tidak qat’ei (muktamad) mengikut makna yang mereka bawakan terhadapnya. Bahkan juga tidak boleh dirujuk kesemuanya untuk menentangnya kerana ada sebilangan besar riwayat-riwayat sahih yang akan kita bawakan untuk menyebutkannya.

Riwayat-riwayat Yang Mengatakan Al-Maksum Lupa Dan Lalai:

Riwayat-riwayat Yang Menyebut Nabi (S) Lupa:

• Tahzhib Al-Ahkam: «Hussein Bin Sa’id dari Ibn Abi ‘Umair dari Jamil berkata: Aku bertanya kepada Aba Abdillah (as) tentang seorang lelaki yang sholat dua rakaat dan kemudian dia berdiri lalu berkata, ia diterima, saya berkata: Apakah ada riwayatnya? Dia teringat hadits Zhi Al-Syamalain katanya: Rasulullah (S) tidak terlepas (darinya).» [49]

• Tahzhib Al-Ahkam: «dari Fadhilah dari Al-Hussein Bin Osman dari Sama’ah dari Abi Bashir katanya: Aku bertanya kepada Aba Abdillah (as) tentang seorang lelaki yang sholat dua rakaat dan kemudian dia pergi laksanakan hajatnya katanya: diterima sholatnya, aku berkata: Apakah halnya dengan Rasulullah (S) tidak diterima apabila sholat dua rakaat? Beliau berkata: Rasulullah (S) tidak meninggalkan tempatnya.» [50].

• Tahzhib Al-Ahkam: «Diriwayatkan oleh Saad dari Muhammad bin Hussein dari Jaafar bin Bashir dari Al-Harits bin Al-Munghirah Al-Nashara katanya, Aku berkata kepada Abi Abdillah (as): Kami Sholat Maghrib, maka Imam telah lupa dan memberi salam pada rakaat kedua lalu kami sholat semula, beliau berkata: Tidak perlu sholat semula?! Tidakkah Rasulullah (S) telah terlepas pada rakaat kedua lalu sambung rakaat kedua itu hingga sempurna?!!»[51]

• Tahzhib Al-Ahkam: «Apa yang diriwayatkan Sa’ad bin Abdullah dari Ahmad bin Muhammad dari Al-Hussein dari Fadhalah dari Saif bin ‘Amirah dari Abi Bakr Al-Hadhrami katanya: Aku sholat Maghrib bersama sahabatku dan apabila dia sholat dua rakaat lalu memberi salam, beliau berkata: sebahagian daripada mereka apabila sholat dua rakaat bersamaku telah mengulanginya. Maka aku beritahu kepada Aba Abdillah (as) Lalu beliau berkata: Mungkin kamu mengulanginya, aku berkata: Ya, maka dia ketawa dan kemudian berkata: Bahawa kamu diberi ganjaran pada apa yang kamu dirikan dan bilangan rakaat rukuk. Rasulullah (S) terlupa dan memberi salam pada rakaat ke dua kemudian beliau teringat hadits Zhi Al-Syamalain lalu berkata: baginda kemudian berdiri dan menambah dua rakaat lagi.»[52]

• Tahzhib Al-Ahkam: «Saad dari Abi AL-Jauzaa’ dari Al-Hussein bin ‘Ulwan dari ‘Amru Ibn Khalid dari Zaid bin Ali dari bapa-bapanya dari Ali (as) katanya: Kami sholat bersama Rasulullah (S) pada sholat dzohor lima rakaat kemudian berdoa, beberapa orang berkata kepada baginda: Wahai Rasulullah, Adakah sesuatu ditambah dalam sholat? Baginda bersabda: Apakah dia? Beliau berkata: Kita bersholat lima rakaat. Katanya:  Baginda menghadap kiblat dan bertakbir sambil duduk dan kemudian sujud dua kali, antara keduanya tidak membaca sesuatu dan tidak ruku' dan kemudian memberi salam dan mereka berkata: kedua-duanya perlu dibuat.». [53]

• Tahzhib Al-Ahkam: «Ahmad bin Muhammad dari Al-Hasan bin Ali bin Fadhal dari Abi Jamilah dari Zaid Al-Syiham Abi Usamah katanya: Aku bertanya kepadanya tentang seorang lelaki bersholat ‘Ashar enam rakaat atau lima rakaat, katanya: Jika ia menentukan untuk sholat lima atau enam rakaat hendaklah diulangi semula sholatnya, tetapi jika dia tidak sedar menambah atau terkurang, maka hendaklah bertakbir sambil duduk dan kemudian rukuk untuk dua rakaat, bacalah antara keduanya Surah Al-Fatihah dan pada akhir sholatnya kemudian membaca tasyahud. jika ia yakin dia sholat dua atau tiga rakaat kemudian pergi beranjak lalu bercakap dengan tidak tahu bahawa sholatnya tidak sempurna hendaklah ia berdiri menyempurnakan  sholatnya bagi apa yang tinggal daripadanya, Maka nabi Allah (S) bersholat dengan orang ramai dua rakaat dengan terlupa  sehingga beranjak lalu Zhu Al-Syamalain berkata kepada baginda: 'ya Rasulullah, Apa yang baru dalam sholat?  Baginda bersabda: Wahai manusia adakah Zhu Al-Syamalain benar? Mereka berkata: Ya, tetapi tidak habis cuma dua rakaat saja, maka baginda berdiri menyemprnakan apa yang telah tertinggal dari sholatnya.». [54]


