Jumaat, 10 Februari 2017



DIA MEMBAWA NASH LANTIKAN DARI ALLAH DAN RASUL
DIA MEMBAWA  ILMU DAN HIKMAH DARI ALLAH
SERUAN DAKWAHNYA BAI'ATU lILLAH

MAKA DIA ADALAH KHALIFAH ALLAH AL-MAHDI





Dua Mahdi atau Imam Mahdi mengutus pemegang wasiatnya, utusannya, yang pertama beriman atau ketua ansar Imam Mahdi.

Imam Ahmad Al-Hassan (as) Al-Mahdi Akhir Zaman di dalam Kitab-kitab Sunnah.

Terdapat banyak dalil-dalil di dalam kitab-kitab umum yang menunjukkan bahawa Mahdi Akhir Zaman adalah Ahmad yang disebut dalam Wasiat Rasulullah (S), kami akan menyebutkannya, dengan pertolongan Allah:Ta’ala

1 -  Sabda Rasulullah (S), dalam sebuah hadits yang panjang ... hingga sampai pada sabda baginda (S):


(( الحقوا به بمكة فإنه المهدي وأسمه أحمد ))

((sambutlah (bergabung) dengannya di Mekah, dia adalah Al-Mahdi bernama Ahmad)) [1]

Pada hakikatnya apa yang diriwayatkan dalam sumber-sumber Sunni - dan dalam sebahagian sumber Syiah [2] juga – adalah dari riwayat-riwayat yang menetapkan bahawa nama Mahdi adalah nama Rasulullah (S) dan nama bapanya, adalah nama bapa Rasulullah (S) kita dapati namanya ditujukan kepada nama Ahmad sepenuhnya. Apa yang kita tahu bahawa Rasulullah (S) sering bersabda:

c.    Seruan mentaati khalifah Allah. – bai’atu Lillah
c.    Seruan mentaati khalifah Allah. – bai’atu Lillah

6.    Siapa yang menyeru supaya beriman dengan Al-Mahdi dan apakah tindakan penyeru (Al-Mahdi) dan umat manusia.


أنا ابن الذبيحين عبدالله وإسماعيل، كما ورد في تفسير الثعالبي، قال: (ومنها قوله صلى الله عليه وسلم : " أنا ابن الذبيحين " وهو أبوه عبد الله ، والذبيح الثاني هو إسماعيل )

Aku anak dua sembelihan, Abdullah dan Ismail, seperti yang dinyatakan dalam tafsir Al-Tsa3aalabiy, berkata: (Dan baginda (saw) bersabda: "Aku anak dua sembelihan." seorang bapanya, Abdullah, dan sembelihan kedua adalah Ismail) [3].

Dan jika kita ingat bahawa baginda (S) namanya juga adalah Ahmad, seperti dalam ayat:


﴿وَإِذْ قَالَ عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ يَا بَنِي إِسْرَائِيلَ إِنِّي رَسُولُ اللَّهِ إِلَيْكُم مُّصَدِّقاً لِّمَا بَيْنَ يَدَيَّ مِنَ التَّوْرَاةِ وَمُبَشِّراً بِرَسُولٍ يَأْتِي مِن بَعْدِي اسْمُهُ أَحْمَدُ فَلَمَّا جَاءهُم بِالْبَيِّنَاتِ قَالُوا هَذَا سِحْرٌ مُّبِينٌ﴾

{Dan (ingatlah) ketika Isa ibnu Maryam berkata: "Hai Bani Israil, sesungguhnya aku adalah utusan Allah kepadamu, membenarkan kitab sebelumku, yaitu Taurat, dan memberi khabar gembira dengan (datangnya) seorang Rasul yang akan datang sesudahku, yang namanya Ahmad.". Maka tatkala rasul itu datang kepada mereka dengan membawa bukti-bukti yang nyata, mereka berkata: "Ini adalah sihir yang nyata". } [4].
                         
Dengan itu saya mengatakan bahawa kita peroleh nama Al-Mahdi juga adalah Ahmad bin Ismail.

Dan Al-Syed Ahmad Al-Hassan (as) adalah Al-Mahdi yang lahir di akhir zaman dan namanya Ahmad dan nama bapanya, Ismail.

Bagi Al-Sunnah mereka tidak boleh selepas ada penetapan yang bersesuaian dengan riwayat-riwayat yang merujuk padanya ini berkeras untuk hanya berpegang pada nama  (Muhammad bin Abdullah), pada hal bagi menamakannya mereka meletakkan di antara nama Ahmad dan nama Muhammad.

Kata Al-Syeikh Mahmud Abu Raiyah: ((daripada yang terlihat dari masalah riwayat hadits-hadits yang berbeza, yang terdapat dalam kitab Al-Sunnah yang mashur di sisi Jumuhur mengenai "Al-Mahdi Al-Muntadzar" (Al-Mahdi yang dinanti) dan menyebutnya dia keluar pada Akhir Zaman yang akan memenuhi dunia dengan keadilan - setelah ia dipenuhi dengan kezaliman, dan dia di sisi Ahl Al-Sunnah, adalah "Muhammad Bin Abdullah" dan di dalam riwayat yang lain, Ahmad bin Abdullah)) [5].

2 - Juga dinyatakan banyak tanda-tanda dalam riwayat-riwayat Al-Sunnah yang boleh disimpulkan sepadan dengan pemahaman yang biasa dalam banyak riwayat-riwayat Al-Syi’ah mengenai Al-Mahdi Akhir Zaman, dan dia adalah Ahmad anak kepada Al-Imam Al-Mahdi, Mohammad bin Al-Hassan (as).

Telah diriwayatkan dari Abdullah bin Umar katanya:


يخرج رجل من ولد الحسين من قبل المشرق، لو استقبلته الجبال لهدمها واتخذ فيها طرقاً

(Akan keluar dari seorang lelaki anak dari Al-Hussein dari sebelah Timur, jika dia bertemu gunung akan dirobohkannya untuk dijadikan jalan) [6].

Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai anak lelaki dari Al-Hussein ini yang keluar dari sebelah Timur. Mari kita lihat hadits berikut

Dari Sufyan Al-Ka3bi berkata:

يخرج على لواء المهدي غلام حدث السن خفيف اللحية أصفر ، لو قاتل الجبال لهزها حتى ينزل إيليا

(keluar atas panji-panji Al-Mahdi seorang pemuda kekuningan janggutnya, walau memusnahkan gunung dengan menggoncangnya sehingga turun Elia (Ilya)) [7].

Pemuda ini - dan mungkin kamu mahu: lelaki, iaitu dari lelaki, seperti yang dinyatakan dari Ali (kwj): Tiada anak-anak lelaki, selain Ali - adalah orang yang sama dari anak Al-Hussein, seperti yang jelas dalam kata: (walau memusnahkan gunung, ... dan seterusnya.), satu istilah yang sepadan (walau dia bertemu gunung... dan seterusnya.).

Bukanlah pemuda itu pemuda Tamimi (Bani Tamim), pemuda Tamimi (Bani Tamim) bukan dari anak Al-Hussein dan bukan Hasyimi seperti yang dijelaskan.

Dinyatakan dalam Al-Mukhtashar:

                            صاحب رايته الفتى التميمي الذي يقبل من المشرق             

(Pemilik panji pemuda Bani Tamim itu datang dari dari arah Timur) [8].

Untuk mengenali lebih lanjut mengenai lelaki dari anak Al-Hussein:

Abu Jaafar berkata:

يخرج شاب من بني هاشم بكفه اليمنى خال من خراسان برايات سود ، بين يديه شعيب بن صالح ، يقاتل أصحاب السفياني فيهزمهم

(Keluar seorang pemuda dari Bani Hashim di Kufah dari arah Khurasan membawa panji-panji hitam, di tangan bernama Syu3aib bin Shaleh, berjuang menentang tentera Al-Sufyani dan mengalahkan mereka) [9].

Dari Ali katanya:

تخرج رايات سود تقاتل السفياني ، فيهم شاب من بني هاشم ، في كتفه اليسرى خال ، وعلى مقدمته رجل من بني تميم ، يدعى شعيب بن صالح ، فيهزم أصحابه

(Keluar panji-panji hitam menggempur Al-Sufyani, termasuk seorang pemuda dari Bani Hashim, bapa saudaranya di kiri, dan yang mendahuluinya seorang lelaki dari Bani Tamim, bernama Syu3aib bin Shaleh, mengalahkan sahabat-sahabatnya) [10].

Ammar bin Yasir berkata:

إذا بلغ السفياني الكوفة وقتل أعوان آل محمد خرج المهدي على لوائه شعيب بن صالح

Jika Al-Sufyani sampai Kufah dan membunuh beberapa teman Aalii Muhammad, keluar Al-Mahdi atas panji-panji Syuaib bin Saleh) [11].

