Isnin, 24 April 2017

Sumpah seranah – Al-Sharkhi



Rahsia-rahsia Imam Mahdi Bahahagian Tafsiran


Tafsir Ayat Al-Quran
Dari Surah Yunus (as)

-
Oleh
                           
Washi dan Utusan Imam Mahdi 
Al-Syed Ahmad Hassan


Terbitan Ansar Imam Mahdi 
Bilangan (66)


Edisi kedua
1431 H – 2010 M

Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai Seruan dakwah Al-Syed Ahmed Al-Hassan 
Anda boleh melayari lelaman berikut:



Allah Yang Maha Suci berfirman: 

﴿وَجَاوَزْنَا بِبَنِي إِسْرائيلَ الْبَحْرَ فَأَتْبَعَهُمْ فِرْعَوْنُ وَجُنُودُهُ بَغْياً وَعَدْواً حَتَّى إِذَا أَدْرَكَهُ الْغَرَقُ قَالَ آمَنْتُ أَنَّهُ لا إِلَهَ إِلَّا الَّذِي آمَنَتْ بِهِ بَنُو إِسْرائيلَ وَأَنَا مِنَ الْمُسْلِمِينَ﴾ 

Dan Kami memungkinkan Bani Israil melintasi laut, lalu mereka diikuti oleh Fir'aun dan bala tentaranya, karena hendak menganiaya dan menindas (mereka); hingga bila Fir'aun itu telah hampir tenggelam berkatalah dia: "Aku beriman bahawa tidak ada Tuhan melainkan Tuhan yang dipercayai oleh Bani Israil, dan aku termasuk orang-orang yang berserah diri.". [Yunus 10:90]  

والحمد لله رب العالمين 
وصلى الله على محمد وآل محمد الأئمة والمهديين وسلم تسليماً

Segala puji bagi Allah, Tuhan sekalian alam
Semoga Allah berselawat ke atas Muhammad dan Aali Muhammad para imam dan dan Mahdi-mahdi serta salam pengiktirafan

(Anak Adam! Ingatlah Aku ketika engkau marah, Aku akan ingat kamu apabila Aku marah Janganlah kamu membinasakan pada yang membinasakan, jika kamu dianiaya dengan kezaliman maka redhalah dengan pertolonganKu, Maka jika Aku yang menolongmu lebih baik daripada pertolongan diri kamu sendiri) [1].

Ya Allah, aku adalah hamba yang miskin, lemah lagi tertindas redhalah aku dengan pertolonganMu dari orang yang menzalimiku!


.بسم الله الرحمن الرحيم 

﴿وَإِنْ يَكَادُ الَّذِينَ كَفَرُوا لَيُزْلِقُونَكَ بِأَبْصَارِهِمْ لَمَّا سَمِعُوا الذِّكْرَ وَيَقُولُونَ إِنَّهُ لَمَجْنُونٌ ۞ وَمَا هُوَ إِلَّا ذِكْرٌ لِلْعَالَمِينَ﴾

Dan sesungguhnya orang-orang kafir itu benar-benar hampir menggelincirkan kamu dengan pandangan mereka, tatkala mereka mendengar Al-Zikr (Al-Quran) dan mereka berkata: "Sesungguhnya ia benar-benar orang yang gila".Dan Al Quran itu tidak lain hanyalah peringatan bagi seluruh alam. [68:51-52] [2].

Sebelumnya perlu diterangkan makna ayat:

Pertama, DIbawakan beberapa perkataan sumpah seranah - (Al-Sharkhi) yang diguna untuk menyerang saya:


(Dan dengannya menjadikan pendakwa menyalahi fikiran dari orang-orang yang berfikiran, yang menyalahi adat kebiasaan dan menyalahi manusia yang normal dan kemanusiaan...... Bahawa pendakwa ini jahil lagi zalim.... Dia telah mendakwa seruan yang palsu, rosak sesat lagi menyesatkan ini...... tidak masuk akal dan bodoh dan terburu-buru, kejahilan dan kegelapan dalam pemikiran dan akal, hati dan jiwa apabila membuat seruan ...... bahawa apa yang ditulis oleh pendakwa adalah yang buruk buruk buruk (belaka), yang cetek cetek cetek (belaka) dan banyak yang diburukkan serta diremehkannya sesuatu yang tidak anda fikirkan ...... bahawa kedangkalan pemikiran pendakwa dan adalah fikiran yang tidak sihat dan sakit jiwa ..... hingga akhir).


Kaedah dan kata-kata sumpah seranah (Al-Sharkhi) yang digariskan ini terlalu jauh dari akhlak dan jauh dari mana-mana penulis yang mempunyai sedikit gaya penulisannya sendiri lebih baik dari mereka yang mendakwa menulis jawapan secara ilmiah, Sesungguhnya Allah telah mengingatkan saya sumpah seranah (Al-Sharkhi) itu pada anak durhaka (Ibn Al-‘Ash) itu melainkan mendedahkan apa yang ia malukan untuk terus hidup sendiri.
                 .
ولا حول ولا قوة إلاّ بالله العلي العظيم
Tiada ada daya dan upaya melainkan dengan Allah Yang Maha Tinggi lagi Maha Agung, dan cukuplah perbezaan ini antara kita kerana setiap wadah ada bocornya.

Al-Sharkhi (Yang menyumpah seranah) telah mengeluarkan dan menghamburkan hasad dengkinya dengan kata-kata tersebut adalah dari beliau sendiri, tambahan pula hasad dengkinya itu menjadi dalil keberkatan bagi Dakwah Al-Yamaniyah, mereka dengki kepada manusia seperti kami Aali Muhammad, Dia SWT berfirman:


﴿أَمْ يَحْسُدُونَ النَّاسَ عَلَى مَا آتَاهُمُ اللَّهُ مِنْ فَضْلِهِ فَقَدْ آتَيْنَا آلَ إِبْرَاهِيمَ الْكِتَابَ وَالْحِكْمَةَ وَآتَيْنَاهُمْ مُلْكاً عَظِيماً﴾


ataukah mereka dengki kepada manusia (Muhammad) lantaran kurnia yang Allah telah berikan kepadanya? Sesungguhnya Kami telah memberikan Kitab dan Hikmah kepada keluarga Ibrahim, dan Kami telah memberikan kepadanya kerajaan yang besar. [4:54] [3], [4].

Kedua: Al-Sharkhi membawakan perumpamaannya itu dari kitab Al-Idhaat Min Da3awat Al-Mursalin [Pencerahan dari Dakwah Para Rasul]:

(Adapun mukjizat kebendaan itu tidak boleh hanya dijadikan satu-satunya cara untuk membuat manusia beriman, bahkan Allah tidak redha dengan iman semata-mata kebendaan ini, Sekiranya diterima sudah tentu iman Firaun juga diterima, selepas dia melihat mukjizat kebendaan paksaan yang tidak ada pilihan lain, iaitu terbelahnya laut, dan melihat seluruh belahan itu seumpama gunung yang besar dan boleh disentuh dengan tangannya, lalu ia berkata:
﴿آمَنْتُ ... ﴾ - Aku beriman.... [5],

yang merupakan ulasan pada ayat Al-Quran dan tidak ditafsirkan sepenuhnya, saya tidak tunjukkan untuk mentafsirkan ayat itu, tetapi saya membawanya untuk memperlihatkan bahawa tidak diterima iman apabila berlaku mukjizat paksaan yang tidak ada pilihan lain.

Kata-kata saya jelas tidak mungkin tidak difahami mengenai ayat dari Surah Yunus, tetapi hanya saya bawakan: Bahaw ia adalah Firaun berkata, Aku beriman, seperti di dalam Al-Quran selepas dia melihat dan menyentuh air laut dengan tangannya, yang keadaannya seperti gunung besar, dan Allah tidak menerima iman Firaun, sebab didatangkan kepadanya mukjizat paksaan yang tidak boleh ditakwil lagi.