• Al-Kafi: «Muhammad bin Yahya dari Ahmad bin Muhammad bin Isa dari  Osman bin Isa, dari Sama’ah Ibn Mihran katanya: Abu Abdillah (as) berkata: Sesiapa  menjaga kelupaannya sempurnalah (sholatnya) maka dia tidak perlu sujud sahwi, kerana Rasulullah (S)  bersholat Dzohor dengan orang ramai dua rakaat dengan terlupa lalu memberi salam. Lalu Zhu Al-Syamalain berkata kepada baginda: 'ya Rasulullah, Adakah sesuatu diturunkan mengenai sholat? Baginda bersabda: Apakah dia, katanya, Engkau telah sholat dua rakaat, Maka Rasulullah (S) bersabda: Adakah kamu semua mengatakan seperti dia? Mereka berkata: Ya, lalu baginda (S) berdiri menyempurnakan sholat tersebut bersama mereka, lalu sujud dua sujud sahwi, Katanya, Aku berkata: Apa pendapat kamu orang yang sholat dua rakaat mengira ia empat rakaat lalu memberi salam dan beranjak pergi kemudian ingat selepas dia pergi hanya bersholat dua rakaat? Beliau berkata: Dirikan sholat dari awal, Dia berkata: Apakah halnya dengan Rasulullah (S) tidak dirikan sholat tetapi menyelesaikannya rakaat yang tertinggal bagi sholat baginda? Beliau berkata bahawa Rasulullah (S) tidak berangkat dari majlis baginda dari jika tidak berangkat dari majlisnya hendaklah ia menyempurnakan apa yang kurang dari sholat, dia seolag-olah telah memelihara dua rakaat yang pertama.» [55]

• Al-Kafi: «Dari beberapa orang sahabat kami, dari Ahmad bin Muhammad,  dari Manshur bin Al-Abbas, dari ‘Amru bin Sa’id dari Al-Hassan Bin Shadaqah katanya: Aku berkata kepada Abi Hassan Al-Awwal (as): Rasulullah (S) memberi salam pada dua rakaat pertama? Beliau berkata: Ya, Aku katakan, Apa hal keadaannya. Beliau berkata, Sesungguhnya ia Iradah (kehendak) Allah AWJ untuk memahamkan mereka.» [56]

• Al-Kafi: «Muhammad bin Yahya dari Ahmad bin Muhammad bin Isa, dari Ali bin Al-Nu'man, dari Sa’id Al-A’raj katanya: Aku mendengar Aba Abdillah (as) berkata: Rasulullah (S) telah memberi salam selepas dua rakaat, lalu bertanyalah orang di belakang, ya Rasulullah Adakah perkara baru dalam sholat? Baginda bersabda: Apakah dia? Mereka berkata, bahawa engkau sholat dua rakaat, Baginda bersabda: Adakah begitu wahai Zha Al-Yadain? Maka telah menyeru Zha Al-Syamalain, katanya: Ya, Lalu baginda mendirikan sholatnya bagi menyempurnakan sholat empat rakaat. Katanya, sesungguhnya Allahlah yang melupakannya sebagai rahmat bagi umat, agar jika kamu melihat seorang lelaki melakukan perkara ini hendaklah menegur dan mengatakan: Belum diterima sholat kamu bagi sesiapa yang didatangi padanya dustu hari perkara itu, katanya: Telah menjadi sunnah Rasulullah (S) dan menjadi ikutan (contoh) supaya sujud dua sujud supaya meletakkan kalam tersebut.» [57]

•  ‘Uyun Akhbar Al-Redha (as): «Diceritakan kepada kami Tamim bin Abdullah bin Tamim Al-Qurasyi berkata: Ayahku menceritakan dari Ahmad bin Ali Al-Ansari dari Abi Al-Salt Al-Harawi katanya: Aku bertanta kepada Al-Redha (as), Wahai anak Rasulullah, dalam kegelapan penduduk Kufah mereka mendakwa bahawa Nabi (S) tidak berlaku pada baginda lupa dalam sholat, katanya, mereka (laknahumu Allah) berbohong bahawa yang tidak lupa adalah Allah yang tidak ada Tuhan melainkan Dia ....» [58]