Jadi Pemuda Tamimi (Bani Tamim) adalah Syu3aib bin Shaleh, salah seorang pemimpin muda dari Bani Hashim, dia adalah seorang anak dari Al-Hussein, dan lelaki ini adalah ditentukan oleh riwayat dari Ammar bin Yassir sesungguhnya dia adalah Al-Mahdi.


Untuk mengukuhkan kesimpulan ini lebih:


Muslim meriwayatkan dalam Shahihnya, dan Ahmad di dalam Musnadnya, dari Abi Qalabah, dari Tsaubaan: Rasulullah (Shalla Allahu 3alaihi wa Aalihi wa sallam) bersabda:

وإذا رأيتم الرايات السود قد جاءت من قبل خراسان، فأتوها فانّ فيها خليفة اللّه المهدي

(Jika kamu melihat panji-panji hitam datang dari arah Khurasan, datanglah kepadanya kerana di sana ada Khalifah Allah Al-Mahdi) [12].

Dan kita perhatikan apa yang diriwayatkan oleh Ibn Majah dari Abi Qalabah, dari Abi Asmaa’ Al-Rahbiy, dari Tsaubaan berkata, Rasulullah: (Shalla Allahu 3alaihi wa Aalihi wa sallam) bersabda:

يقتتل عند كنزكم ثلاثة كلّهم ابن خليفة، ثمّ لا يصير إلى واحد منهم، ثمّ تطلع الرايات السود من قبل المشرق ويقتلونكم قتلاً لم يقتله قوم ـ ثمّ ذكر شيئاً لا أحفظه ـ فقال: فإذا رأيتموه فبايعوه ولو حبواً على الثلج فانّه خليفة اللّه المهدي

(pertempuran yang kamu pendamkan antara tiga pihak, kesemua mereka anak-anak Khalifah, maka tidak berlaku kepada seseorang dari mereka, kemudian muncul panji-panji hitam datang dari arah timur. Dan terjadi perperangan yang belum pernah berlaku pada suatu kaum dan kemudian menyebut sesuatu yang tidak aku ingat, lalu baginda bersabda: Jika kamu melihatnya maka berbai’ahlah padanya walaupun kamu terpaksa merangkak di atas salji, kerana dia adalah Khalifah Allah Al-Mahdi) [13].

Oleh itu Khalifah Allah Al-Mahdi membawa panji-panji hitam akan datang dari Khurasan atau dari arah timur.

Tetapi Imam Mahdi keluar di Mekah, bukan di Timur, apakah jalan keluar dari pertentangan ini? Mari kita baca riwayat-riwayat ini:

عن عبد الله بن مسعود، قال: بينما نحن عند رسول الله صلى الله عليه وآله وسلم إذ أقبل فتية من بني هاشم، فلما رآهم النبي صلى الله عليه وآله وسلم اغرورقت عيناه وتغير لونه، قال: ( فقلت: ما نزال نرى في وجهك شيئا نكرهه! فقال: إنا أهل بيت اختار الله لنا الآخرة على الدنيا، وإن أهل بيتي سيلقون بعدي بلاء وتشريدا وتطريدا حتى يأتي قوم من قبل المشرق معهم رايات سود، فيسألون الخير فلا يعطونه، فيقاتلون فينصرون، فيعطون ما سألوا فلا يقبلونه حتى يدفعوها إلى رجل من أهل بيتي فيملؤها قسطا كما ملؤوها جورا )

Dari Abdullah bin Mas3ud katanya: kami berada di sisi Rasulullah (Shalla Allahu 3alaihi wa Aalihi wa sallam) dan kerana baginda menerima kedatangan pemuda-pemuda dari Bani Hashim, dan apabila baginda (Shalla Allahu 3alaihi wa Aalihi wa sallam) melihat mereka mengalir air matanya dan berubah warna (wajah baginda), katanya lagi: (Aku berkata: Mengapa kami masih melihat di wajah mu sesuatu yang tidak disenangi!: Baginda bersabda: Sesungguhnya Ahl Al-Bait Allah memilih akhirat berbanding dunia, bahawa Ahl Al-Baitku akan menerima ujian selepasku, menjadi buruan dan dikerumuni (musuh), sehingga datang satu kaum dari timur dengan panji-panji hitam, kemudian orang-orang meminta kebaikan dan dia tidak memberinya, kemudian mereka dibantu dalam perjuangan, maka diberikan apa yang mereka minta tidak menerimanya sehingga mereka dihantar seorang lelaki dari Ahl Al-Baitku yang memenuhinya dengan keadilan sebagaimana sebelumnya depenuhi dengan ketidakadilan) [14].

Dalam riwayat ini: panji-panji hitam mereka diserahkan kepada kepada seorang lelaki dari Ahl Al-Bait Rasulullah (S), yang juga dikenali sebagai Al-Mahdi.

Mereka memudahkan Al-Mahdi sebagaimana diriwayatkan daripada Abdullah bin al-Harith bin Juz’i Al-Zubaidi berkata:

قال رسول الله : يخرج ناس من المشرق ، فيوطئون للمهدي

(Rasulullah bersabda: keluar orang dari Timur, yang akan memudahkan bagi Al-Mahdi) [15].

Mereka adalah ansarnya, seperti yang dinyatakan dari Ali (as) katanya:

ويحاً للطالقان، فإن لله عز وجل بها كنوزاً ليست من ذهب ولا فضة، ولكنَّ بها رجالاً عرفوا الله حق معرفته ، وهم أنصار المهدي آخر الزمان

"Berita gembira kepada Thaliqan, Allah AWJ mempunyai khazanah yang bukan emas dan bukan perak, tetapi terdapat orang-orang yang mengetahui haq makrifah Allah. Dan mereka adalah para ansar Al-Mahdi di akhir Zaman." [16].

Tiada jalan keluar dari percanggahan  - terutama dengan kesahan sebahagian riwayat daripada Timur itu sekurang-kurangnya -sama dengan mengatakan bahawa Al-Mahdi, yang datang dengan panji-panji Timur adalah anak Imam Al-Mahdi, Muhammad bin Al-Hasan (as) yang muncul di Makkah.

Mujurlah, kita ada riwayat yang merujuk kepada pengertian ini:

عن علي قال: ( إذا بعث السفياني إلى المهدي جيشاً فخسف بهم بالبيداء وبلغ ذلك أهل الشام ، قالوا لخليفتهم: قد خرج المهدي فبايعه وادخل في طاعته وإلا قتلناك فيرسل إليه بالبيعة ، ويسير المهدي حتى ينزل بيت المقدس وتنقل إليه الخزائن وتدخل العرب والعجم وأهل الحرب والروم وغيرهم في طاعته من غير قتال ، حتى تبنى المساجد بالقسطنطينية وما دونها . ويخرج قبله رجل من أهل بيته بأهل المشرق يحمل السيف على عاتقه ثمانية أشهر، يقتل ويمثل ويتوجه إلى بيت المقدس فلا يبلغه حتى يموت)

Dari Ali katanya: (Jika Al-Sufyani menghantar tentera kepada Al-Mahdi maka mereka akan tenggelam di Al-Baidaa’ dan sampai  penduduk Syam, mereka berkata kepada Khalifah mereka: telah keluar Al-Mahdi maka berbai’ah padanya dan mentaatinya dan jika tidak kami akan membunuhmu dan kemudian menghantar kepadanya  bai’ah, dan Al-Mahdi akan berjalan sehingga sampai Bait Al-Maqdis dan Dan dibawakan kepadanya peti-peti khazanah dan akan disertai orang-orang Arab, Parsi dan ketenteraan dan orang-orang Rom dan lain-lain dalam mentaatinya bukan secara pertempuran, sehingga masjid-masjid dibina di Constantinople dan di bawahnya. dan keluar menemuinya seorang lelaki dari Ahli Baitnya bersama orang-orang Timur membawa pedang di bahunya selama lapan bulan, membunuh dan menghukum dan menuju ke Bait Al-Maqdis tidak disedarinya sehingga dia mati) [17].

Al-Mahdi yang keluar dari timur adalah dari Ahli Bait Al-Mahdi Muhammad bin Al-Hasan (as) yang keluar di Mekah.