Tetapi orang yang bersemangat (menyumpah seranah – Al-Sharkhi) itu cuba untuk meyakinkan pembaca bahawa saya telah menyatakan bahawa Firaun berkata Aku beriman sebaik sahaja melihat mukjizat tersebut, dengan ucapan yang disebutkannya terdahulu (di atas) yang saya bawakan dari Kitab Al-Idhaat Min Da3awat Al-Mursalin yang sangat jelas bahawa saya katakan (melihat seluruh belahan itu seumpama gunung yang besar dan boleh disentuh dengan tangannya,).

Al-Sharkhi juga cuba untuk meyakinkan pembaca bahawa saya berkata: Firaun tidak mengikuti Bani Israel, yang lain dari apa yang dibawakan daripada kata-kata Al-Sharkhi yang sangat jauh dari kewibawaan yang lebih baik yang dijadikan untuk penyampaian secara ilmiah.


Ketiga: Bahawa Al-Sharkhi berkata: (Untuk kepentingan ketetapan dan kesungguhannya dan untuk menjelaskan keperluan dan pengukuhan, tidak salah memeriksa dan memperlihatkan penekanan hakikat ajaran ilahiyah pada Al-Quran yang diyakini dengan muktamat, dan maksudnya bahawa Firaun tidak mengatakan dan tidak menyampaikan:A ku beriman apabila laut terbelah, dan jika dia melafazkannya dan mengatakan, Aku beriman ia tidak diikuti oleh mukjizat terbelahnya laut, iaitu mukjizat laut terbelah bukanlah sebab dan ia bukan perangsang dan ia tidaklah segera dan memaksa Firaun untuk mengatakan bahawa Aku beriman) tamat.
               
Kita mesti ambil perhatian dua perkara dalam ucapan ini:

1. Persoalan iman Firaun pada waktu melihat mukjizat laut terbelah. Persoalan ini adalah jelas dari kata-kata saya yang dinyatakan Al-Sharkhi bukan yang saya katakan, melainkan apabila ia adalah kedengkian yang telah menutup penglihatan Al-Sharkhi dan menghalang beliau pada bacaan (dan menyentuh dengan tangannya), Allah berfirman:



﴿أَمْ يَحْسُدُونَ النَّاسَ عَلَى مَا آتَاهُمُ اللَّهُ مِنْ فَضْلِهِ فَقَدْ آتَيْنَا آلَ إِبْرَاهِيمَ الْكِتَابَ وَالْحِكْمَةَ وَآتَيْنَاهُمْ مُلْكاً عَظِيماً﴾

ataukah mereka dengki kepada manusia (Muhammad) lantaran kurnia yang Allah telah berikan kepadanya? Sesungguhnya Kami telah memberikan Kitab dan Hikmah kepada keluarga Ibrahim, dan Kami telah memberikan kepadanya kerajaan yang besar. [4:54] [6],

2. Al-Sharkhi juga mengatakan, bahawa kata-kata Firaun: Aku beriman itu tidak diikuti selepas mukjizat terbelahnya laut, dan tidak didatangkan mukjizat Ilahiyah kepada Firaun sehingga untuk mengatakan: Aku beriman.

Al-Sharkhi menganggap yang mendorong Firaun untuk mengatakan Aku beriman adalah kesedaran akan lemas. Al-Sharkhi tidak dapat membezakan antara (kesedaran akan lemas) dan (lemas), jika dia memahami perbezaan di antara keduanya untuk mengetahui bahawa Firaun terus beriman kerana menyedari akan lemas bermakna iman Firaun adalah disebabkan mukjizat terbelahnya laut, iaitu selepas menyentuh bungkah gunung air, yang menyelubungi dia dan tenteranya dan mengetahui dengan pasti bahawa laut terbelah itu hakikatnya bukanlah sihir sebagaimana mereka pernah menuduh Musa sebelumnya.

Perbezaan antara kesedaran akan lemas dan lemas adalah kesedaran akan lemas oleh Firaun bermakna dia mendekatinya dan benar-benar akan berlaku padanya, iaitu: bahawa berlakunya lemas menghampiri Firaun dan belum karam lagi, lemas bermakna karam berlakunya lemas, adakah kamu faham sekarang, wahai Sharkhi bahawa Firaun sehingga untuk mengatakan: Aku beriman belum terjadi lemas hanya telah karam, dan oleh itu tidak kekal mukjizat hanya (laut terbelah), yang disentuh dengan tangannya dan yakin ia mukjizat yang menyebabkan dia mengatakan (Aku beriman).

Dan juga apa yang jelas, menunjukkan bahawa Al-Sharkhi tidak dapat membezakan antara kesedaran lemas dan lemas diikuti oleh berimannya Firaun atas urusan dirinya akan lemas sebagaimana yang Al-Sharkhi katakan, (tetapi yang membawa beliau untuk mengatakan Aku beriman adalah lemas dan kesedaran akan lemas, tanda-tanda dan alamat kematian?)

Berikut adalah soalan Al-Sharkhi dan berkata kepada mereka:

(Adakah Firaun beriman sebelum lemas atau sebelum ia menyedari akan lemas?

Adakah Firaun mengucapkan dan berkata, Aku beriman sebelum lemas atau sebelum sedar akan lemas?

Adakah Firaun beriman sebelum lemas .... mengucapkan dan berkata, Aku beriman selepas lemas?
........ bahkan boleh mengatakan bahawa dia berada atas kedengkiannya, kezaliman dan permusuhannya walaupun selepas beliau sedar akan lemas dan dengan kekalnya atas sifat ini dan keadaannya itu membawa kepada beliau berkata Aku beriman (dengan ulasan untuk mengatakan bahawa Aku beriman kemudian daripada sedar akan lemas atau kemudian daripada yang awalnya ia menyedari akan lemas).

...... bahkan yang mendorongnya untuk mengatakan Aku beriman adalah lemas dan kesedaran akan lemas dan tanda-tanda dan alamat kematian).

Maka Al-Sharkhi sepertimana yang ia jelaskan dengan sejelas-jelasnya kepada orang-orang yang membaca kata-katanya beliau tidak dapat membezakan di antara lemas dan kesedaran akan lemas, walaupun dia dapat membezakan di antara keduanya untuk mengetahui bahawa kesedaran akan lemas berlaku sekali gus apabila Firaun dan tenteranya turun ke dasar laut yang surut airnya kepada dua bungkah (kiri kanan) gunung-gunung air dan sebelum Firaun mengatakan Aku beriman.

Adapun lemas (tenggelam) itu berlaku kemudian daripada Firaun mengatakan Aku beriman, iaitu: bahawa Firaun mengatakan Aku beriman terkemudian daripada kesedaran akan lemas dan lebih dahulu (sebelum) ia lemas.

Keempat: Al-Sharkhi berkata:. (....... Perhatikanlah wahai pembaca yang bijaksana, Perhatikanlah, wahai pembaca yang adil, wahai manusia, normal. Perhatikan bagaimana ia golongkan Firaun mengatakan Aku beriman kepada kata-kata di mana pendakwa berkata, [maka dia berkata: Aku beriman] dia golongkan apabila laut terbelah dan Firaun melihat mukjizat dan menyentuh dengan tangannya.... dan menganggap ianya sebagai terpaksa dan tidak dapat ditakwil (tiada pilihan), dan pemahaman bagi ayat-ayat Al-Quran ini dan maknanya bertentangan dengan hakikat ilahiyah kebenaran yang diyakini, dan pengesahannya, ini menjadikan pendakwa telah menyalahi pemikiran dan kebijaksanaan dan menyalahi adat dan kebiasaan dan menyalahi manusia biasa dan kemanusiaan dan menyalahi ayat-ayat Al-Quran dan keperluan maknanya........) tamat.

Iaitu: Al-Sharkhi menganggap mukjizat laut terbelah pada  Firaun selepas melihatnya dan menyentuh bongkah gunung air dengan tangannya bukanlah tarikan (paksaan) dan boleh ditakwil (dipilih) menurut perkiraan Firaun.

Saya biarkan pembaca untuk bertanya kepada Al-Sharkhi soalan yang Al-Sharkhi tidak akan dapat menjawabnya selamanya, iaitu bagaimana ia boleh mentakwil (memilih) mukjizat laut terbelah menurut perkiraan Firaun selepas menjadi terkesan di hadapan mata sesuatu yang boleh disentuh oleh Firaun dengan tangannya stsu selepas dia turun ke dasar laut yang terdapat gunung air, yang menampakkan tanah oleh surutnya air mereka kepada dua bongkah gunung itu berada di kiri dan kanannya??!!