•  Al-Mahasin: «Dari beliau, dari Jaafar bin Muhammad Al-Sya’ats,  dari Ibn Abi Al-Qadah, dari Abi Abdillah, dari bapanya (as) berkata: Nabi (S) bersholat dan menguatkan (jihar) bacaannya, dan apabila baginda beranjak dia berkata kepada para sahabatnya: Adakah aku gugurkan sesuatu dalam bacaan? - (Dia berkata) : semua orang senyap, Nabi (S) bersabda: Adakah terdapat Ubai bin Ka’ab? - Mereka berkata: Ya, dan baginda bersabda:  Adakah aku gugurkan sesuatu? - Beliau berkata: Ya, wahai Rasulullah. Ia adalah ini dan itu. Lalu baginda (S) marah kemudian bersabda:  Mengapa ada segolongan kaum yang dibacakan kepada mereka kitab Allah tidak menghasilkan apa yang dibacakan kepada mereka darinya dan tiada apa yang ditinggalkan! Maka demikianlah binasa Bani Israel, Aku hadiri di tubuh badan mereka dan hati mereka tidak hadir, dan Allah tidak terima sholat hamba yang tidak hadir dihatinya dengan tubuhnya.» [59]

• Man La Yahdhuruhu Al-Faqih  : «Diriwayatkan Al-Hassan bin Al-Rabathi dari Sa’id Al-A’raj [60] katanya: Aku mendengar Aba Abdillah (as) berkata: Allah TWT tidurkan RasulNya (S) dari sholat subuh sehingga terbit matahari,  Kemudian pada mulanya baginda sholat dua rakaat sebelum subuh dan kemudian sholat subuh dan  menyebabkannya lupa  dalam sholat baginda, lalu memberi salam pada rakaat kedua kemudian  menggambarkan apa yang dikatakan Zhu Al-Syamalain bahawa dengan berbuat demikian ia memberi rahmat bagi umat ini,  Kalau-kalau perubahan seorang Islam jika dia tertidur dari sholatnya atau terlupa dalam perbuatannya di mana ia berkata: Perkara itu telah dialami oleh Rasulullah (S)» [60] 

-------------------------
[46] " Lalu mereka bertemu dengan seorang hamba di antara hamba-hamba Kami, yang telah Kami berikan kepadanya rahmat dari sisi Kami, dan yang telah Kami ajarkan kepadanya ilmu dari sisi Kami "
[47] Mukhtashar Bashair AL-Darajat - Hassan bin Sulaiman Al-Hilli:  hal. 293  
[48] Tafsir Al-Imam Al-Askari (as):. Hal. 491
[49] Tahzhib Al-Ahkam: - Al-Thusi: Jilid 2, hal. 345-346.
[50] Tahzhib Al-Ahkam: - Al-Thusi: Jilid 2, hal. 346.
[51] Tahzhib Al-Ahkam: - Al-Thusi: Jilid 2, hal. 180.
[52] Tahzhib Al-Ahkam: - Al-Thusi: Jilid 2, hal. 180
[53] Tahzhib Al-Ahkam: - Al-Thusi: Jilid 2, hal. 349-350,2
[54] Tahzhib Al-Ahkam: - Al-Thusi: Jilid 2, hal. 352.
[55] Al-Kafi – Al-Kulaini:  : Jilid 3, hal. 355-356.
[56] Al-Kafi – Al-Kulaini:  : Jilid 3, hal.356
[57] Al-Kafi – Al-Kulaini:  : Jilid 3, hal.357.
[58] ‘Uyun Akhbar Al-Redha (as) – Al-Shaduq:  Jilid 2, hal. 219,
[59] Al-Kafi - Kawat:  Jilid 1, hal. 260..
[60] Al-Shaduq telah menyebut jalannya kepada Ibn Mahbub (Sl-Masyyakhah), perkataan: "Apa yang ada di dalamnya dari Al-Hassan bin Mahbub telah diriwayatkannya dari Muhammad bin Musa bin Al-Mutawakkil (ra) dari Abdullah bin Jaafar Al-Humairi dari Sa’ad bin Abdullah dari Ahmad bin Mohammad bin Isa dari Al-Hassan bin Mahbub."
Al-Syed Al-Khoei berkata dalam (Al-Mu’jam): "Jalannya sahih (Mu’jam Rijal Al-Hadits, Jilid 5, hal. 91), dan Al-Hassan bin Mahbub dianggap tsiqah oleh Al-Syeikh dalam Fihrasatnya dan rijalnya, Berkata Al-Najasyi: berjanji ulama Al-Kasysyi dari Fuqaha’ semuanya sahabat kami untuk mensahihkan apa yang benar tentang mereka, dan kaitannya,  Al-Syed Al-Khoei berkata, yang zahir adalah Ali bin Al-Hassan bin Ribath pendahuluan terjemahannya,
Beliau berkata dalam terjemahannya: Najashi berkata: Ali bin Al-Hassan bin Ribath Al-Bajali Abu Al-Hassan Kufi menentukan tsiqah kepadanya, dan Sa’id Al-A’raj, telah berkata Al-Najashi: Sa’id Bin Abdul Rahman Qil bin Abdullah Al-A’raj Al-Saman Abu Abdullah Al-Taimi (Al-Tamimi) tuan-tuan mereka orang Kufah dianggap tsiqah. Riwayat itu menyatakan kesahihan Al-Mirza Al-Qumi dalam.Manahij Al-Ahkam hal. 677; dan Al-Syeikh Abdullah Al-Mamaqani pada bahagian akhir penulisan dalam Takamalah Ghayah Al-Amal: hal. 318..
[61]  Man La Yahdhuruhu Al-Faqih - Al-Shaduq: Jilid 1, halaman 358-359