Dengan membezakan antara Al-Mahdi pemilik panji-panji hitam dan dia adalah Al-Mahdi yang lahir di akhir zaman dan yang bernama Ahmad, dan bapanya adalah Imam Al-Mahdi Muhammad bin Al-Hasan, membolehkan kita untuk mencari penyelesaian yang tepat kepada banyak riwayat yang kelihatan bercanggah, seperti apa yang diriwayatkan daripada Ali (as) [18], katanya:

(( يفرج [ الله ] الفتن برجل منا, يسومهم خسفا, لا يعطيهم إلا السيف, يضع السيف على عاتقه ثمانية أشهر, [ هرجا ] حتى يقولوا: والله ما هذا من ولد فاطمة, لو كان من ولدها لرحمنا, يغريه الله ببني العباس وبني أمية))

(([Allah] melepaskan (melapangkan) kita dari fitnah melalui seorang lelaki daripada kami, mereka dikenakan kehinaan, Tidak diberikan kepada mereka melainkan pedang, dan meletakkan pedang di bahunya selama lapan bulan, [kekecohan] sehingga mereka berkata: Demi Allah, apakah ini anak Fatimah, jika dia anaknya, dia akan berlemah lembut, Allah memerangkapnya seperti Bani Abbas dan Bani Umaiyah)) [19].

Hadits ini, yang menggambarkan Al-Mahdi, Ia terbabit dalam peperangan yang bertentangan dengan apa yang dinyatakan oleh Abu Hurairah, katanya:

يبايع المهدي بين الركن والمقام, لا يوقظ نائما, ولا يهريق دما

(Al-Mahdi dibai’ah di antara Rukun dan Maqam, tidak terjaga dari tidur, dan tidak menumpah darah) [20].

Maka yang terbabit dalam peperangan dan terus membelenggu adalah Al-Mahdi akhir zaman yang membawa panji-panji hitam, dan Al-Mahdi, yang tidak menumpah darah adalah Imam Mahdi Muhammad bin al-Hasan (as) yang keluar di Mekah.


Al-Mahdi akhir zaman adalah Al-Yamani


Hendaklah diingat riwayat-riwayat tokoh-tokoh penting pada masa kemunculan yang akan dipanggil Al-Yamani, dan kadang-kadang Al-Qahthani, dan ternyata daripada membaca riwayat-riwayat yang terdapat lebih daripada satu orang yang dipanggil dengan nama-nama ini, dan sebahagiannya mungkin tersasar, Dan besar kemungkinan bahawa para perawi mungkin keliru di antara watak-watak ini, maka wujud dalam riwayat-riwayat suatu pertindihan yang agak banyak yang tiada pembezaan. Ini dapat dilihat pertindihan dalam riwayat-riwayat Al-Sunnah lebih banyak daripada yang terdapat dalam riwayat-riwayat Al-Syi’ah.

Diriwayatkan oleh Naim bin Hamaad katanya:

حدثنا بقية وعبد القدوس عن صفوان عن شريح بن عبيد عن كعب قال ما المهدي إلا من قريش وما الخلافة إلا فيهم غير أن له أصلاً ونسباً في اليمن

(semuanya diberitahu dari Abdul Quddus dari Shafuan, dari Shuraih bin 3ubaid dari Ka3ab, katanya, Al-Mahdi hanyalah dari Quraisy dan tiada Khilafah melainkan pada mereka yang nasab dan asal-osulnya dari Yaman) [21]

Maka Al-Mahdi menurut riwayat ini berasal-usul dan bernasab dari Yaman, dan ini bermakna bahawa asal-usul yang berakhir kepada Rasulullah (S), dan kepada Ahl Al-Bait baginda (as) kembali ke Mekah, Mekah dari Tuhamah dan Tuhamah dari Yaman.


Nawawi berkata dalam Syarah Muslim:

(... Dalam riwayat itu datang penduduk Yaman hatinya lebih halus, iman Yaman dan fiqh Yaman dan kebijaksanaan Yamaniyah, dan dalam riwayat lain yang disampaikan pada kamu, penduduk Yaman berhati lembut dan hati yang lebih halus, Fiqh Yaman dan kebijaksanaan Yamaniyah... adalah dikatakan Mekah dari Tuhamah dan Tuhamah dari tanah Yaman.dan yang kedua adalah Mekah dan Madinah. Telah diriwayatkan dalam hadits bahawa Nabi (saw), menyebut kata-kata ini, adalah Tabuk, Mekah dan Madinah kamu pada ketika itu di antaranya dan Yaman, adalah sebahagian dari Yaman dan baginda mahu Mekah dan Madinah, dikatakan Al-Iman Yaman dan dinisbahkan keduanya kepada Yaman kerana pada ketika itu di antara keduanya adalah sebahagian dari Yaman. begitu juga dikatakan Rukun Al-Yamani (di Ka’bah) di Mekah adalah sebahagian dari Yaman, dan yang ketiga adalah pandangan orang ramai dan adalah yang terbaik daripada mereka di sisi Abu Ubaid yang menjadi ansar itu kerana mereka adalah orang-orang Yaman asalnya maka kerana nasab iman kepada mereka itulah mereka menjadi ansar baginda) [22].

Diriwayatkan Ibn Hammad katanya:

حدثنا الوليد بن مسلم عن جراح عن أرطاة قال أمير العصب ليس من ذي ولا ذو ولكنهم يسمعون صوتا ما قاله إنس ولا جان بايعوا فلانا باسمه ليس من ذي ولا ذو ولكنه خليفة يماني

(diberitahu dari Al-Walid bin Muslim dari  Jiraah dari Arthaah katanya  Amir Al-3ashbu (Pemimpin Tunjang) bukan ini dan itu, akan tetapi umat manusia mendengar suara yang bukan suara manusia dan bukan pula jin yang berkata: ‘Berbaiatlah si Fulan ini dengan namanya, dan bukan ini dan itu, akan tetapi ia adalah Khalifah Yamani.”) [23].

Berkata Ibn Mandzur dalam (Kitab) Lisan Al-Arab:

وفي صفة المهدي : قرشي يمان ليس من ذي ولا ذو أي ليس نسبه نسب أذواء اليمن ، وهم ملوك حمير ، منهم ذو يزن وذو رعين ، وقوله : قرشي يمان أي قرشي النسب يماني المنشأ

(Dalam menyifatkan Al-Mahdi: Qurasyi Yaman bukan ini dan itu tidaklah dinisbahkan pada nasab pemilik-pemilik (Azhwaa’) Yaman, mereka adalah raja-raja di Hamir, daripada merekalah Zhu Yazn dan Zhu Ra3in, Dan beliau. berkata: Qurasyi Yaman bermakna Qurasyi adalah asal-usul keturunannya (nasab) Yamani.) [24].

Suara yang bukan suara manusia dan bukan pula jin adalah suara dari langit, dan (diriwayatkan) dari Al-Zuhri katanya:

يخرج المهدي [ من مكة ] بعد الخسف, في ثلاثمائة وأربعة عشر رجلا, عدة أهـل بدر, فيلتقي هو وصاحب جيش السفياني, وأصحاب المهدي يومئذ جنتهم البراذع, يعني تراسهم, [ كان يسمى قبل ذلك يوم البراذع ], ويقال إنه يسمع يومئذ صوت من السماء مناديا ينادي: ألا إن أولياء الله أصحاب فلان,- يعني المهدي - فتكون الدبرة على أصحاب السفياني, [ فيقتتلون ] لا يبقى منهم إلا الشريد, فيهربون إلى السفياني فيخبرونه, ويخرج المهدي إلى الشام, فيتلقى السفياني المهدي ببيعته, ويتسارع الناس إليه من كل و جه, و تملأ الأرض عدلا [ كما ملئت جورا

(Mahdi keluar [dari Mekah] selepas penggelaman (Al-Baidaa’), seramai 314 orang, bilangan Ahli Badar, kemudian akan bertemu dengan Ketumbukan Tentera Al-Sufyani, dan para sahabat Al-Mahdi pada hari itu pelakuan mereka adalah pertarungan sengit, ertinya panglima mereka, [dipanggil hari sebelum itu pertarungan sengit], dan dikatakan pada hari itu didengar suara dari langit penyeru yang menyeru:: Ingatlah, sesungguhnya wali-wali Allah itu, para sahabat Si-Fulan, - maksudnya, Al-Mahdi – Maka Dabrah menjadi (bersekutu) dengan  Tentera Al-Sufyani, [Mereka berperang] tiada yang tinggal daripada mereka, melainkan beberapa orang pelarian, melarikan diri dan mendapatkan Al-Sufyani dan memberitahunya, dan keluarlah Al-Mahdi ke Syam, Al-Sufyani menerima Al-Mahdi dan membai’ahnya, dan manusia berpusu-pusu datang kepadanya dari semua dan arah, dan bumi dipenuhi dengan keadilan [sebagaimana sebelumnya ia dipenuhi dengan ketidakadilan]) [25].

Suara yang menyeru di langit bukanlah suara manusia dan bukan Jin-jin, ia semestinya suara malaikat, bahkan ia adalah suara Jibril (as) seperti yang dinyatakan dalam riwayat-riwayat Syiah, dan suara ini menyeru nama Al-Mahdi dan Al-Mahdi ini telah diterangkan dalam riwayat sebelumnya dari Naim bin Hammad sebagai khalifah Al-Yamani.