Kelima, apa yang dianggap oleh Al-Sharkhi secara perbahasan atau tulisan - seperti yang dinyatakan oleh jurucakap media untuk menjawab bagi pihak Ahmad Al-Hassan – tidak hanya mengandungi empat bahagian ysng dikemukakan oleh Al-Sharkhi sebagai jawapan:walaupun dia tahu bagaimana untuk memintas kata-kata kotor yang membosankan dan tidak diperlukan untuk meringkaskan apa yang dikhayalkan ia adalah kekeliruan pada ayat Al-Quran yang dibawakan sebagai saksi dalam pencerahan pada satu baris (bahagian) sahaja, adakah baris (bahagian) (yang batil) ini dipanggil sebuah tulisan dalam menolak Ahmad Al-Hassan, tetapi tiada salahnya kamu mewarisi gendang Muawiyah dan Ibn Al-‘Ash, Dan didahului dengan kata: Jika kalian tidak malu, maka lakukanlah apa yang kalian mahu.

Dalam hal apapun, Al-Sharkhi dan yang lain-lain ramai yang mendahuluinya yang mentafsirkan ayat Al-Quran secara khayalan (perumpamaan) dan saya akan menerangkan kesilapan mereka dalam tafsiran dan pemahaman bahawa mereka pergi jauh daripadanya, di mana akan diterangkan ia tidak sahih melalui tafsiran ayat Al-Quran, dan akan memetik kemungkinan terdapat salah tafsir dan mengulasnya.



✡✡✡✡✡


--------------------------
[1] Al-Kafi: Jilid 2, halaman 304 Da3aim Al-Islam: Jilid 2, halaman 537
[2] [Al-Qalam 68:51-52].
[3] [Al-Nisa 4:54]: 
[4] diriwayatkan Al-Kulaini dengan sanad: Hamad bin Muhammad, dari Muhammad ibn Abi ‘Umair, dari Saif bin ‘Amirah, dari Abi Al-Shabah Al-Kanani katanya: Abu Abdillah (as) berkata: Kami adalah orang-orang difardhukan Allah AWJ taat kepada kami, untuk kami harta rampasan perang, dan untuk kami harta terpilih, dan kami orang-orang yang mendalam ilmunya, dan kami orang-orang yang dengki seperti firman Allah: Ataukah mereka dengki kepada manusia (Muhammad) lantaran karunia yang Allah telah berikan kepadanya? [4:54]:  Al-Kafi: Jilid 1, halaman 186.
[5] Al-Idhat: Jilid 2 C 2 halaman 24..
[6] [Al-Nisaa’ 4:54]















Jumaat, 21 April 2017

Lampiran 5 - b : Siapa yang menolong Al-Mahdi (as)



Lampiran 5 - b



Siapa yang menolong Al-Mahdi (as)



• «4 - Diceritakan kepada kami oleh Abu Sulaiman Ahmad bin Hauzhah Al-Bahili berkata: : Diceritakan kepada kami oleh Abu Ishaq Ibrahim ibn Ishaq Al-Nahawindi (tahun 273), beliau berkata: Diceritakan kepada kami oleh  Abdillah  bin Hamad Al-Ansari (tahun 229), dari seorang lelaki, dari Abi Abdillah (as) bahawa beberapa orang sahabatnya masuk berjumpa beliau, salah seorang berkata kepadanya: "Semoga aku menjadi tebusanmu, Demi Allah, aku kasih padamu lebih dari seseorang yang mengasihimu, Wahai tuan, berapa ramai Syiahmu, 
Maka beliau berkata kepadanya: aku mengingati mereka, 
Berkatalah ia: Ramai. 
Maka beliau berkata: kamu dapat menghitungnya? 
Lalu dia berkata: mereka lebih daripada itu, 
Maka Abu Abdillah (as) berkata kepadanya, Adapun jika dipenuhi bilangan yang disifatkan tiga ratus dan beberapa belas itu adalah yang kamu mahukan, tetapi Syiah kami tidak melebihi suara yang didengarnya, dan tidak memusuhi tubuhnya, dan tidak dapat memuji kemuliaan kami, Tidak membangkitkan kemarahan kami dengan kata-kata, tidak duduk untuk mencemuh kami, tidak bercakap kepada kami secara fitnah, dan tidak suka yang kami benci, dan tidak membenci apa yang kami sayang.
Aku berkata: Bagaimana saya boleh melakukan Syiah yang berbeza ini yang dikatakan mereka adalah yang mematuhi? Beliau berkata: mereka berbeza, termasuk penelitian, dan perubahan mereka, datang kepada mereka tahun-tahun yang menafikan mereka, dan pedang mereka membunuh, dan perselisihan mereka buangkan. Sesungguhnya syiah kami tidak menyalak seperti anjing yang menyalak, dan tidak tamak seperti gagak yang tamak, dan tidak meminta penduduk Kufah walau mati kebuluran.
Dan semoga aku menjadi tebusanmu, di manakah akan kutemui mereka yang disifatkan dengan sifat ini? Beliau berkata: Kamu akan menemui mereka di penjuru-penjuru bumi, kehidupan mereka lemah, mereka berpindah-pindah rumah, orang-orang yang apabila kamu saksikan kamu tidak akan mengenalinya, walaupun tidak hadir tidak juga mereka ketinggalan, walaupun jatuh sakit tidak akan dihantar pulang, walaupun keadaan mereka tidak berkahwin, walaupun mati tidak disaksikan, Orang-orang yang hidup di dalam kelesuan, dan dalam kubur mereka berziarah antara satu sama lain, dan tidak berbeza keinginan mereka, walaupun negara mereka berbeza». [9]

• « Ahmad bin  Muhammad bin Sa’id bin ‘Uqbah, katanya: Diceritakan kepada kami oleh Hamid bin Ziyad, dari Ali bin Al-Sabah, berkata: Diceritakan kepada kami oleh Abu Ali Al-Hasan bin Muhammad Al-Hadhrami berkata: Diceritakan kepadaku Ja’far bin  Muhammad, dari Ibrahim bin Abdul Hamid, beliau berkata: Diceritakan kepadaku dari yang didengar dari Aba  Abdillah (as) mengatakan: Apabila Al-Qaim (as) keluar untuk urusan ini, maka orang-orang yang menyangka dirinya sebagai pengikutnya akan memasukinya seperti hamba matahari dan bulan.» [10]

• «Dan dikhabarkan kepada kami Ali Bin Al-Hussein, katanya: Diceritakan kepada kami oleh Muhammad bin Yahya Al-‘Attar berkata: Diceritakan kepada kami oleh Muhammad bin Hasan Al-Razi, berkata: Diceritakan kepada kami oleh Muhammad bin Ali Al-Kufi, dari Al-Hasan bin Mahbub Al-Zarad, dari Abi Al-Maghra, dari Abdullah bin Abi Ya’fur, dari Abi Abdillah (as) bahawa dia mendengar mereka mengatakan: Celakalah orang Arab kerana terlampau dekat pada kejahatan.
Aku berkata: Semoga aku menjadi tebusanmu, berapa ramai orang-orang Arab bersama Al-Qaim?
Beliau berkata: sesuatu yang mudah..
Aku katakan: Demi Allah, perkara ini menggambarkan mereka ramai.
Beliau berkata: Tidak dapat dielakkan bagi manusia akan diuji dibezakan dan ditapis, dan banyak yang akan keluar walaupun Dia ciptakan penapis ». [11]

• « 454 - mengenainya, dari Ali bin Al-Hakam, untuk Al-Mutsanna, dari Abi Basir katanya: Abu  Abdillah (as) berkata: Pasti Allah akan menolong urusan ini pada yang tidak diciptakan untuknya, walaupun telah datang urusan kami, akan keluar daripadanya hari yang seorang penduduk dalam penyembahan berhala» [12]