Isnin, 20 Mac 2017

Khalifah Allah, Mengingat, Lupa Dan Lalai:






Khalifah Allah, Mengingat, Lupa Dan Lalai:











Dalam hubungan di antara Khalifah Allah dengan mengingat, lupa dan lalai terdapat beberapa andaian, iaitu:

Andaian pertama: Khalifah Allah dirinya sentiasa ingat - tanpa perlu diperingatkan – dia tidak lupa sesuatu sama sekali. Kenyataan ini jelas sekali batil (palsu) kerana dijadikan Al-Maksum itu bertubuh badan dan mempunyai otak Biologi, gabungan benda dan bahan-bahan kimia, keupayaannya terhad, dan dengan itu ia menjadikan dia lupa atau lalai seperti orang lain. Di samping itu ada pula yang membuat andaian bahawa Al-Maksum adalah cahaya tanpa kegelapan padanya dan sempurna mutlak yang tiada kekurangan padanya. Oleh itu ia dikaitkan dengan ketuhanan mutlak, dan ini jelas keterlaluan dan batil yang darinya mengharuskan berbilang-bilangnya ketuhanan mutlak.


Andaian kedua:  Khalifah Allah ada kalanya dirinya ingat dan ada kalanya terlupa, dan perkara ini adalah dikongsi bersama pada semua peciptaan, jika kita mahu dalam keadaan ini kita boleh mengatakan bahawa Khalifah Allah tidak lalai dan tidak lupa segala-galanya secara mutlak atau dalam apa jua oerkara, maka mestilah wujud pemberi peringatan luaran kepadanya [wahyu dari Allah yang mengingatkannya secara langsung, atau memiliki pengantara yang mengingatkannya, atau apa jua cara yang dikehendaki Allah untuk mengingatkannya].  Pemberi peringatan luaran ini membawa dua andaian, sama ada untuk menghalang beliau dari semua kelupaan dan kelalain secara mutlak, atau pun menghalang beliau dari dirosakkan oleh kelupaan dan kelalain secara hikman.

Maka dari perkara di atas kita perlu wujudkan empat kemungkinan iaitu::

Bahawa Khalifah Allah tidak lalai dan tidak lupa secara mutlak pada dirinya.

Bahawa Khalifah Allah tidak lalai dan tidak lupa secara mutlak kerana wujudnya pemberi peringatan luaran [38]

Bahawa Khalifah Allah lalai dan lupa, seperti manusia lain.

Bahawa Khalifah Allah mungkin lalai dan lupa pada satu sumber seperti manusia lain, dan pada sumber-sumber yang lain dilindungi dan tidak boleh lupa atau lalai dalam apa jua kebijaksanaan.


 Pendapat pertama:

Ia adalah bahawa Khalifah Allah tidak lalai dan tidak lupa secara mutlak pada dirinya. Ini adalah batil dan melampau; kerana  mengharuskan Khalifah Allah di bumiNya bersifat mempunyai cahaya tanpa kegelapan padanya (Sempurna mutlak), dan pendapat ini adalah batil (salah) kerana cahaya yang  tanpa kegelapan di dalamnya adalah ketuhanan mutlak tidak lain dari Dia Yang Maha Suci, seperti pendapat, dengan terpeliharanya pada diri (Bil-‘ishmah Al-Zhatiyah) dari sifat lupa dan lalai tidak mungkin meliputi diri yang lain, kita katakan bahawa ini adalah terpelihara pada diri dari sifat lupa dan lalai dalam menyampaikan agama dan bukan maksum (terpelihara) dari lupa dalam ibadah atau urusan dunia, jika ia bermakna dirinya yang terpelihara, jika terlepas  pemeliharaan ini dari lupa serta lalai daripada diri untuk membatalkan hakikat bahawa dirinya terpelihara, dan dengan itu terlepaslah sebarang  pemeliharaan diri baginya dari lupa dan lalai, tetapi ini perlu diberi perhatian kepada sebahagian perkataan mereka yang pada hakikat terlepas pemeliharaan dari lalai dan lupa yang bermakna terlepasnya dari segala aspek, Ia tidak benar, melainkan jika ia berdasarkan kepada pemeliharaan Al-Maksum itu sendiri, Ia adalah perkara batil; kerana pemeliharaan mutlak Al-Maksum itu sendiri adalah Pembicara Yang Mutlak itu sendiri, dan tidak lain adalah Dia Allah SWT..