Adalah jelas dari riwayat di atas bahawa Al-Mahdi ini bukanlah Mahdi yang tidak menumpahkan darah, tetapi Al-Mahdi yang sedang menjalankan tugasnya dan terus membelenggu (menakluk).

Bahkan yang telah kami jelaskan di atas dalam perkara seruan atau suara di langit memanggil Al-Mahdi adalah bernama Ahmad, diiwayatkan dari Rasulullah (Shalla Allahu 3alaihi wa Aalihi wa sallam) bahawa baginda bersabda:

إذا كان رأس الخمسين والثلاثمائة - وذكر كلمة - نادى مناد من السماء: ألا يا أيها الناس إن الله قد قطع مدة الجبارين والمنافقين وأتباعهم ، وولاكم الجابر خير أمة محمد ، إلحقوه بمكة فإنه المهدي ، واسمه أحمد بن عبد الله

(Jika ketua tiga ratus lima puluh - dan menyebut perkataan - berseru dari langit: tidak Wahai manusia, sesungguhnya Allah mengurangkan tempoh penguasa-penguasa, orang-orang munafik dan pengikut mereka, dan wilayah kekuasaan kamu oleh sebaik-baik umat Muhammad, sambut ( bergabunglah) dia di Mekah dia adalah Al-Mahdi, bernama Ahmad bin Abdullah) [26].

Kemungkinan Al-Yamani atau Al-Mahdi akhir zaman adalah pengertian dari riwayat-riwayat berikut:

Diiwayatkan oleh Naim dalam Al-Fitan katanya, kami diberitahu: dari Ibn Luhai3ah, dari Abdul Rahman bin Qiyas bin Jabir Al-Shadafiy bahawa Rasulullah (saw) bersabda:

سيكون من أهل بيتي رجل يملأ الأرض عدلا كما ملئت جورا ثم من بعده القحطاني والذي بعثني بالحق ما هو دونه

(Akan ada seorang lelaki dari Ahl Al-Bait ku yang memenuhi bumi dengan keadilan sebagaimana ia telah dipenuhi dengan ketidakadilan kemudian selepasnya Al-Qahthaniy, yang ku utus dengan hak untuk apa yang di bawahnya) [27].

Dan diiwayatkan juga oleh Naim:. ((kami diberitahu: dari Abdul Razzaq, dari Mu3ammar, dari Ibn Abi Zhaib, dari Sa3id ibn Abi Sa3id Al-Maqbariy dari Abi Hurairah (ra) dia berkata, tidak akan berlalu hari dan malam sehingga diselesaikan orang lelaki dari Qahthan. Kami diberitahu: dari Abdul Razzaq kami Abdul Aziz bin Muhammad Al-Darwardi, dari Thur bin Zaid Al-Da’liy Abi Al-Ghaits, dari Abi Hurairah (ra) dari Nabi (saw) bersabda,

لا تقوم الساعة حتى يخرج رجل من قحطان يسوق الناس بعصاه

(kiamat itu tidak akan keluar sehingga seorang lelaki dari Qahthan menyelesaikan manusia dengan tongkatnya) ...

Kami diberitahu Al-Walid dari Mu3awiyah bin Yahya, dari Arthah bin Al-Munzhir, dari Hakim ibn 3umair dari Tubai3 dan dari Ka3ab beliau berkata, di tangan Yamani itu terjadi pertempuran sengit 3aka Kecil dan iaitu apabila raja kelima dari orang-orang Hercules. Al-Walid memberitahu kami dari Yazid bin Sa3id dari Yazid Abi Arthah dari Ka3ab katanya, Apabila muncul-Al-Yamani dan membunuh kaum Quraisy di Bait Al-Maqdis di tangannya dan akan berlaku pertempuran-pertempuran sengit)) [28].

Dinyatakan dari Abdullah bin 3amru Al-3ash katanya: (Wahai orang-orang Yaman telah berkata Al-Manshur (Penolong) dari kamu, dan Demi jiwaku di tanganNya, sesungguh dia berasal-usul dari bapanya, walaupun saya ingin bertanya namanya berakhir pada datuknya itulah yang berlaku) [29].


Berkehendakkan Pertolongan Al-Yamani.


Dan apa yang dinyatakan bahawa Al-Yamani berikutnya setelah Al-Mahdi (as), dia seolah-olah bercanggah dengan menjadi permulaan kepada bapanya. Sebenarnya ia tidaklah bercanggah, kerana Al-Yamani atau Al-Mahdi (Ahmad), anak kepada Imam Al-Mahdi Muhammad bin Al-Hasan (as) membuka jalan bagi bapanya dan memikul beban pertempuran-pertempuran, kemudian menyerahkan pemerintahan kepada bapanya, yang kedatangannya sebagai Khalifah pemaaf tanpa tumpah darah menurut tafsiran riwayat-riwayat, Kemudian dia memerintah selepas bapanya..

Terdapat banyak riwayat-riwayat dari jalan Syiah dan Sunnah sebagai nash bahawa anak-anak Al-Mahdi yang mewarnai pemerintahan selepas beliau, termasuk dalam (kitab) 3uyun Al-Akhbar oleh Ibn Qutaibah [30]:

((Telah berkata kepadaku Mohammad bin 3ubaid katanya: telah berkata Abu Usamah, dari Zaidah, dari Samaak, dari Sa3id Bin Jubair, dari Ibnu Abbas, bahawa dia mendengar mereka berkata: Akan ada pada umat ini dua belas-Khalifah, Dia berkata: Bagaimana bodoh kamu? Selepas 12 ada tiga, dari kita Al-Safaah, Al-Manshur dan Al-Mahdi, diserahkannya sehinggalah (muncul) Dajjal," kata Abu Usamah," tafsirannya pada kita bahawa ada anak-anak Al-Mahdi selepasnya sehingga kemunculan Dajjal)).

Ibn Hajar berkata: (... maka kata Abu Al-Hussein Bin Al-Munadiy pada bahagian yang dihimpunkannya pada Al-Mahdi mungkin pada pengertian hadits adalah dua belas Khalifah, yang akan berlaku selepas Mahdi yang keluar pada akhir zaman. Adapun telah didapati di dalam Kitab Daniel apabila mati Al-Mahdi, raja selepasnya adalah lima orang lelaki dari anak cucu lebih besar, kemudian lima anak cucu lebih kecil, dan kemudian diwasiatkan khalifah kepada seorang lelaki dari anak cucu lebih besar, kemudian yang menjadi raja selepasnya adalah anaknya seramai Dua belas orang setiap seorang daripada mereka adalah Imam Mahdi ... Dalam riwayat Abi Shalih dari Ibn Abbas: Al-Mahdi bernama Muhammad bin Abdullah, dia adalah seorang lelaki yang sederhana besarnya dan kemerahan-merahan (kulitnya) yang dikeluarkan di mana Allah akan melapangkan umat ini dari semua penderitaan dan menggantikannya dengan keadilan dari semua penindasan, maka diikuti perintahan selepasnya dua belas orang, enam dari anak-anak Al-Hassan dan lima dari anak-anak Al-Hussein dan yang lain dari mereka, dan kemudian dimatikan maka binasalah zaman) [31].

Walaupun penetapan Ibn Al-Munadiy tidak ada kesahihan dalam memberikan maksud hadits dua belas Khalifah yang dinyatakan dari Rasulullah (S) kerana baginda (S) mengatakan bahawa mereka adalah selepas baginda, bukan selepas Al-Mahdi, tetapi khabar dalam teks jelas mengenai kewujudan dua belas pemerintah diikuti selepas Al-Mahdi, dan jika apa yang dinyatakan di sini adalah bertentangan dengan apa yang diriwayatkan daripada Ibn Qutaibah bahawa mereka adalah anak-anak Al-Mahdi, maka kemungkinan untuk mengelakkan percanggahan adalah dengan mengatakan mereka dari anak-anak Al-Mahdi, dan dari keturunan Al-Hussein, Jika apa yang dikatakan sebahagian mereka bahawa ia adalah dari keturunan Al-Hassan, ia mungkin bertujuan bahawa mereka adalah dinasabkan dari sebelah ibu dan Allah lebih mengetahui dan lebih bijaksana.

Saya katakan Bukhari meriwayatkan dari Abu Hurairah bahawa Nabi bersabda:

لا تقوم الساعة حتى يخرج رجل من قحطان يسوق الناس بعصاه

(kiamat itu tidak akan keluar sehingga seorang lelaki dari Qahthan menyelesaikan manusia dengan tongkatnya) [32].