• «Berkata Zaid, Aku berkata kepada Abi Abdillah (as) kami takut kami tidak akan beriman. Dia berkata, Ia tidaklah begitu, Maka aku berkata: Ini tidaklah terdapat pada kami yang menjadi saudaranya yang mempunyai pengaruh pada dirham dan dinarnya. Dan kita dapati dinar dan dirham mempengaruhi saudara kami yang mengumpulkan di antara kita dan dia yang setia dengan Amirul Mukminin (as). Beliau berkata sekali-kali jangan begitu kamu orang yang beriman tetapi iman kamu tidak sempurna sehingga keluar Qaim kami (kita) maka Allah membawa impian kamu maka kamu akan menjadi orang beriman dengan iman yang sempurna walaupun tidak terjadi di bumi iman sempurna itu, jika kita diangkatkan Allah padanya dan kamu ingkar (dan kamu ingkar padaku) di bumi dan kamu ingkar (dan kamu ingkar padaku) di langit tetapi demi jiwaku di tanganNya bahawa di bumi bagi pihak orang-orang mukmin berkadaran dengan dunia seluruhnya, mereka sekadar sayap nyamuk walaupun dunia seluruhnya (dihimpunkan) apa yang ada di dalamnya satu dinar emas merah pada leher salah seorang daripada mereka dan kemudian jatuh dari lehernya yang dirasakannya sesuatu yang ada di lehernya dan bukan sesuatu yang jatuh darinya untuk memalukannya. Maka mereka berjalan berkaki ayam – Al-Hafa (bersembunyi– Al-Khafi), kehidupan mereka berpindah-pindah rumah mereka dari tempat ke suatu tempat. Perut mereka kosong oleh berpuasa yang memucatkan bibir mereka kerana bertasbih mengalirkan air mata dari menangis yang memucatkan mukanya, itu adalah tanda-tanda mereka yang tampak, sebagai contoh, Allah memberi contoh, dalam Injil kepada mereka dalam Taurat dan Al-Furqan, Zabur dan suhuf terdahulu untuk menggambarkan mereka, maka dikatakan (dalam AL-Quran): tanda-tanda mereka tampak pada muka mereka dari bekas sujud. Demikianlah sifat-sifat mereka dalam Taurat dan sifat-sifat mereka dalam Injil, yang bermakna muka-muka mereka pucat dari tetap berjaga di malam hari, mereka berbakti sesama Ikhwan dalam keadaan senang dan susah yang mempengaruhi diri mereka dalam dalam keadaan susah, begitulah yang disifatkan Allah dengan kataNya, dan mereka mengutamakan (ikhwan) dari diri mereka sendiri, sekalipun mereka dalam kesusahan. Dan siapa yang dipelihara dari kekikiran dirinya, mereka itulah orang orang yang beruntung. mereka menang dan Allah memberi kejayaan kepada mereka bahawa mereka melihat seorang mukmin mereka memuliakannya dan melihat orang munafik mereka  meninggalkannya jika telah datang kegelapan malam mereka mengambil bumi Allah sebagai tilam, dan tanah diguna pakai untuk meletakkan dahi-dahi mereka pada tanah itu dengan merendahkan diri kepada Tuhan mereka dalam menebus leher-leher mereka dari api neraka. Maka apabila mereka bangun di waktu pagi bercampur dengan manusia tidak ditunjukkan kepada mereka pada hujung jari dihindarilah dari mengetuk-ngetuknya dan mengambil air yang baik dan membersihkan diri mereka yang kelesuan dan badan-badan mereka yang kotor. Pada manusia orang-orang yang dalam keselesaan, mereka adalah makhluk-makhluk jahat dan pada Allah makhluk-makhluk yang melarikan diri. Jika berbicara mereka tidak percaya, jika melamar (untuk berkahwun) tidak diterima, jika mereka memberikan kesaksian mereka tidak dikenal, dan jika mereka menghilang tidak melenyapkan kepercayaan hati mereka yang bimbang dan takut akan Allah, lidah-lidah mereka terpenjara, dada-dada dan mangkuk (bekas) bagi rahasia Allah (rahasia Allah). Jika mereka dapati dia dialu-alukan, mereka akan menghalaunya supaya pergi dan jika mereka dapati dia tidak dialu-alukan mereka akan melemparkan kata-kata dengan lidah mereka yang menjadi kunci melenyapkan pembukanya dan menjadikan mulut-mulut mereka sebagai tali; bongkah pepejal paling sukar dari gunung yang tidak boleh dipahat sedikitpun dari khazanah dan lombong ilmu Al-Halim dan Al-Hakim. Mereka pengikut Nabi-nabi, para shiddiqin, orang-orang yang mati syahid, dan orang-orang soleh, mereka pintar memperhitung orang munafik sebagai orang-orang yang bisu dan buta dan bodoh dan tidaklah pada orang-orang yang bersifat bisu, buta dan bodoh itu orang-orang yang pintar, yang fasih, yang penyantun yang bijaksana yang bertaqwa yang berbakti sebagai pilihan Allah, mereka yang ditempatkan yang takut kepada Allah, dan mereka sedar lidah mereka untuk takut kepada Allah, dan menyembunyikan rahsia keinginan perut untuk majlis dan perbualan mereka, wahai yang kesukaran untuk mereka hilangkan wahai yang membuka kesukaran untuk majlis yang mereka cari. Maka jika kamu menemukan petikan kamu itu dari cahaya hidayah mereka, yang mereka menangi (kamu menangi) di dunia dan akhirat. Mereka lebih mulia pada manusia dari belerang merah, mereka hiasi dengan ketenangan yang panjang sebagai rahsia yang disembunyikan, sholat, Zakat, haji, puasa, dan simpati bagi para ikhwan dalam keadaan senang dan susah. itu adalah hiasan mereka dan kesukaan mereka, wahai yang beruntung, bagi mereka tempat beristirahat yang baik, mereka warisi syurga Firdaus dan mereka kekal di dalamnya, dan begitulah juga pada ahli syurga-syurga lain sama seperti di syurga Firdaus dan bagi mereka yang mencari dalam api nereka, adalah kegembiraan orang-orang di syurga-syurga. Begitulah kata-kata bagi memberitahu ahli neraka "Mengapa kami tidak melihat orang-orang yang dahulu kami anggap sebagai orang-orang yang jahat.” Mereka adalah sejahat-jahat penciptaan di sisi mereka itu. Allah telah mengangkat kedudukan mereka sehingga mereka kelihatan menjadi satu kekesalan untuk mereka yang berada di dalam neraka dan mereka berkata: Aduhai, Kiranya kami dikembalikan, maka jadilah mereka seperti itu, kerana mereka telah menjadi orang baik dan kami orang-orang jahat, dan kami menyesal kami adalah sebagai ahli neraka.»[13]

• «Dikhabarkan kepada kami Abu Sulaiman Ahmad bin Huzhah bin Abi Hurasah Al-Bahili, katanya: Dikhabarkan kepada kami Ibrahim bin Ishaq Al-Nahawindi, katanya: Dikhabarkan kepada kami: Abdullah bin Hamad Al-Ansari, dari Shabah Al-Muzani, dari Al-Harits bin Hashirah, dari Al-Ashbagh bin Nabatah, dari Amirul Mukminin (as) bahawa dia berkata: Jadilah seperti lebah yang terbang, bukanlah sesuatu yang terbang itu, melainkan ia diringankan, walaupun belajar terbang di dalam ruangan kolam tidak dapat melakukannya, mereka mempunyai hubungan manusia dengan lidah-lidah dan badan-badan kamu dan memisahkan (dari) mereka dengan hati dan amalan kamu. Kerana demi jiwaku di tanganNya dan apa yang kamu lihat adalah apa yang kamu suka walaupun meludah ke muka satu sama lain, dan juga sehingga memanggil satu sama lain pendusta, dan sehingga tidak tinggal dari kamu - atau berkata: dari syiahku - melainkan seperti celak di mata, dan Garam dalam makanan, dan aku akan memberikan kamu satu contoh seperti seorang yang mempunyai makanan lalu mengunyahnya dengan baik, dan kemudian dia masuk ke dalam rumah dan meninggalkan di mana yang dikehendaki Allah, kemudian kembali padanya, lalu ia dihinggapi kumbang (serangga) maka dikeluarkannya dan mengunyahnya dengan baik, dan kemudian kembali ke rumah lalu meninggalkan di mana yang dikehendaki Allah, kemudian kembali kepada makanan itu, lalu sebahagiannya dihinggapi kumbang (serangga) maka dikeluarkannya dan mengunyahnya dengan baik dan ia terus mengulanginya sehingga bungkusan demi bungkusan seterusnya dan jarang-jarang ia tidak dimudaratkan oleh kumbang (serangga) sedikit pun, dan begitulah juga kamu membezakannya kerana ia akan tetap berlaku iaitu kumpulan yang terus memfitnah tetapi tidak memudharatkan kepada kamu sedikitpun.»[14]