Pendapat kedua:

Bahawa Khalifah Allah tidak lalai dan tidak lupa secara mutlak kerana wujudnya pemberi peringatan luaran kepadanya dari kelupaan dan kelalaian. Walaupun menafikan kelupaan dan kelalaian biasanya mereka tidak dapat membezakan di antara pendapat pertama dan pendapat kedua yang akan diterangkan kedua-duanya di sini, tetapi saya akan membawakan pendapat mereka yang kedua supaya tidak meletakkan mereka dalam lingkaran yang disangkakan sebagai pelampau. Saya katakan: hasilnya adalah pendapat aqidah (kepercayaan) yang dengan itu perlu mewujudkan dalil qat’ei yang diyakini, manakala pendapat-pendapat mereka kita dapati tidak mempunyai dalil aqli dan naqli [39] selengkap mungkin sebagai sandaran kepada aqidah.dan semua apa yang kita dapati dari mereka adalah pendapat yang salah yang dianggap sebagai meragukan untuk membuktikan ia adalah keyakinan mereka. Biasanya mereka mulakan dengan menyemak (mengkaji) ayat yang mempunyai keraguan pada ayat-ayat yang menyebutkan sebahagian nabi-nabi (as) lupa, dan keraguan-keraguan tentang riwayat-riwayat yang menyebut kelalaian Rasulullah (S) dan menambahkan beberapa keraguan buatan akal terhadap masalah kelalaian Al-Maksum dalam ibadah. Akan dibincangkan keraguan-keraguan ini dan untuk mengenal pasti tentang betapa mereka tidak mampu untuk mengukuhkan kepercayaan mereka.


Pendapat Ketiga:





Bahawa Khalifah Allah lalai dan lupa, seperti manusia lain. Maksudnya bahawa ia boleh lupa atau lalai daripada menyampaikan sebahagian agama Ilahi atau lupa dan lalai untuk menyampai sesuatu mengenai agama sedangkan ia bukan sebahagian daripadanya, atau diminta menyampaikan sesuatu mengenai agama Ilahi dan dia tidak sedar tanpa terdapat peringatan kepadanya (wahyu terus dari Allah atau melalui perantaraan malaikat, atau apa yang dikehendaki Allah perantaraan bagi nash wahyu). Pandangan ini adalah bertentangan dengan Al-Quran, di mana Allah telah menjelaskan dalam Al-Quran dengan jelas kewujudan pemberi peringatan ilahi, yang menjamin akan sampainya risalah Ilahiyah yang sahih dan lengkap kepada para mukallaf,

﴿إِلَّا مَنِ ارْتَضَىٰ مِن رَّسُولٍ فَإِنَّهُ يَسْلُكُ مِن بَيْنِ يَدَيْهِ وَمِنْ خَلْفِهِ رَصَدًا ۞ لِّيَعْلَمَ أَن قَدْ أَبْلَغُوا رِسَالَاتِ رَبِّهِمْ وَأَحَاطَ بِمَا لَدَيْهِمْ وَأَحْصَىٰ كُلَّ شَيْءٍ عَدَدًا﴾

Kecuali kepada rasul yang diredhai-Nya, maka sesungguhnya Dia mengadakan penjaga-penjaga di muka dan di belakangnya, dan supaya Dia mengetahui, bahawa sesungguhnya rasul-rasul itu telah menyampaikan risalah-risalah Tuhannya, sedang ilmu-Nya meliputi apa yang ada pada mereka, dan Dia menghitung segala sesuatu satu persatu. [Al-Jin 72:27-28] 

Ini kepercayaan yang rosak dan ia adalah sebahagian kepercayaan Wahhabi Salafi, mereka membawanya khusus untuk mempertahankan Umar dan sesiapa yang mengikutnya dalam menuduh Rasulullah meracau (mengigau), mereka mahu menunjukkan alasan bagi  Umar pada Al-Hujjah walaupun jelas menyalahi Al-Quran, walaupun ia adalah mengumpat (memfitnah) dalam agama Islam,  walaupun ia adalah mengumpat (memfitnah) Al-Rasul Muhammad (S). Mereka mengatakan tiada masalah dengan meracaunya (mengigau) Muhammad (S), atau baginda tidak sedar apa yang  baginda katakan, walaupun   mereka mengatakan  bahawa baginda (S) mahu menyampaikan wasiat yang dapat mencegah mereka dari kesesatan hingga hari kiamat; kerana Muhammad, (S) bagi mereka boleh mengalami lalai dan lupa dalam apajua keadaan dalam menyampaikan agama Allah, mereka boleh mengatakan baginda di atas ranjang kematian meminta: Bawakan aku alatulis supaya kutuliskan wasiatku yang memelihara kamu dari kesesatan hingga hari kiamat. Bagaimanapun, ini semua mereka jadikan apa yang hendak mereka katakan dan tohmahkan bahawa baginda lalai (lupa), tidak sedar, nyanyuk, meracau (mengigau), dan sedang kesakitan sebagaimana yang dikatakan Omar dan kumpulannya.