Dalam syarah tersebut Ibn Hajar menjelaskan dalam huraian yang panjang katanya: (sehingga keluar lelaki dari (keturunan) Qahtan itu: tidak berdiri di atas namanya, tetapi membolehkan Al-Qurthubiy menjadikan Jahjah yang berlaku pada Muslim dengan jalan yang lain dari Abu Hurairah ...... katanya: menyelesaikan manusia dengan tongkatnya, menjadi penggantian gelaran bagi Raja disamakan penggembala rakyat dan dibandingkan manusia dengan kambing ... riwayat Naim bin Hammad dalam Al-Fitan dengan jalan Arthah bin Al-Munzhir seorang Tabiein Ahl Al-Syam (mengatakan) bahawa Al-Qahtani keluar selepas Al-Mahdi dan berjalan di atas perjalanan Al-Mahdi. Dan juga dikeluarkan oleh Abdul Rahman bin Qais bin Jabir Al-Shadafiy dari bapanya, dari datuknya secara marfuk, bahawa selepas Al-Mahdi Al-Qahtani, yang pengutusannya dengan hak bukan selainnya .... telah terbukti bahawa pada zaman Nabi Isa Ibni Mariam ... dan sebagai perkara yang meragukan bagaimana pada zaman Isa untuk menyelesaikan manusia dengan tongkatnya, dan ia sesungguhnya adalah untuk Isa?! Dan menjawab dengan membolehkan Isa melantik timbalannya dalam urusan-urusan penting) [33].

Saya katakan apa yang membolehkan Al-Qurthubiy: Pada nama kerana menyangkakan dirinya tidak mempunyai nilai ilmiah, dan menyatakan secara khusus mengenai Isa (as) mengelirukan bicara serampangan, Kerana Isa (as) diturunkan sebagai wazir bukan sebagai penguasa.


Allah akan memandu Al-Mahdi di dalam satu malam


Ali (as) berkata: Bersabda Rasulullah, (Shalla Allahu 3alaihi wa Aalihi wa sallam):

المهدي منا أهل البيت، يصلحه الله في ليلة

(Al-Mahdi adalah salah seorang dari kami, Ahl Al-Bait. Allah akan memandunya di dalam satu malam”) [34].

Hadits ini pada pemahaman orang ramai bahawa Al-Mahdi itu orang biasa mereka tidak tahu pada hakikatnya bahawa ia adalah Al-Mahdi, tetapi mereka mungkin berkata di mana beliau pada peringkat kehidupannya jauh dari agama yang benar, dan kesan dari kefahaman mereka ini maka mereka mengatakan Imam Mahdi akan muncul dan diberi pertolongan dan kemudian barulah kita mengenalnya. Sebab itulah mereka tidak melihat keperluan mengawasi (menunggu) kehadirannya dan tidak melihat diri mereka diwajibkan menolongnya, walaupun kesan maknanya yang berbeza-beza daripada kitab-kitab mereka seperti yang akan kita lihat..


Kepentingan sesuatu yang mereka gambarkan dalam beberapa kemusykilan:


1 - Jika Al-Mahdi tidak tahu bahawa dia adalah Al-Mahdi, orang ramai juga tidak tahu bahawa dia Al-Mahdi, maka siapa yang tepat jangkaannya - terutamanya memandangkan kewujudan kerajaan-kerajaan Taghut  - yang bertepatan dengan keluarnya seorang lelaki – dia adalah Al-Mahdi - tetapi manusia melihatnya mencari dunia, yang melibatkan perperangan dan permusuhan, dan dengan mengakibatkan orang-orang yang beriman bermusuhan dan berperang dan perkara ini tidak diredhai Allah dan itu disebabkan oleh kemerosotan manusia di dalam dosa.

2 - Kekurangan pengetahuan tentang hakikat (siapakah) Al-Mahdi akan kekal wujud sehingga akhir, dan tidak memungkinkan dia atau orang selainnya, adalah peribadi Al-Mahdi ini, dan adalah sangat mungkin untuk manusia melihat pada seorang lelaki yang keluar dan membenarkan dan mencapai kemenangan tertentu yang secara kebetulan namanya ialah Muhammad bin Abdullah atau orang memanggilnya demikian, bahawa manusia melihat dia adalah Al-Mahdi, tetapi sebenarnya bukan Al-Mahdi, dan hasilnya pada masa kemunculan Al-Mahdi yang sebenar kamu akan melihat manusia menganggapnya seorang pembid'ah yang berdusta dan memusuhinya.

3 - Kekurangan pengetahuan tentang Al-Mahdi bagi hakikat sebagai Al-Mahdi dan kekurangan bukti-bukti pada perkara ini secara meyakinkan, dan kurangnya pengetahuan manusia dalam menggambarkannya dengan pasti, disebabkan oleh mengekalkan sebahagian keraguan pada Al-Mahdi yang sebenar pada masa kemunculan, atas keraguannya dan menanti-nantikan Al-Mahdi yang dirasakan bahawa ia tidak akan muncul selepasnya, dan kekallah bergantung harapan yang tidak menjadi kenyataan, bahkan dengan bersungguh-sungguh mencari (jalan keluar) melakukan kerja-kerja ini untuk mendidik manusia mengenai pemikiran (idea) bahawa Mahdi belum muncul, dan bahawa mereka yang mendakwa sebagai Al-Mahdi bukanlah seorang pendakwah tetapi pendusta, dan mereka akan membentuk kafilah kelima dalam memecahkan pembentukan negara Islam. Malah, sebahagian kuasa-kuasa takbur (Mustakbirin) yang tidak suka siasah (politik) Al-Mahdi yang bertentangan dengan kepentingan dan hawa nafsu mereka boleh memanfaatkan halaman keraguan dan tiada keyakinan di kalangan manusia bahawa kepercayaan Mahdi mereka adalah Al-Mahdi yang dijanjikan,, adalah menganut melalui ruang khabar angin dan syak wasangka ini.

4 - Jika pengetahuan Al-Mahdi dicapai dengan memadankan nama dengan nama Rasulullah (S) dan keluarnya di Mekah, mungkin ia telah keluar pada akhir tahun tujuh puluhan kurun yang lalu (Pergerakan Al-Juhaiman, dan pendakwanya Muhammad bin Abdullah, yang mendakwa menjadi Mahdi muncul di Mekah - dan kejadian itu cukup diketahui), tetapi mereka mungkin telah membunuhnya tetapi mereka tidak menyedarinya, Jika tidak di mana mereka hendak memastikan percanggahan ini, jika hanya diberikan apa yang disebutkan sahaja? Dan jika mereka mengatakan bahawa dia terbunuh merupakan bukti bahawa ia bukan Mahdi, kerana Al-Mahdi dibantu. Tanyakan kepada mereka: Tetapi sebelum kamu membunuhnya kamu tidak mengetahuinya bahawa dia bukan Mahdi, maka apakah hujah sehingga kamu berani membunuhnya? Dan tanyakan kepada mereka juga, Adakah kerana alasan itu kamu akan membunuh Al-Mahdi yang sebenar dan seperti itu juga akan menumpahkan darah ansarnya yang mereka bertanggungjawab di hadapan Allah, dan memikul beban dosa?


Apa yang dinyatakan di dalam riwayat-riwayat mereka, tentang membuat kesimpulan dari perbezaan pandangan mereka:


1 - Dikeluarkan (oleh) Ibn Abi Syaibah (37223), dan Ahmad (6 / 316 / 27224), dan Abu Daud (4286), dan Abu Ya3la (6901), dan Thabraaniy [dalam Al-Kabir (23 / 390 / 931 dan (Al-Ausath 1153) dari Umm Salamah (ra) dari Nabi sabdanya::

يكون اختلاف عند موت خليفة, فيخرج رجل من أهل المدينة هاربا إلى مكة, فيأتيه ناس من أهل مكة, فيخرجونه وهو كاره, فيبايعونه بين الركن والمقام, ويبعث إليه بعث من الشام, فيخسف بهم بالبيداء بين مكة والمدينة, فإذا رأى الناس ذلك أتاه أبدال الشام و عصائب أهل العراق , فيبايعونه بين الركن والمقام , ثم ينشأ رجل من قريش أخواله كلب , فيبعث إليهم بعثنا, فيظهرون عليهم وذلك بعث كلب, والخيبة لمن لم يشهد غنيمة كلب , فيقسم المال, ويعمل في الناس بسنة نبيهم r ويلقي الإسلام بجرانه إلى الأرض, فيلبث سبع سنين, ثم يتوفى ويصلي عليه المسلمون

“Akan berlaku perselisihan ketika matinya seorang khalifah, ketika itu akan keluarlah seorang penduduk Madinah lari ke Makkah lalu ia didatangi oleh penduduk Makkah. Mereka mengeluarkannya sedangkan beliau tidak menyukainya beliau pun dibai’ah di antara Al-Rukun dan Al-Maqam, lalu digerakkan kepadanya pasukan tentera daripada Syam. Tentera itu ditelan oleh bumi (Al-Baidaa’) di satu kawasan padang pasir antara Makkah dan Madinah. Bila perkara itu dilihat oleh orang maka ia didatangi oleh Abdal Al-Syam dan beberapa kumpulan dari Iraq untuk berbai’ah dengannya di antara Al-Rukun dan Al-Maqam. Kemudian muncul seorang pemuda daripada Quraisy. Bapa saudara sebelah ibunya daripada qabilah Kalb yang akan menghantar tentera untuk menentang orang itu (Al Mahdi) tetapi tenteranya (Al Mahdi) dapat mengalahkan mereka. Kerugian bagi orang yang tidak menyaksikan harta ghanimah qabilah Kalb. Dia (Al Mahdi) akan membahagikan harta ghanimah itu dan beramal mengikut sunnah Nabi mereka di kalangan manusia. Ketika itu Islam tersebar dengan luas. Dia akan memerintah selama tujuh tahun kemudian wafat dan jenazahnya disembahyangkan oleh orang-orang Islam. [35].