• - «398 dan mengenainya, dari Al-Hassan bin Ali Al-‘Aquli, dari Al-Hasan bin Ali bin Abi Hamzah, dari bapanya, dari Abi Bashir, dari Abi  Abdillah (as) beliau berkata, jika keluar Al-Qaim sesungguhnya manusia akan mengingkarinya, yang memberi jawaban kepada mereka kaum muda yang siap sedia, maka tidak tinggal bersamanya melainkan semua orang mukmin yang mengambil perjanjianNya dengan Allah di (Alam) Al-Zhar yang pertama.» [15]

•. «Diceritakan kepada kami Muhammad Bin Hammam, katanya: Diceritakan kepada kami kami Hamid bin Ziyad Al-Kufi, katanya: Diceritakan kepada kami kami Muhammad bin Ali bin Ghalib, dari Yahya ibn ‘Alim, dari Abi Jamilah Al-Mufadhdhal bin Saleh, dari Jabir, beliau berkata: Diceritakan kepadaku yang melihat Al-Musayab bin Najbah, katanya, seorang lelaki telah datang kepada Amirul Mukminin (as) dan bersamanya seorang lelaki yang dikatakan padanya, Ibn Al-Sauda’, dia berkata kepadanya: Wahai Amirul Mukminin, ini pendustaan kepada Allah dan Rasul-Nya dan dia menuntut kepadamu.
Berkata Amirul Mukminin (as) Lebih luas dan lebih panjang untuk mengatakannya, mengapa?
Dia berkata: disebut akan menaikkan kemarahan.
Beliau (as) berkata: bebaskanlah (biarkanlah pergi) orang itu, Mereka adalah orang-orang yang datang di akhir zaman, Mereka (umpama) awan-awan sebagaimana awan musim luruh (yang berkumpul menyatu dalam satu tempat), seorang, dua orang atau tiga orang lelaki daripada setiap suku (kabilah) sehingga ada yang berjumlah sembilan orang, perihalnya demi Allah, aku tahu ketuanya, namanya, keadaan dan tunggangan mereka, kemudian dia bangun dan dia berkata: Biiqra, Biiqra, Biiqra,[✡✡] kemudian dia berkata: Itulah seorang lelaki dari keturunanku membelah hadits dengan membaca.» [16]

• «501 - mengenainya, dari Abdul Rahman bin Abi Hashim, dari ‘Amru bin Abi Al-Miqdaam, dari ‘Imran bin Dzabian, dari Hakim bin Sa’ad, dari Amirul Mukminin (as), beliau berkata, pengikut-pengikut Al-Mahdi pemuda-pemuda, tiada pertengahan umur, pada mereka hanya seperti celak di mata dan garam di dalam makanan, dan hanya sedikit dimasukkan garam itu.» [17]


-------------------------
[9] Al-Ghaibah - Al-Nu3mani: halaman 210.
[10] Al-Ghaibah - Al-Nu3mani: halaman 332.
[11] Al-Ghaibah - Al-Nu3mani: halaman:. P 212.
[12] Al-Ghaibah - Al-Thusi: halaman 450.
[13] Al-Ushul Al-Sunnah 3asyara (Ushul Zaid Al-Zarad) – 3adah Muhaditstsin: Halaman 7.
[14] Al-Ghaibah - Al-Nu3mani: halaman 218.
[15] Al-Ghaibah - Al-Thusi: halaman 420.
[16] Al-Ghaibah - Al-Nu3mani: halaman P 325
[17] Al-Ghaibah - Al-Thusi: halaman P 476.
[✡✡] –باقرا – Biiqra - dengan membaca (pent.)





Khamis, 20 April 2017

Lampiran V : Ulama Akhir Zaman


Lampiran V - a
    

Ulama Akhir Zaman


• «49 - Ali bin Ibrahim, dari bapanya, dari Al-Naufali, dari Al-Sakuni, dari Abi Abdillah  (as) katanya: Amirul Mukminin (as) berkata, bahawa Rasulullah (S) bersabda: akan datang kepada manusia suatu zaman tidak tinggal daripada Al-Quran melainkan tulisannya dan Islam hanya tinggal pada namanya, diperdengarkan dengannya kepada manusia menjauhi darinya, masjid-masjid mereka penuh tetapi tanpa hidayah. para ulama (fuqaha’) pada masa itu sejahat-jahat ulama di bawah naungan langit. daripada mereka datang fitnah dan mereka fitnah itu kembali » [1].

.• «586 - Ahmad bin  Muhammad, dari Sa'ad ibn Munzhir bin Muhammad, dari ayahnya, dari datuknya, Muhammad ibn Al-Hussein, dari bapanya, dari datuknya, dari ayahnya berkata: Khutbah Amirul Mukminin (as) - dan diriwayatkan selainnya bukan dengan Isnad ini, disebutkan bahawa ia adalah Khutbah Zhi Qar – Maka dia bertahmid kepada Allah dan memujiNya. Kemudian beliau berkata: Adapun selepas itu...... kemudian akan datang kepada kamu selepasku, satu zaman yang tidak ada pada zaman di mana sesuatu kebenaran disembunyikan dan yang ditunjukkan adalah kebatilan dan tidak lebih dari satu pendustaan ke atas Allah dan Rasul-Nya (S) dan orang-orang di zaman itu tidak lain selain menjaga benda berbanding Al-Kitab (Al-Quran) jika mengikuti kebenaran dibacanya, tidak menginfaq selain jual-beli, tidak lebih bernilai daripada Al-Kitab (Al-Quran) selain huruf yang diletakkan jika, tidak ada pada hamba-hamba tidak pada suatu negara selain dari mengingkari makruf (kebaikan) dan tidak mengenal kemungkaran, dan tidak ada padanya selain keingkaran, perbuatan keji dan tidak ada hukuman yang lebih kuat berbanding petunjuk pada kesesatan di zaman itu. Al-Kitab (Al-Quran) diabaikan  pembawaannya, dan lalai untuk menjaganya sehingga dipenuhi keinginan dan hawa nafsu mereka dan diwarisi daripada ibu bapa dan amalan yang menyelewengkan Al-Kitab (Al-Quran), kedustaan demi kedustaan dan menjualnya dengan nilai yang rendah, dan mereka itu adalah orang-orang yang zuhud. Kitab-kitab pada zaman itu dibuang dinafikan dan ahli Kitab adalah sahabat penting dalam satu cara tidak duduk satu tempat tinggal, Dianjurkan pada kedua-dua sahabat dan ahli keluarga mereka beramal dengannya. Kitab-kitab dan Ahli Kitab pada zaman itu manusianya semua mereka tidak saling bersama, kerana kesesatan tidak selari dengan bimbingan dan walaupun mereka bersatu, dan telah berkumpul puak-puak atas kumpulan (firqah) ini dan terpisah dari jamaah, urusan mereka telah berpaling dari perintah dan amalan agama mereka kepada tipu daya, kemungkaran, kerosakan, dan peperangan, seolah-olah mereka memimpin Al-Kitab (Al-Quran), bukan Al-Quran memimpin mereka, tidak tinggal kebenaran pada mereka, melainkan sekadar nama, tidak mengenal Al-Quran selain khat dan lagu, memasukkan apa saja yang didengar dari hukum Al-Quran tanpa yakin akan kedudukannya sehingga terkeluar dari agama dengan menyalin dari agama pemerintah kepada undang-undang pemerintah, dari satu kuasa kepada kuasa yang lain, dan ketaatan kepada pemerintah kepada pemerintah yang lain, dan dari zaman pemerintahan kepada zaman pemerintahan yang lain, Maka mereka memperdaya Allah tetapi mereka tidak sedar. jika tipu dayanya kuat dengan kesakitan dan harapan sehingga membawa memperbaiki maksiat dan mengutuk yang tidak adil. Al-Quran tidak pergi ke mana-mana selain diabaikan dan menjadi kebanggaan, telah menyatakan pada selain agama Allah AWJ dan menyatakan untuk selain Allah. masjid-masjid mereka pada zaman itu penuh dengan kesesatan, tanpa hidayah [telah diganti dengan hidayah] orang-orang miskinnya dan para pemimpinnya adalah penciptaan paling celaka bagi Allah dan KhalifahNya, daripada mereka kesesatan telah dilakukan dan kepada mereka kesesatan itu kembali, mereka hadir ke masjid dan berjalan kepadanya mengkafiri Allah Al-‘Adzim, hanyalah berjalan kepadanya dan yang mengetahui kesesatan mereka maka jadilah masjid-masjid mereka perbuatan-perbuatan ini menuju keruntuhsn tanpa hidayah yang penuh dengan kesesatan sebagai ganti sunnah Allah dan melampaui batas sempadan dan tidak menyeru kepada hidayah dan juga tidak bersumpah demi naungan dan tidak melunasi yang tertunggak, mendakwa yang terbunuh atas alasan tersebut adalah mati syahid yang telah membawa kepada Allah dengan dusta dan kekufuran dan menjadi kaya dengan kejahilan dari ilmu dan semuanya kelihatan sebagai contoh perbuatan orang-orang soleh dan dinamakan keikhlasan mereka kepada Allah, fitnah dijadikan kebaikan bagi azab seksa yang buruk. Pada hal Allah AWJ telah mengutus kepadamu seorang Rasul dari kaummu sendiri, berat terasa olehnya penderitaanmu, sangat menginginkan bagimu, amat belas kasihan lagi penyayang terhadap orang-orang mukmin.............. » [2]