عن ابن عباس قال: »يوم الخميس وما يوم الخميس، ثم جعل تسيل دموعه حتى رؤيت على خديه كأنها نظام اللؤلؤ، قال: قال رسول الله (صلى الله عليه وآله وسلم): »ائتوني بالكتف والدواة، أو اللوح والدواة، أكتب لكم كتابا لن تضلوا بعده أبدا فقالوا: إن رسول الله يهجر « [40]


Dari Ibn Abbas: «Dia berkata: “Hari khamis, tahukah kamu ada apa hari khamis itu, kemudian Ibnu Abbas menangis hingga aku melihat air matanya mengalir seperti butiran mutiara. Ibnu Abbas berkata Rasulullah (S) bersabda: “Berikan kepadaku tulang belikat dan tinta (dakwat) atau Loh (papan tulis) dan dakwat aku akan menuliskan sesuatu untuk kalian agar kalian tidak akan tersesat selepasnya selama-lamanya. Kemudian mereka berkata Rasulullah (S) meracau.» [40] 

Pendapat Keempat:




Bahawa Khalifah Allah mungkin lalai dan lupa pada sumber-sumber seperti manusia lain, dan tidak mungkin lalai dan lupa pada sumber-sumber yang lain secara mutlak, kerana wujud pemberi peringatan luaran dan dalam apa jua kebijaksanaan.
.
Pendapat Keempat ini adalah aqidah Aali Muhammad (S), tetapi ada perkara-perkara tambahan yang dipertimbangkan tidak betul pada kelupaan Al-Maksum; Seperti lupa dalam beberapa butiran ibadah seperti bilangan rakaat yang disebutkan di dalam riwayat-riwayat dari jalan Sunnah dan Syiah menyebutkan Nabi terlupa di dalamnya.

Dan di antara mereka ada yang menyatakan Nabi boleh lupa dalam ibadah atau tidak terdapat dalil untuk menafikannya:

Al-Syeikh  Al-Shaduq dan syeikhnya (gurunya) Muhammad bin  Al-Hassan (rahimahuma Allah):

·      «Beliau berkata karangan kitabnya (rahmahu Allah) ini: Bahawa golongan pelampau dan yang mengiktiraf mereka (laknahumu Allah) mengingkari Nabi (S) pernah lupa, mereka mengatakan: jika dia (as) boleh lupa dalam sholat tentu boleh lupa dalam menyampaikan (risalah), ini kerana sholat adalah fardhu sebagaimana menyampaikan (risalah) adalah wajib (fardhu).

Ini tidak ada pada kita, ia kerana menghimpun keadaan yang bersekutu (berkongsi) diletakkan pada Nabi (S) sesuatu yang diletakkan pada pihak yang lain, Baginda hamba yang bersholat, seperti orang lain yang bukan nabi, dan tidak semua orang pula sama seperti nabi. Maka keadaan yang dikhususkan dengannya adalah kenabiah dan Tabligh (menyampaikan) dan syarat-syaratnya, dan juga tidak boleh diletakkan tugas Tabligh (menyampaikan) sesuatu yang diletakkan pada sholatnya kerana ia (Tabligh) adalah ibadah khusus dan sholat adalah ibadah umum (kewajipan bersama), dan dengannya membuktikan kepadanya perhambaan dan begitu juga tidurnya membuktikan dia berkhidmat kepada Tuhannya AWJ dari yang tidak dikehendakNya dan bertujuan untuk menafikan baginda adalah Al-Rububiyah (ketuhaan), kerana yang tidak mengantuk dan tidak tidur Dialah Allah Yang Hidup kekal lagi terus menerus. Dan tidaklah lupa Nabi (S) itu seperti lupa kita kerana lupa dia dari Allah AWJ, tetapi lupanya itu untuk menunjukkan bahawa dia makhluk manusia, yang tidak dijadikan sebagai Tuhan yang disembah selainNya, dan untuk mengajar manusia dengan kelupaannya dengan peraturan lupa apabila lupa. Kita lupa dari syaitan dan syaitan tidak berkuasa atas Nabi (S) dan Para Imam (as) "tetapi kuasanya ke atas orang-orang yang menjadikan dia sebagai pemimpin dan yang menjadikan dia sekutu dan orang-orang yang mengikutinya itu termasuk dari orang-orang yang sesat. Dan orang-orang yang berkeras mengatakan Nabi (S) lupa:  Sesungguhnya tidak ada seorang sahabat berkata kepadanya: Dzu Al-Yadain (Dzulyadain), dan dia tiada asal-usul bagi seorang lelaki dan tiada khabar mengenainya dan suatu pembohongan kerana lelaki yang dikenali sebagai Abu Muhammad bin ‘Umair bin Abd ‘Amru dikenali kedua tangannya (panjang) dan telah dibawakan dari orang-orang yang khilaf dan muallaf, telah diambil perkhabarannya dalam Kitab Wushuf Al-Qital Al-Qasithain Bi-Shafain (Gambaran pertempuran dua pihak dalam dua barisan.