Orang-orang dari penduduk Makkah yang datang berjumpa Al-Mahdi dan berbai’ah kepadanya, contohnya Abdal Al-Syam dan beberapa kumpulan dari Iraq perlu mengenal Al-Mahdi dan masa kemunculannya sebelum ia muncul, dan mereka perlu - mengikut apa yang difahami dari riwayat - mereka mengenal peribadinya, kerana mereka mengeluarkannya sedangkan beliau tidak menyukainya lalu beliau pun dibai’ah, Dari manakah datang kepada mereka keyakinan bahawa dia ialah Al-Mahdi? Tidak mungkin di sini untuk mengatakan bahawa mereka telah bertemu pilihan mereka. Mungkin mereka sangat mengenalinya atau perkara yang lain, dan hasilnya kepada Al-Mahdi dari manusia adalah menemui pilihan ke atasnya kepada suatu tempat tertentu dalam zaman dengan perkembangan (kejadian-kejadian) tertentu, kerana ia sentiasa boleh mengambil kesempatan daripada orang-orang yang berat sebelah seperti kenyataan ini dalam semua butirannya, Dan memilih lelaki yang mereka mahu mungkin bukan Al-Mahdi, dan kemudian berlaku penyelewengan, dan berlakunya kejadian ini sebelum bersumbar dari orang yang dimulakan seperti pada masa yang lalu. Amat jelas bahawa perkara seperti ini telah berlaku dalam peristiwa Al-Juhaiman itu, terutamanya yang berkaitan dengan sebahagian pembai’atan penduduk Mekah.

2 – Dikeluarkan oleh Ibn Majah (4184) dan Al-Hakim (1 / 463 / 4882) dan Abu Nu3aim (32) untuk Tsaubaan [36] katanya: Rasulullah bersabda:

يقتتل عند كنزكم ثلاثة , كلهم ابن خليفة , ثم لا يصير إلى واحد منهم, ثم تطلع الرايات السود من قبل المشرق, فيقتلونكم قتلا لم يقتله قوم,( ثم يجيء خليفة الله المهدي, فإذا سمعتم به فأتوه) فبايعوه, ولو حبوا على الثلج, فإنه خليفة الله المهدي

Tiga orang akan berbunuh-bunuhan pada harta simpanan, kesemua mereka adalah anak pemerintah tetapi seorang pun tidak memperolehinya, kemudian muncul panji-panji hitam dari Timur memerangi mereka dalam peperangan yang tiada tolok bandingnya (kemudian datang Khalifah Al-Mahdi, dan jika kamu mendengarnya datanglah kepadanya) [37] Bila kamu melihatnya berbai’ahlah kepadanya walaupun terpaksa merangkak di atas salji kerana sesungguhnya dialah Khalifah Allah Imam Mahdi.) [38].

Dan dikeluarkan (seperti) dalam Al-Tabaraani ((Al-Ausath)) (4130) dari Ibnu 'Umar:

كان رسول الله r جالسا في نفر من المهاجرين والأنصار, وعلي بن أبي طالب عن يساره والعباس عن يمينه, إذ تلاحى العباس ورجل من الأنصار, فأغلظ الأنصاري للعباس , فـ ] أخذ النبي r بيد [ العباس ويد ] علي, فقال: [ سيخرج من صلب هذا حي يملا الأرض جورا و ظلما , و ] سيخرج من صلب هذا حي يملا الأرض قسطا وعدلا, فإذا رأيتم ذلك فعليكم بالفتى التميمي, فإنه يقبل من قبل المشرق, وهو صاحب راية المهدي

“Adalah Rasulullah (S) bersama-sama dengan sekumpulan Muhajirin dan Ansar. Ali bin Abi Talib di sebelah kirinya dan Abbas di sebelah kanannya, ketika Abbas dan seorang lelaki dari kalangan Ansar bertelagah. Sahabat Ansar itu bercakap dengan agak kasar kepada Abbas. Maka Rasulullah (S) memegang tangan Abbas dan tangan Ali lalu bersabda, “Daripada keturunannya (sambil menunjukkan Abbas) akan datang seorang pemuda yang akan memenuhkan dunia ini dengan penindasan dan kezaliman, [39] dan daripada keturunannya (sambil menunjuk Ali) muncul seorang lelaki yang akan memenuhkan dunia ini dengan keadilan dan kesaksamaan. Jika kamu semua melihat yang demikian, berbai’ahlah kepada Pemuda dari Bani Tamim itu yang datang dari arah Timur. Dialah pemilik Panji-panji Al-Mahdi.” [40].

وعن ثوبان، قال: قال رسول الله (صلى الله عليه وآله وسلم:( تجيء الرايات السود من قبل المشرق، كأنّ قلوبهم زبر الحديد ، فمن سمع بهم فليأتهم فيبايعهم ولو حَبْواً على الثلج )

Dari Tsauban katanya : Telah bersabda Rasulullah (Shalla Allahu 3alaihi wa Aalihi wa sallam): Akan datang panji-panji hitam (kekuasaan) dari sebelah Timur, seolah olah hati mereka seperti kepingan–kepingan besi (jiwa berani), barangsiapa mendengar tentang mereka hendaklah datang kepada mereka dan berbai’ahlah kepada mereka sekalipun merangkak di atas salji. [41].
             

Hadits-hadits ini dan apa yang telah dinyatakan sebelum ini, termasuk di dalam halaman terdahulu tanpa ragu-ragu lagi menunjukkan bahawa terdapat persediaan bagi kedatangan Imam Mahdi (as), Mereka perlu bersama-sama dengan mereka yang melibatkan diri dengan dakwah Al-Mahdi atau anaknya, yang menyediakan kerajaannya bergabung dengan ansarnya, Seperti sabda Rasulullah (S): (barangsiapa mendengar tentang mereka hendaklah datang kepada mereka dan berbai’ahlah kepada mereka sekalipun merangkak di atas salji) menunjukkan keperluan untuk menyokong panji-panji hitam dari Timur, atau sekurang-kurangnya memberikan pertolongan urusannya yang sangat-sangat dituntut (mustahab), dan tidak boleh memadamkan urusan yang penuh kebijaksanaan ini dengan perbandingan Rasulullah (S) Jika anda tidak berada di sana dalil-dalil mengenal pasti tanda-tanda panji-panji dan pemiliknya, ditakuti orang yang batil mengambil kesempatan – seperti yang telah dilakukan pleh Abu Muslim Al-Khurasani - dan Al-Rasul (S) tidak mungkin menimpakan umatnya kepada kesesatan.

3 - Diriwayatkan dari Huzhaifah:

إن المهدي يبايع بين الركن والمقام ويخرج متوجهاً إلى الشام وجبرئيل على مقدمته وميكائيل على ساقته ، يفرح به أهل السماء وأهل الأرض والطير والوحش والحيتان في البحر

(Al-Mahdi akan dibai’ah di antara Al-Rukun dan Al-Maqam dan menuju ke Syam dengan Jibrail (Jibril) di hadapannya dan Mikail di belakangnya, akan bergembira penghuni langit dan penduduk bumi, burung, binatang dan ikan-ikan di laut) [42].

Peribadi yang menyenangkan; Jibrail (Jibril) di hadapannya dan Mikail di belakangnya adalah sebagai yang melambangkan sokongan penuh dari Tuhan, dan memeranginya atau menentangnya akan menjadi penghuni neraka, maka, tidak mungkin Al-Rasul (S) tidak mengenalinya dalam menerangkannya dan meletakkan kekeliruan melainkan untuk mengakhiri penyelewengan atas  kebenaran, dan ketabahan hati pada ahlinya, Untuk memekakkan telinganya dan membutakan mata hatinya.