• «1 – Dari beberapa orang sahabat kami, dari Ahmad bin  Muhammad bin Khalid, dari sebahagian sahabat kami, dari Basyir bin Abdullah, dari Abi ‘Ashimah Qadhi Marwu, dari Jabir, dari Abi Ja’far (as) katanya: Akan terjadi pada akhir zaman suatu kaum yang mengikuti mereka adalah orang-orang yang mempamerkan perbuatanriya, dan kejadian-kejadian zuhud orang-orang bodoh, tidak mewajibkan menyeru perkara yang makruf dan tidak mencegah kemungkaran melainkan jika beriman mencari kemudharatan untuk diri mereka sendiri, kelunakan dan alasan mengikuti ulamak palsu yang rosak amalan mereka, mereka menerima sholat dan puasa mereka dan apa yang mereka tidak cakapkan pada diri dan harta mereka walaupun merugikan sholat dengan semua yang lain apa yang mereka lakukan dengan harta mereka dan badan-badan mereka untuk menolaknya sebagaimana menolak ketetapan-ketetapan nama dan kemuliaannya, Bahawa menyeru kepada makruf dan mencegah yang mungkar adalah kewajipan yang besar yang dengannya kewajipan-kewajipan ditegakkan, Di sanalah terlaksana murka Allah AWJ ke atas mereka yang diguna pakai dalam menghukumnya dan membinasakan orang-orang yang baik di tempat para pendosa dan orang-orang muda di tempat orang-orang dewasa (maksiat), Bahawa menyeru kepada makruf dan mencegah yang mungkar adalah jalan para nabi dan minhaj (pendekatan) orang-orang soleh, ia adalah kewajipan yang besar yang dengannya kewajipan-kewajipan ditegakkan dan ajaran-ajaran dilindungi dan menghalalkan perolehan, menolak penzalim dan membangunkan bumi dan membalas bela terhadap musuh-musuh dan meluruskan urusan, maka mereka mendustakan hati-hati kamu dan mereka melafazkan dengan lidah-lidah kamu, lalu mereka menampar dahi-dahi mereka dan tidak takut kepada Allah dan tidak takut kepada celaan orang yang suka mencela, maka untuk memperbaiki cara dan menuju kebenaran untuk mereka kembali tidak ada cara lain untuk mereka (Sesungguhnya dosa itu atas orang-orang yang berbuat zalim kepada manusia dan melampaui batas di muka bumi tanpa hak. Mereka itu mendapat azab yang pedih. [Al-Syura 42:42]) Terdapat orang-orang yang berjihad terhadap mereka dengan badan diri kamu dan membenci mereka dengan hati-hati kamu bukan memerlukan kuasa dan tanpa menunjukkan harta atau tanpa mengalahkan pengamal kezaliman sehingga justru mereka yang harus berada dalam perintah Allah dan melaksanakan taat kepada-Nya.» [3]

• »1 – Diceritakan kepada kami Al-Hussein bin Ahmad bin Idris (ra), dia berkata: diceritakan kepada kami ayahku, katanya: diceritakan kepada kami oleh Abu Sa’id Sahl ibn Ziyad Al-Adermi Al-Razi, katanya: diceritakan kepada kami Muhammad ibn Adam Al-Syaibani daripada bapanya Adam bin Abi Iyas katanya: diceritakan kepada kami Al-Mubarak bin Fadhdhalah, dari Wahab bin Minbah diambil dari Ibn Abbas katanya: Rasulullah (S): ketika baginda mikraj kepada Rabbi Jalla Jalalah ...... Aku berkata, Tuhanku, Tuan-ku, bilakah berlaku demikian? Lalu Allah AWJ mewahyukan kepadaku: Apabila diangkat ilmu, dan tampak nyata kejahilan, dan ramai pembaca, dan kurangnya amal, dan banyak pembunuhan, dan sedikitnya fuqahak (ulama) pembimbing, dan banyaknya fuqahak (ulama) yang sesat dan khianat, dan banyaknya penyair (penyanyi), kubur-kubur umat kamu diperlakukan sebagai masjid, Al-Quran diperindah, masjid-masjid dihias, banyak ketidakadilan dan kerosakan, dan kelihatan umatmu menyeru kepada kemungkaran dan mencegah makruf, mencukupi lelaki dengan lelaki, wanita dengan wanita, Raja-raja menjadi kafir penolong-penolong mereka durhaka dan sekutu mereka berlaku zalim, dan orang-orang yang mengeluarkan pendapat mereka adalah kejahatan, dan terdapat tiga gerhana: gerhana di Timur, gerhana di Barat, dan gerhana di Jazirah Arab, dan kemusnahan Basrah oleh seorang lelaki dari keturunanmu diikuti oleh orang kulit hitam, dan keluar dari seorang lelaki dari anak Al-Hussein bin Ali dan kemunculan Dajjal yang keluar di Timur dari Sajistan, dan kemunculan Al-Sufiani...... » [4]

• «Dikhabarkan kepada kami Ahmad bin Muhammad bin Sa’id, katanya: Dikhabarkan kepada kami Ali bin Al-Hassan Al-Timali, katanya: Dikhabarkan kepada kami Muhammad dan Ahmad bin Al-Hassan, dari ayah mereka, dari Tsa’labah bin Maimun, dari Abi Kahmas, dari ‘Imran bin Maitsam, dari Malik bin Dhamrah, katanya: Amirul Mukminin (as) berkata: Wahai Malik bin Dhamrah, bagaimana kamu jika kamu tidak bersetuju dengan Syiah seperti ini? Dia menggenggam jari dan masukkan sebahagian kepada sebahagian yang lain, aku berkata:  Wahai Amirul Mukminin, apa yang baik pada mu yang demikian itu. Dia (as) berkata: Segala kebaikan padanya, Wahai Malik, padanya bangkit Al-Qaim kita ia mendahului tujuh puluh orang lelaki yang mendustakan Allah dan Rasul-Nya (S) dan akan membunuh mereka, maka Allah menyatukan manusia atas satu perkara.» [5]
               