Syeikh (guru) kami Muhammad bin Al-Hassan bin Ahmad bin  Al-Walid (rahimahu Allah) mengatakan: Darjah pertama pada pelampau adalah menafikan Nabi (S)  lupa, jika dibenarkan mendatangkan khabar yang terkandung dalam pengertian ini untuk boleh  mendatangkan kepada semua berita dan menolaknya batillah agama dan syariah. Saya kira ganjaran dalam pengelasan satu kitab untuk membuktikan Nabi (S) pernah lupa dan menolak atas penifiannya Insya Allah SWT »

Al-Syeikh Al-Thusi (rahimahu Allah) :

Al-Syeikh Al-Thusi berkata: dalam menafsirkan ayat:



 ﴿وَإِذَا رَأَيْتَ الَّذِينَ يَخُوضُونَ فِي آيَاتِنَا فَأَعْرِضْ عَنْهُمْ حَتَّىٰ يَخُوضُوا فِي حَدِيثٍ غَيْرِهِ ۚ وَإِمَّا يُنسِيَنَّكَ الشَّيْطَانُ فَلَا تَقْعُدْ بَعْدَ الذِّكْرَىٰ مَعَ الْقَوْمِ الظَّالِمِينَ﴾

Dan apabila kamu melihat orang-orang memperolok-olokkan ayat-ayat Kami, maka tinggalkanlah mereka sehingga mereka membicarakan pembicaraan yang lain. Dan jika syaitan menjadikan kamu lupa, maka janganlah kamu duduk bersama orang-orang yang zalim itu sesudah teringat. [Al-An’am 6:68]

           
«.... Dan Al-Jaba’i (Abu ‘Ali Al-Jaba’i) juga berhujah dengan ayat ini bahawa para nabi boleh lupa dan lalai. Beliau berkata, Tidak seperti apa yang Al-Rafidhah (Syiah) katakan bahawa mereka mendakwa siapa yang tidak boleh bagi mereka sesuatu yang seperti itu. Ini juga tidak benar kerana kita katakan, bahawa mereka tidak boleh lupa dan lalai kerana mereka melakukannya untuk Allah, Adapun yang selain dari itu maka ia boleh terlupa atau terlalai darinya apa yang tidak membawa kepada  menjejaskan kesempurnaan akal, bagaimana mereka tidak boleh berkeadaan demikian sedangkan mereka mesti tidur dan mereka jatuh sakit. Tidur, lupa dan lalai banyak menguasai mereka, juga apa yang berlaku kepada mereka dengan berlalunya masa, yang disangkakannya adalah tidak benar.» [41]

Dan Muhammad bin Al-Hasan bin Al-Syahid kedua (rahimahu Allah):

:
Dimana beliau berkata dalam  penampilan perkataannya mengenai satu percakapan dalam membahas tambahan di dalam sholat, beliau berkata:

«Yang Kelima: Saya sendiri berpendapat bahawa  tanda-tanda keadaannya disenaraikan bukan dari segi wujudnya Nabi (S) itu lupa, maka menafikan kata-kata mustahil itu selepas menerima berita besar .... » [42]

Al-Syed Al-Khoei (rahimahu Allah) di mana beliau menerangkan bahawa tidak ada dalil yang membantu menggugur dan dengan yakin untuk menafikan kelupaan Al-Maksum dalam perkara-perkara yang asing (seperti perlakuan sholat dan haji), iaitu, bilangan rakaat yang disebut dalam riwayat-riwayat atau bilangan pusingan Tawaf:

«Soalan 1294: Apakah benar mengenai masalah Nabi (S) lupa untuk sembahyang subuh, dan  Allah mengharuskan Nabi (S) lupa untuk mengajarkan bahawa dia bukan tuhan, Allah SWT berfirman:

:

﴿َوقَالُوا مَا لِهَـٰذَا الرَّسُولِ يَأْكُلُ الطَّعَامَ وَيَمْشِي فِي الْأَسْوَاقِ﴾
Dan mereka berkata: "Mengapa rasul itu memakan makanan dan berjalan di pasar-pasar?
[Al-Furqan 25:7] 
Sehingga pada ayat-ayat lain menunjukkan bahawa baginda adalah manusia yang juga dilahirkan dan diwafatkan. maka adakah harus Allah membiarkan RasulNya (S) lupa untuk menjadi rahmat kepada ummah dengan tidak menegur seseorang jika tertidur (dari menunaikan) sholatnya, dan  Allah SWT telah memberikan ganjaran yang banyak dari kebijaksanaanNya ke atas orang lain tidak kepada Al-Rasul (S) sendiri, jika ini tidak ditambah kepada kita sesungguhnya Al-Rasul (S) adalah (tidur) dan bukan (tertidur) dan ia ada perbezaan yang jelas antara kedua-dua masalah?