4 - Diriwayatkan dari Ibn Hammad berkata dari Ka3ab:

المهدي يبعث بقتال الروم ، يعطى فقه عشرة ، يستخرج تابوت السكينة من غار بأنطاكية فيه التوراة التي أنزل الله تعالى على موسى، والإنجيل الذي أنزل الله عز وجل على عيسى، يحكم بين أهل التوراة بتوراتهم ، وبين أهل الإنجيل بإنجيلهم

(Al-Mahdi dibangkitkan untuk memerangi Rom, mentaat fiqah sepuluh, mengeluarkan Tabut Al-Sakinah daripada tenggelam di Antakya di dalamnya ada Taurat yang diturunkan oleh Allah SWT kepada Nabi Musa, dan Injil yang diturunkan Allah AWJ kepada Isa, diadili di kalangan ahli (pemegang) Taurat dengan Taurat mereka diterangkan ahli (pemegang) Injil dengan Injil mereka) [43].

Ilmu ini mestilah telah diwarisi dari bapa-bapanya dan dari Rasulullah (S), atau ianya (diriwayatkan) dari Mahaditsun (perawi-perawi hadits). Sepertimana diriwayatkan sesuatu yang memastikanya, bahawa pada umatku Mahaditsun (perawi-perawi hadits). Dan apa sahaja yang diperlukan untuk urusan ini adalah mengenali dirinya bahawa dia adalah Al-Mahdi, Oleh itu, adalah perlu untuk mengetahui dirinya dan menjadi penolong (ansar) beliau, terutamanya selepas kita mengetahui bahawa melawannya tempatnya adalah neraka, bahkan kita tahu bahawa menolongnya adalah wajib, atau sekurang-kurangnya sangat dituntut (mustahab - sunat)..

5 - Diriwayatkan dari Abdullah bin Marwan, dari Haitsam bin Abdul Rahman, yang berkata kepadanya, 'Ali Ibn Abi Talib (ra) berkata:

المَهْدِيُّ مَوْلِدُهُ بِالمَدِينَةِ، مِنْ أَهْلِ بَيْتِ النَّبِيِّ (صلى الله عليه وآله وسلم) ، اسْمُهُ اسْمُ أَبِي، وَمُهَاجِرُهُ بَيْتُ المَقْدِسِ، كَثُّ اللِّحْيَةِ، أَكْحَلُ العَيْنَيْنِ، بَرَّاقُ الثَّنَايَا، فِي وَجْهِهِ خَالٌ، أَقْنَى أجْلى، في كَتِفِهِ عَلاَمَةُ النَّبيِّ، يَخْرُجُ بِرَايَةِ النَّبِيِّ (صلى الله عليه وآله وسلم) مِنْ مَرْطٍ مُخمَّلَةٍ سَوْدَاءٍ، مُرَبَّعَةٍ فيها حَجَرٌ لَمْ تُنْشَـرْ مُنْذُ تُوُفِّيَ رَسُولُ اللّهِ (صلى الله عليه وآله وسلم) ، وَلا تُنْشَـرُ حَتَّى يَخْرُجَ المَهْدِيُّ، يُمِدُّهُ اللّهُ بِثَلاثَةِ آلافٍ مِنَ المَلائِكَةِ يَضْـرِبُونَ وُجُوهَ مَنْ خَالَفَهُمْ وَأَدْبَارَهُمْ، يُبْعَثُ وَهُوَ مَا بَيْـنَ الثلاثينَ إلى الأربعين

«Al-Mahdi lahir di Madinah, dari Ahl Al-Bait Nabi (Shalla Allahu 3alaihi wa Aalihi wa sallam), namanya adalah nama bapaku dan akan berhijrah (pergi) Bait Al-Maqdis (Jerusalem), janggutnya lebat, mata hitam, gigi depannya berkilau, di mukanya ada tahi lalat, yang betul-betul jelas, di bahunya ada tanda-tanda Kenabian, akan membawa keluar panji-panji Nabi (Shalla Allahu 3alaihi wa Aalihi wa sallam) mengeluarkan panji-panji yang tidak berkibar sejak kematian nabi (Shalla Allahu 3alaihi wa Aalihi wa sallam), tidak akan berkibar pada masa sehingga kemunculan semula Imam Mahdi (as), Allah akan membantunya dengan tiga ribu para malaikat memukul wajah-wajah orang yang menentangnya dari belakang mereka, yang menghantar antara 30-40 orang »[44].

Di mana panji-panji Imam Mahdi adalah panji-panji Rasulullah (S) panji-panji ini tidak akan mengecewakan dua belas Aushiak baginda (alaihimu Al-Salam)?

Saya katakan: Terdapat tanda-tanda lain yang saya tinggalkan, Mencukupilah, dengan apa yang telah dibentangkan
.

والحمد لله وحده وحده وحده
Segala puji bagi Allah semata-mata, semata-mata dan semata-mata.