• « Diceritakan kepada kami Muhammad Bin Hammam, katanya: Diceritakan kepada kami Hamid bin Ziyad Al-Kufi, katanya: Diceritakan kepada kami Al-Hassan bin  Muhammad bin Sama’ah, katanya: Diceritakan kepada kami Ahmad bin Al-Hassan Al-Maitsami, dari Muhammad bin Abi Hamzah, dari beberapa orang sahabatnya, dari Abi Abdillah (as), katanya: Aku mendengar dia berkata: Bahawa Al-Qaim (as) menyertai dalam peperangan yang tidak disertai Rasulullah (S), kerana Rasulullah (S) mendatangi mereka yang menyembah ukiran batu-batu dan ukiran kayu, manakala Al-Qaim keluar kepada mereka yang berpaling dari Kitab Allah dan dia memeranginya.» [6]

• «Dari Abdullah bin Mas’ud katanya: Aku dan lima orang (Rahat) dari sahabat kami masuk menemui Rasulullah (S) pada suatu hari..... maka Rasulullah (S) bersabda: .........
Wahai Ibn Mas’ud: Islam bermula dari sesuatu yang asing dan akan kembali asing sebagai mana ia bermula, Maka beruntunglah orang-orang yang asing itu, maka sesiapa yang sampai pada zaman itu [yang muncul] dari belakang kamu lalu tidak menyahut seruan mereka mereka dan tidak mengiringi jenazah mereka dan tidak mengunjungi ketika mereka sakit, dan mereka tidak mengambil sunnah sebagaimana sunnah kamu dan menunjukkan seruan kamu dan menyalahi perbuatan-perbuatan kamu maka mereka mati bukan sebagai golongan kamu, mereka itu bukan dariku dan aku bukan salah seorang daripada mereka.


Wahai Ibn Mas’ud: Jangan takut sesiapa selain Allah, Allah Ta’ala berfirman:  

﴿أَيْنَمَا تَكُونُوا يُدْرِككُّمُ الْمَوْتُ وَلَوْ كُنتُمْ فِي بُرُوجٍ مُّشَيَّدَةٍ﴾ 

"Di mana saja kamu berada, kematian akan mendapatkan kamu, kendatipun kamu di dalam benteng yang tinggi lagi kokoh." Mereka berkata: 

﴿يَوْمَ يَقُولُ الْمُنَافِقُونَ وَالْمُنَافِقَاتُ لِلَّذِينَ آمَنُوا انظُرُونَا نَقْتَبِسْ مِن نُّورِكُمْ قِيلَ ارْجِعُوا وَرَاءَكُمْ فَالْتَمِسُوا نُورًا فَضُرِبَ بَيْنَهُم بِسُورٍ لَّهُ بَابٌ بَاطِنُهُ فِيهِ الرَّحْمَةُ وَظَاهِرُهُ مِن قِبَلِهِ الْعَذَابُ  ۞ يُنَادُونَهُمْ أَلَمْ نَكُن مَّعَكُمْ ۖقَالُوا بَلَىٰ وَلَـٰكِنَّكُمْ فَتَنتُمْ أَنفُسَكُمْ وَتَرَبَّصْتُمْ وَارْتَبْتُمْ وَغَرَّتْكُمُ الْأَمَانِيُّ حَتَّىٰ جَاءَ أَمْرُ اللَّـهِ وَغَرَّكُم بِاللَّـهِ الْغَرُورُ۞ فَالْيَوْمَ لَا يُؤْخَذُ مِنكُمْ فِدْيَةٌ وَلَا مِنَ الَّذِينَ كَفَرُوا ۚمَأْوَاكُمُ النَّارُ ۖ هِيَ مَوْلَاكُمْ ۖ وَبِئْسَ الْمَصِيرُ﴾ 
"Pada hari ketika orang-orang munafik lelaki dan perempuan berkata kepada orang-orang yang beriman: "Tunggulah kami supaya kami dapat mengambil sebahagian dari cahayamu". Dikatakan (kepada mereka): "Kembalilah kamu ke belakang dan carilah sendiri cahaya (untukmu)". Lalu diadakan di antara mereka dinding yang mempunyai pintu. Di sebelah dalamnya ada rahmat dan di sebelah luarnya dari situ ada siksa.* Orang-orang munafik itu memanggil mereka seraya berkata: "Bukankah kami dahulu bersama-sama dengan kamu?" Mereka menjawab: "Benar, tetapi kamu mencelakakan dirimu sendiri dan menunggu dan kamu ragu-ragu serta ditipu oleh angan-angan kosong sehingga datanglah ketetapan Allah; dan kamu telah ditipu terhadap Allah oleh (syaitan) yang amat penipu. * Maka pada hari ini tidak diterima tebusan dari kamu dan tidak pula dari orang-orang kafir. Tempat kamu ialah neraka. Ia adalah tempat berlindungmu. Dan ia adalah sejahat-jahat tempat kembali. [Al-Hadid 57:13-15] "

Wahai Ibn Mas’ud: Atas mereka kutukan (laknat) dariku dan dari semua rasul-rasul dan para malaikat Al-Muqarabin dan atas mereka murka Allah terhadap salah perhitungan di dunia dan akhirat, Allah berfirman: 

﴿لُعِنَ الَّذِينَ كَفَرُوا مِن بَنِي إِسْرَائِيلَ عَلَىٰ لِسَانِ دَاوُودَ وَعِيسَى ابْنِ مَرْيَمَ ۚ ذَٰلِكَ بِمَا عَصَوا وَّكَانُوا يَعْتَدُونَ ۞ كَانُوا لَا يَتَنَاهَوْنَ عَن مُّنكَرٍ فَعَلُوهُ ۚ لَبِئْسَ مَا كَانُوا يَفْعَلُونَ ۞ تَرَىٰ كَثِيرًا مِّنْهُمْ يَتَوَلَّوْنَ الَّذِينَ كَفَرُوا ۚ لَبِئْسَ مَا قَدَّمَتْ لَهُمْ أَنفُسُهُمْ أَن سَخِطَ اللَّـهُ عَلَيْهِمْ وَفِي الْعَذَابِ هُمْ خَالِدُونَ ۞ وَلَوْ كَانُوا يُؤْمِنُونَ بِاللَّـهِ وَالنَّبِيِّ وَمَا أُنزِلَ إِلَيْهِ مَا اتَّخَذُوهُمْ أَوْلِيَاءَ وَلَـٰكِنَّ كَثِيرًا مِّنْهُمْ فَاسِقُونَ﴾ 
"Telah dilaknati orang-orang kafir dari Bani Israil dengan lisan Daud dan Isa putera Maryam. Yang demikian itu, disebabkan mereka durhaka dan selalu melampaui batas * Mereka satu sama lain selalu tidak melarang tindakan munkar yang mereka perbuat. Sesungguhnya amat buruklah apa yang selalu mereka perbuat itu. * Kamu melihat kebanyakan dari mereka tolong-menolong dengan orang-orang yang kafir (musyrik). Sesungguhnya amat buruklah apa yang mereka sediakan untuk diri mereka, yaitu kemurkaan Allah kepada mereka; dan mereka akan kekal dalam siksaan. * Sekiranya mereka beriman kepada Allah, kepada Nabi dan kepada apa yang diturunkan kepadanya, niscaya mereka tidak akan mengambil orang-orang musyrik itu menjadi penolong-penolong, tapi kebanyakan dari mereka adalah orang-orang yang fasik.." [Al-Maidah 5:78-81] 

Wahai Ibn Mas’ud: mereka itu sangat jelas melampaui batas, hasad dengki, memutuskan hubungan kekeluargaan dan menjauhi kebaikan, dan Allah telah berfirman: 

﴿وَالَّذِينَ يَنقُضُونَ عَهْدَ اللَّـهِ مِن بَعْدِ مِيثَاقِهِ وَيَقْطَعُونَ مَا أَمَرَ اللَّـهُ بِهِ أَن يُوصَلَ وَيُفْسِدُونَ فِي الْأَرْضِ ۙ أُولَـٰئِكَ لَهُمُ اللَّعْنَةُ وَلَهُمْ سُوءُ الدَّارِ﴾ 
Orang-orang yang merusak janji Allah setelah diikrarkan dengan teguh dan memutuskan apa-apa yang Allah perintahkan supaya dihubungkan dan mengadakan kerusakan di bumi, orang-orang itulah yang memperoleh kutukan dan bagi mereka tempat kediaman yang buruk. [Al-Ra3d 13:25] 

Dan Dia berfirman: 

 ﴿مَثَلُ الَّذِينَ حُمِّلُوا التَّوْرَاةَ ثُمَّ لَمْ يَحْمِلُوهَا كَمَثَلِ الْحِمَارِ يَحْمِلُ أَسْفَارًا﴾ 
Perumpamaan orang-orang yang dipikulkan kepadanya Taurat, kemudian mereka tiada memikulnya adalah seperti keledai yang membawa kitab-kitab yang tebal.  [Al-Jumu3ah 62:5] 

Wahai Ibn Mas’ud: Akan datang kepada manusia suatu zaman orang yang sabar atas agamanya seperti menggenggam bara arang di tapak tangannya, jika pada zaman itu dia bukan menjadi serigala, sebaliknya dia akan dimakan oleh serigala.