Adakah benar bahawa Dzu Al-Yadain (Dzulyadain) yang berkisar dalam riwayat-riwayat kelalaian (Al-Isha’) atau lupa itu tiada asal-usulnya dan dia seorang lelaki ciptaan seperti yang dibawa oleh Al-Syeikh  Al-Hurr Al-‘Amali  menyentuh semangat pendukung rahsianya dalam risalah peringatan beliau dengan bukti ke atas memuji Al-Maksum mengenai kelupaan dan kelalaian? Al-Khoei berkata: Ketentuan yang pasti tentang lupa terhalang pada Al-Maksum daripada lupa pada perkara-perkara yang asing, dan Allah Maha Mengetahui. »[43].





Tidak syak lagi bahawa kepercayaan perlu untuk memastikan masalah tujuan kepercayaannya. Kenyataan Al-Syed Al-Khoei menghilangkan dengan yakin mengenai masalah menafikan Al-Maksum lupa dalam perkara-perkara yang asing, yang bermaksud bahawa Al-Syed Al-Khoei tidak percaya aqidah batil ini yang dipercaya oleh selain darinya. Al-Syed Al-Khoei mengatakan di sini bahawa menafikan Al-Maksum lupa dalam perkara-perkara yang asing tentu berlaku, iaitu ia tidak mempunyai dalil yang pasti.


Tidak ada ulama Syiah yang tidak mempercayai kemaksuman Nabi dari lupa dalam beribadah tetapi dalam menyebutkan kifayah (kemampuan) [44].




------------------------------------
[38] boleh memanggilnya arahan ilahi, atau pemeliharaan dari lupa dan lalai, atau apajua nama yang membawa kepada makna yang dimaksudkan
[39] Bahkan walaupun dikumpulkan mereka yang menyeru mengatakannya bukanlah itu mengumpulkan sangkaan mereka yang sebenar terhadapnya, kerana telah berselisih sebahagian ulama  besar Syiah seperti Al-Shaduq, Syeikh Muhammad bin Al-Hassan bin Al-Walid dan Al-Syeikh Al-Thabrisi.
[40] Sahih Muslim - Kitab Al-Wiashiah.
[41] Kitab Man La Yahdhuruhu Al-Faqih - Al-Shaduq: Jilid 1, halaman 359-360..
[42] Penjelasan dalam Tafsir Al-Quran -  Al-Thusi:  Jilid 4, halaman 165.
[43]  Al-Istiqsa' Al-l3tibar Fi Syarah Al-lstibshar - Muhammad bin Al-Hassan :  Jilid 6, halaman 215
[44]  Al-Shirath Al-Najah Al-Juz' Al-Awal) –  Al-Syed Al-Khoei
[45] Ia adalah Kalam Allah atas lisan Musa:
﴿قَالَ لَا تُؤَاخِذْنِي بِمَا نَسِيتُ وَلَا تُرْهِقْنِي مِنْ أَمْرِي عُسْرًا﴾
Musa berkata: "Janganlah engkau menghukumku karena kelupaanku dan janganlah kamu membebani aku dengan sesuatu kesulitan dalam urusanku". [Al-Kahf 18:73] 
Dalam  tafsir Al-Thabrisi pada ayat: " لَا تُؤَاخِذْنِي بِمَا نَسِيتُ " -  Janganlah engkau menghukumku karena kelupaanku. Iaitu lalai dari menyerah kepada kamu dan membiarkan ingkar kepada kamu. Ia adalah kelalaian, yang berlawanan dengan peringatan
Dan dalam men Tafsir Tabatab3i pada ayat tersebut: ayat: "Janganlah engkau menghukumku karena kelupaanku dan janganlah kamu membebani aku dengan sesuatu kesulitan dalam urusanku " Kebodohan jijik yang dipaksakan dan kebodohan dibebankan, bermakna  janganlah kamu bebaniku dengan sesuatu janji yang kulupai. dan aku lalai padanya dia  janganlah kamu bebaniku dengan yang sulit dalam urusanku , dan mungkin mentafsirkan kelalaian degngan makna meninggalkan. Pertama kalinya ditunjukkan
Dalam Al-Qumi:” إلا َما شاء َّالله”  - melainkan apa yang kehendaki Allah, dan kemudian dikecualikan kerana dia tidak percaya atas kelalaiannya kerana yang tidak lupa ialah Allah."