-----------------------------------------
[1] - Abu Shaleh Sulailiy: Kitab Al-Fitan dalam Futuh Al-Mahdi.
[2] - lihat sumber-sumber Syiah: Al-Ghaibah - Syeikh Al-Thusiy - halaman 180-182:
[3] - Jilid 4 - halaman 24 dan lihat Al-Tashil dalam 3ulum Al-Tanzil – Al-Ghurnathiy Al-Kalbiy - Jilid 3 - halaman 174 dan Tafsir Al-Razi - Jilid 26  - halaman 153. [4] - Al-Shaf 61:6 
[5] – Adhwaa’ 3ala Al- Sunnah Al-Muhammadiyah (S), halaman 232.
[6] - Ibn Hammad: 1/372 dan lain-lain yang sepertinya, Talkhaish Al-Mutasyabih: 1/407, dan Biyaan Al-Syafi3i / 513, dan 3uqud Al-Durar / 127, dan Al-Qaul Al-Mukhtashar / 15.
[7] - Ibn Hammad / 85 dan dari Al-Hawiy: 2/68, dan Al-Qaul Al-Mukhtashar / 22, dan Fawaid Al-Fikr / 18.
[8] - Al-Mukhtashar / 7,
[9] - Ibn Hammad / 84 dan 3uqud Al-Durar / 128, dan Al-Hawiy: 2/68.
[10] - Ibn Hammad: 1/314 dan dari Al-Hawiy: 2/69, dan Jami3 Al-Jawami3: 2/103.
[11] - Ibn Hammad: 1/314, dan Al-Hawiy: 2/68.
[12] - Shahih Muslim: 8 | 171, Bab kemusnahan Umat ini, sebahagian daripada sebahagian mereka, Kitab Al-Fatan.Musnad Ahmad: 5 | 277.
[13] - Sunan Ibn Majah: 2 | 1376 No 4084. lihat juga Hadith Al-Nabawiy 20 - halaman 5 dan katanya dalam Al-Zawaid: Sanadnya shahih, orang-orang yang boleh dipercayai. Dan Al-Mahdi Al-Muntadzar(as) berdasarkan Al-Hadits dan Al-Atsar yang Shahih - Dr Abd Al-3alim Abd Al-3adzim Al-Bastawiy - halaman 203: berkata Al-Albaniy pada salisilah Hadits lemah dan maudhu3: "Sana perawainua baik semua orang-orangnya boleh dipercayai (tsiqah), dan mempunyai saksi yang mencukupi." Dan juga dalam ulasannya dalam Misykah Al-Mashabih,. Beliau berkata dalam Shahih Al-Jami3 Al-Shaghir: "Shahih" Kesimpulan: Sanadnya Hasan.
[14] - Sunan Abi Dawud 4 / 107. Dan Al-Raudd Al-Fasih Jilid 4 - halaman 2. Dan Kasyfu Al-Ghammah 2 / 473. dan Al-3arif Al-Wardiy: Jilid 48 - halaman 59.
[15] - Diriwayatkan oleh Ibn Majah: 2/1368. Begitu juga Al-Thabraani dalam Al-Ausath: 1/200, jalan yang lain. dari keterangan Al-Syafi3i / 490, dan berkata: Hadits ini Hasan Shahih perawinya Tsiqah dan diakui, 3uqud Al-Durar / 125, dan Tazhkirah Al-Qurthubiy / 699, dan Faraid Al-Samthin: 2/333, dan Kharidah Al-3ajaib / 257, dan Tahfah Al-Asyraf: 4/307, dan Al-Manar Al-Munif / 145, dan Fatan Ibn Katsir: 1/41 dan Al-Hafidz Al-Maghribi / 555, dan berkata: Haditsnya Shahih, dan Muhammad bin Marwan tsiqah yang dinaqalkan oleh Al-Tha dari (Ibn Khaldun) dari Yahya bin Mu3in dan Abi Dawud dan Ibn Hibban pada ungkapan-ungkapan yang berbeza didokumenkan dengan berbeza-beza.. Dan kata Abu Zar3ah, tidak boleh diterima, kerana ia tidak menunjukkan wajaran bukti yang adil ditulis kepadanya daripada yang lain, tetapi ada yang lebih teruk berbanding (ilmu) Al-Rijal iaitu Yahya bin Mu3in, dan juga ditinggalkan riwayat dari Abdullah bin Ahmad, Adapun kata-kata Al-Bazzaar bahawa yang mengikutnya sepenuhnya oleh salah satu jalan dari sheikhnya jika mungkin, walaupun jalannya mutlak selain Muslim apa yang didakwanya telah diusahakan padanya.. hingga akhir.
[16] - lihat Al-Hawiy oleh Al-Suyuthiy: 2/82, dan Kanz Al-3amal: 7/262, dan pada riwayat Yanabi3 Al-Mawaddah / 449: (Bakhkh Bakhkh oleh Al-Thalaqaan). [17] - Ibn Hammad: 1/349, dan 3uqud Al-Durar / 129, dan Al-Hawiy: 2/70, dan Jami3 Al-Jawami3: 2/103, dan Al-Maghribiy / 579.
[18] - dan Al-3arif Al-Wardiy Hadits No 130.
[19] – Al-Ziadah dari (Al-Fitan)
[20] - dan Al-3arif Al-Wardiy Hadits No 170.
[21] - Al-Fitan halaman 231 [22] – Syarah Muslim – Al-Nawawi - Jilid 2 - halaman 30-33
[23] – Kitab Al-Fitan – Na3im bin Hammad Al-Marwazi - halaman 66.
[24] - Jilid 15 - halaman 452
[25] - dari Al-3arif Al-Wardiy Hadits No 148
[26] - Abu Shaleh Al-Sulaili: Kitab Al-Fitan dari Futuh Al-Mahdi.
[27] - halaman 238.
[28] - halaman 237.
[29] - Ibn Hammad: 1/120, dan dari Al-Suyuthi dalam Al-Hawi: 2/79
[30] Jilid 1 - halaman 302
[31] – Fath Al-Baari: 13/184. Lihat Manaawi dalam Faidh Al-Qadir: 2/582. Dan 3amdah Al-Qariy oleh Al-3ainiy: 24/282
[33] - Fath Al-Baari: 6/397.
[34] - Musnad Ahmad (2/58) dengan sanad Shahih.
[35] - dan Al-3arif Al-Wardiy Hadits No 16
[36] - Ibn Kathir berkata dalam (Al-Nihayah) (hal 26): Diriwayatkan oleh Ibn Majah, Sanadnya ini kuat Shahih dll. Dan berkata Al-Bushairi dalam (Zawaidah) (1442): Sanadnya Shahih perawinya thiqaat. Diriwayatkan oleh Al-Hakim dalam (Al-Mustadrak) (4 / 463 / 4880) melalui jalan Al-Hussein bin Hafsh dari Sufyan, dan berkata ia Shahih mengikut jalan kedua-dua Sheikh (Bukhari dan Muslim) dan Riwayat Ahmad dalam (Musnad) (5 / 277) kata-kata ini ialah: (Jika kamu melihat panji-panji hitam datang Khurasan pergilah kepadanya kerana di sana ada Khalifah Allah Al-Mahdi) .dst. berkata Al-Alamah Al-Albaniy (rahimahu Allah): lemah (dhaif Al-Jami3) (6434) dan (Al-Dhaifah) (85), kata Al-Syeikh Basyar 3audah Ma3ruf: Sanadnya Shahih, tetapi pada matannya  ditarik seperti dinyatakan Al-Alamah Al-Albaniy terperinci dalam (Al-Dhaifah)
[37] – Lafadz oleh Abi Na3im dan di dalam (Al-Sunan) daripada ayat ini (dan kemudian berkata sesuatu yang tidak jelas, beliau berkata: Jika kamu melihatnya)
[38] - dan Al-3arif Al-Wardiy Hadits No 23.
[39] – dalam Al-Mathbu3 (Fata) dan pembetulan dari Al-Mu3jam
[40] - dan Al-3arif Al-Wardiy Hadits No. 38 dan di dalam Hamisyah berkata Al-Thabaraani: tidak dilihatnya dari Abdullah dari Nafi3 melainkan Ibn Al-Lahi3ah banyak yang sesuai dengannya. Kata Al-Haitsamiy dalam (Al-Majmu3) (7 / 318 / 12413): di dalamnya Ibn Al-Lahi3ah dan padanya ada yang tidak betul tetapi hadits itu bercanggah, Bahawa Nabi (S) tidak menerima satu wajah pun dengan sesuatu yang dibenci, terutama bapa saudaranya Al-Abbas di mana beliau berkata: (Ia berkait rapat dengan bapaku) dan Allah lebih mengetahui, saya katakan: Padanya juga Abdullah bin 3umar Al-3amari Al-Mukabbir, berkata di dalam Al-Taqrib: lemah melampaui batas, dan berkata Al-Syeikh Ahmad Al-Ghamari dalam (Ibraz Al-Waham) (hal 131): Hadits itu kurang darjatnya untuk menjadi Hasan.
[43] – Al-Fitan 1/355     
[44] - Ibn Hammad: 101, 3arif Al-Suyuthi, Al-Hawiy: 2 / 73 dari Ibn Hammad, dan di mana: «... dan namanya adalah nama Nabi», Malahim Ibn Thawus: 73 dari Ibn Hammad, dengan sanad Al-Qasim bin 3abd Al-Rahman al-Haytham dan ditunjuk oleh Al-Haitsam bin Abdul Rahman, dan di mana: «... dinamakan nama bapanya », Kanz Al-3amal 14 / 589 Hadits (39 671) dari Ibn Hammad, dan di mana: «... dan namanya adalah nama Nabi ... yang memberi petunjuk », Burhan Al-Muttaqiy: 100, dari 3arif Al-Suyuthi, Ghayah Al-Mawa3idz 1 / 83 sebahagiannya mursal (tidak sampai) kepada beliau (as), Jami3 Al-Jawami3 2 / 104 dari Na3im, dan di mana: «... namanya nama nabi ... yang memberi petunjuk », Al-Isya3ah: 88 Mulakhkhashan. Dari Ibn Hammad, Faraid, Fawaid Al-Fikr: 4. Sebahagiannya. Dari Ibn Hammad, pada halaman 11 dan dari Ibn Hammad ... hinggan pada kata: Bait Al-Maqdis, di mana «... namanya nama nabi », Shawa3iq Ibn Hajar: 167 pada mulanya mursal, Al-Maghribi: 580 dari Ibn Hammad, dan ia «... namanya nama Nabi», 3uqud Al-Durar: 37 dari Ibn Hammad, dan ia «... dan namanya adalah nama nabi ... dari KhalifahNya», Biyan Al-Syafi3i: 515-516 sebagaimana pada Ibn Hammad dengan pelbagai jalan, dengan sanad Na3im bin Hammad, dan iaitu «... pada Hajam diganti Hajar »... tidak ada padanya ... ucapan ... «dan namanya nama bapaku » dan berkata: Al-Thabarani dalam «Ma3jumah», dan diriwayatkan oleh Abu Na3im dalam «Manaqib Mahdi»

[41] –Empat Puluh Hadits Al-Mahdi Jilid 7 - halaman 13 Al-Hawiy oleh Al-Fatawa 2/64 dari Al-Hasan bin Sufyan dalam "Musnadnya", 3uqud Al-Durar: 129 dari Abi Na3im dalam "Shifah Al-Mahdi", dan lihat: Musnad Ahmad, 5/277, Al-Fitan oleh Na3im bin Hammad: 188, Al-Mulahim oleh Ibn Al-Munadiy: 194, Al-Badaa’ wa Al-Tarikh 1/188, Al-Mustadrak 3ala Al-Shahihain 4/547 Jilid 8531, Dalail Al-Nubuwah oleh Al- Baihaqi 6/516.
[42] – Al-3arif Al-Wardiy / 64 Ddan dalam Sunan Al-Daniy / 100, dari Abi Sa3id Al-Khudriy berkata: Rasulullah bersabda ': keluar seorang dari umatku yang beramal dengan sunnahku, diturunkan Allah kepadanya barakah dari langit, dan diberikan berkahnya kepada bumi, memenuhi bumi dengan keadilan, sebagaimana yang telah dipenuhi dengan kezaliman, melaksanakan selama tujuh tahun dengan umat ini, dan pergi ke Bait Al-Muqaddis). Begitu juga Al-Thabaraani Al-Ausath: 2/15, dan pada 3uqud Al-Durar / 20, dan / 156, dan Al-Manar Al-Munif / 151, kedua-duanya dari Abi Na3im dan Majmu3 Al-Zawaid: 7/317, Kaldaniy, dan Al-Hawiy: 2/62.