Wahai Ibn Mas’ud: ulama mereka dan fuqaha mereka mengobar khianat, kerana mereka adalah sejahat-jahat penciptaan Allah, serta pengikut mereka, dan sesiapa yang mendatangi mereka, yang mengambil dari mereka, mengasihi mereka, yang duduk bersama mereka dan yang bermesyuarat dengan mereka adalah sejahat-jahat penciptaan Allah dan mereka akan dimasukkan ke neraka Jahannam. 

﴿صُمٌّ بُكْمٌ عُمْيٌ فَهُمْ لَا يَرْجِعُونَ﴾ 
Mereka tuli, bisu dan buta, maka tidaklah mereka akan kembali. [2:18]  

﴿وَنَحْشُرُهُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ عَلَىٰ وُجُوهِهِمْ عُمْيًا وَبُكْمًا وَصُمًّا ۖمَّأْوَاهُمْ جَهَنَّمُ ۖ كُلَّمَا خَبَتْ زِدْنَاهُمْ سَعِيرًا ﴾ 
Dan Kami akan mengumpulkan mereka pada hari kiamat (diseret) atas muka mereka dalam keadaan buta, bisu dan pekak. Tempat kediaman mereka adalah neraka jahannam. Tiap-tiap kali nyala api Jahannam itu akan padam, Kami tambah lagi bagi mereka nyalanya. [17:97]  

﴿كُلَّمَا نَضِجَتْ جُلُودُهُم بَدَّلْنَاهُمْ جُلُودًا غَيْرَهَا لِيَذُوقُوا الْعَذَابَ ۗ﴾  
Setiap kali kulit mereka hangus, Kami ganti kulit mereka dengan kulit yang lain, supaya mereka merasakan azab. [4:56] 

﴿إِذَا أُلْقُوا فِيهَا سَمِعُوا لَهَا شَهِيقًا وَهِيَ تَفُورُ ۞ تَكَادُ تَمَيَّزُ مِنَ الْغَيْظِ﴾ 
Apabila mereka dilemparkan ke dalamnya mereka mendengar suara neraka yang mengerikan, sedang neraka itu menggelegak, * hampir-hampir (neraka) itu terpecah-pecah lantaran marah.  [67:7-8]  

﴿كُلَّمَا أَرَادُوا أَن يَخْرُجُوا مِنْهَا مِنْ غَمٍّ أُعِيدُوا فِيهَا وَذُوقُوا عَذَابَ الْحَرِيقِ﴾ 
Setiap kali mereka hendak ke luar dari neraka lantaran kesengsaraan mereka, niscaya mereka dikembalikan ke dalamnya. Kepada mereka dikatakan, "Rasailah azab yang membakar ini". [22:22]  

﴿لَهُمْ فِيهَا زَفِيرٌ وَهُمْ فِيهَا لَا يَسْمَعُونَ﴾ 
Mereka merintih di dalam api dan mereka di dalamnya tidak dapat mendengar. [21:100] 

Wahai Ibn Mas’ud: mereka mendakwa berada atas agamaku, sunnahku, minhajku dan syari’atku, bahawa mereka berlepas diri dariku dan aku berlepas diri dari mereka.

Wahai Ibn Mas’ud: Aku tidak duduk dengan mereka di tempat malaikat (yang tinggi) dan tidak berjual beli dengan mereka di pasar-pasar, dan tidak membinasakan mereka di jalanan, dan tidak menuangkan air pada mereka,
Allah berfirman: 

﴿مَن كَانَ يُرِيدُ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا وَزِينَتَهَا نُوَفِّ إِلَيْهِمْ أَعْمَالَهُمْ فِيهَا وَهُمْ فِيهَا لَا يُبْخَسُونَ﴾ 

Barangsiapa yang mahukan kehidupan dunia dan perhiasannya, niscaya Kami berikan kepada mereka balasan pekerjaan mereka di dunia dengan sempurna dan mereka di dunia itu tidak akan dirugikan. [11:15]
Allah berfirman: 

﴿وَمَن كَانَ يُرِيدُ حَرْثَ الدُّنْيَا نُؤْتِهِ مِنْهَا وَمَا لَهُ فِي الْآخِرَةِ مِن نَّصِيبٍ﴾ 

dan barang siapa yang mahukan keuntungan di dunia Kami berikan kepadanya sebahagian dari keuntungan dunia dan tidak ada baginya suatu bahagianpun di akhirat. [42:20] 

Wahai Ibn Mas’ud: apa yang menjadi musuh nombor satu bagi umatku, ia adalah permusuhan, kebencian dan perdebatan di antara mereka itu semua merendahkan umat ini di negara ini di dunia mereka. Yang mengutusku dengan kebenaran untuk menggagalkan Allah dengan mengubah mereka menjadi kera dan babi. Beliau berkata: Rasulullah (S) menangis, dan kami menangis atas tangisan baginda dan kami berkata: Ya Rasulullah, apa yang membuat engkau menangis baginda berkata: rahmat bagi orang-orang yang celaka, Allah berfirman: 

﴿وَلَوْ تَرَىٰ إِذْ فَزِعُوا فَلَا فَوْتَ وَأُخِذُوا مِن مَّكَانٍ قَرِيبٍ﴾ 
Dan jikalau kamu melihat ketika mereka terperanjat ketakutan; maka mereka tidak dapat melepaskan diri dan mereka ditangkap dari tempat yang dekat, [34:51] 
iaitu ulama dan fuqaha.» [7]

• «435/39 – Dan isnad ini dari Abi Abdillah Ja’far bin  Muhammad, katanya: Diceritakan kepada kami Muhammad ibn Hamran Al-Madaini, dari Ali bin Asbath, dari ibn Al-Hasan bin Basyir, dari Abi Al-Jarud, dari Abi Ja’far (as) dia berkata: .. ........ berjalan ke Kufah, keluar darinya enam belas ribu Al-Batriyah, orang-orang yang mencurigai senjata, para pembaca Al-Quran, ulama agama, telah melukakan dahi mereka, dan menggulung pakaian mereka, dan kemunafikan bapa saudara mereka, dan mereka berkata: Wahai anak Fatimah, Kembalilah, kami tidak memerlukan kamu. akan meletakkan pedang pada mereka di belakang Najaf pada malam Isnin dari waktu ‘Ashar hingga waktu ‘isyak, memerangi mereka dengan pantas dari penyembelihan demi penyembelihan, tidak tersisa seorang pun dari mereka, dan tidak mencederakan salah seorang sahabat, darah mereka dipersembahkan (korban) kepada Allah. kemudian masuk ke Kufah membunuh pejuangnya sehingga mencapai redha Allah (AWJ) ...... «. [8]


------------------------
[1]. Al-Kafi - Al-Kulaini: Jilid 8 halaman 307
[2] Al-Kafi - Al-Kulaini: Jilid 8 halaman 391
[3] ya Al-Kafi - Al-Kulaini: Jilid 5 halaman 56
[4] Kamaluddin wa Tamam Al-Ni’mah, halaman 251..
[5] Ghaibah Al-Nu3mani: halaman 214..
[6] Ghaibah Al-Nu3mani: halaman 308..
[7] Makarim Al-Akhalaq - Al-Thabarsi: halaman 454..
[8] Dalail Al-Imamah - Al-Thabari: halaman 455..